T-Spot

T-Spot? Apa ini? Apakah ada hubungannya dengan G-Spot? Tentu saja tidak. Lantas apa itu T-Spot? Well, biar seru, mari gw ceritakan terlebih dahulu kejadian yang gw alami hari ini.

Gw adalah pecinta lingkungan. Dibanding pakai motor atau naek angkot ke kampus, gw memilih untuk naek belalang tempur ke kampus. Kenapa? Karena hemat, ramah lngkungan, dan menyehatkan. Nah, seperti biasa, hari ini pun, gw naek speda ke kampus. Gw ke kampus dengan menggunakan jalur sepeda di jalan Dago (baca: trotoar yang dibiru-biruin). Sesampainya di depan Borromeus, gw harus keluar dari jalur sepeda dan menyebrangi jalan raya Dago buat mencapai kampus. Gw pun menunggu dengan manis di pinggir jalan dengan muka gembel, berharap ada yang ngasi sedekah. Lima menit berlalu, jalanan masih rame dan gw belum menemukan kesempatan yang baik buat nyebrang.

Tak lama kemudian, ada sebuah angkot (nama supir angkot dan jurusan angkotnya gw rahasiakan karena gw sendiri ga tau) yang menghampiri gw, berhenti di samping gw, dan ngetem. Ya, ngetem sambil menutup jalan gw dan menghalangi pandangan gw. Gw pun berpindah tempat sedikit dan dengan bantuan angkot yang ngetem tersebut, jalanan pun macet dan gw mendapat kesempatan untuk menyebrang. Terima kasih angkot Kelapa-Dago!

Eniwei, inti dari cerita di atas adalah  bukannya gw berterimakasih ke angkot yg ngetem, tapi gw prihatin. Prihatin karena angkot-angkot yang ngetem bikin macet jalan. Parahnya lagi, orang justru menyalahkan si Komo yang lewat. Gw mengerti bahwa angkot pengen narik penumpang sebanyak-banyaknya dengan cara ngetem dulu, namun mereka justru merusak tatanan lalu lintas di jalan. Nah, oleh karena tidak mungkin menyuruh angkot buat ga ngetem (Emangnya siapa kita? Bapaknya tu supir angkot? Gw sih ga mau, gw maunya anak gw jadi bisnismen:D), gw mengusulkan solusi alternatif yang memungkinkan angkot ngetem tanpa bikin macet jalan. Apakah solusi itu? T-Spot!

T-Spot? Apaan sih T-Spot? Sekali lagi gw tekankan, T-Spot tidak ada hubungannya dengan G-Spot ataupun daerah kewanitaan lainnya. T-Spot adalah solusi angkot ngetem tanpa bikin macet jalan. Gw membayangkan T-Spot sebagai tempat angkot ngetem yang ditaro di pinggir jalan, namun di luar jalan. Gw membayangkan T-Spot kayajalur tambahan di halte bus gitu. Panjangnya cuman sepanjang 1 ato 2 angkot. Tempat ini khusus buat angkot ngetem. Asoy! Dengan T-Spot, angkot bisa ngetem, jalanan lancar, dan si Komo pun tidak perlu difitnah lagi.

Pos ini dipublikasikan di Curhat, Wejangan. Tandai permalink.

6 Balasan ke T-Spot

  1. linkse berkata:

    akan gw tanggapi dengan serius, hahahaha:
    -membangun T-spot akan memerlukan tambahan anggaran pemerintah yang mana masalahnya bakal merembet ke hal-hal lainnnya
    -memicu keributan antar supir angkot karena cuma 1/2 angkot aja yang berkesempatan ngetem di waktu yang sama
    -even if, T-spot is exist, yang paling sulit adalah membuat si supir menaatinya dan ga ngetem di pinggir jalan lagi

    Salam.
    me, who is trying to be serious human being.

    • zerocrossraptor berkata:

      Gw juga akan tanggapi dengan lebih serius lagi:
      – Semuanya tentu saja membutuhkan biaya, namun jika masyarakat mendukung hal ini, pemerintah pasti memnyisihkan anggarannya
      – Rata-rata satu spot ngetem hanya dilewati 2 angkot dengan trayek yang berbeda dan ada hukum antar supir angkot yang mana tidak boleh ada 2 angkot dengan trayek sama yg ngetem di satu tempat (biasanya, salah satu angkot akan mengalah dengan sendirinya). Jadi, tidak ada maslah dengan poin ini.
      – Hal ini bisa diatasi dengan memberlakukan sanksi bila si supi angkot ngetem di luar T-Spot. Lagian, T-Spot ini akan ada di semua tempat strategis pengeteman, jadi mereka pasti nurut (Tau darimana?).

      Mohon dukungannya karena T-Spot ini akan diajukan ke Departemen Lalu Lintas

  2. Hicha Aquino berkata:

    Membaca T-spot, kenapa malah mengingatkan gw pada jenis2 virus ya??? hahahahahaha..

  3. anu berkata:

    Kayaknya kalo angkotnya ditaro di bawah tanah yakin dah kagak pada ngetem noh..

  4. prima berkata:

    ctepennn (- _-“) coba yah udah nak koncentraci bkn mobil ajah atau pesawat…angkot biar pemda ajah yg mikirin, utk..sekarang ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s