Insiden Setengah Senti

Selama 6tahun ini gw kuliah en tinggal di Bandung. Biasanya, gw selalu memotong rambut gw ketika gw sedang pulang ke Serpong. Adapun potong rambut ini dilakukan karena nyokap gw ud berkoar-koar melihat rambut gw yang ud kaya gembel di dalem tong sampah. Nah, tadi siang, gw pun untuk pertama kalinya melaksanakan ritual potong rambut gw di Bandung. Adapun ritual ini gw lakukan di Bandung karena gw mendapat rekomendasi salon murah dari temen gw. Salon itu adalah: Johnny Andrean School. Asoy!

Gw pergi potong rambut kira-kira siang pukul 3an. Adapun hal ini gw lakukan setelah sebelumnya DP 5ribu dulu untuk antri. Setelah menghabiskan 1 jam makan pizza hut, gw pun kembali untuk memotong rambut gw. Adapun di sinilah nasib sila menghampiri gw.

Ketika masuk ke dalam salon, gw langsung dipanggil dan langsung dipotong. Nasib mujur, ternyata mbak trainee yang akan memotong gw lumayan cakep. Adapun jika dibandingkan, wajah trainee ini mirip dengan wajah mantan saya, Dian Sastrowardoyo. Gw pun dipersilahkan duduk, dipakaikan celemek, lalu si mbak memberikan cipika-cipiki ke gw sebagai servis tambahan karena gw ganteng (Okey, gw akui gw ngibul. Si mbak tidak memberikan cipika-cipiki, melainkan tapika-tapiki karena wajah gw yang mesum)

*Tapika-tapiki = Tabok pipi kanan – tabok pipi kiri

Setelah gw ditabok, sesuai prosedur standar peraturan pemotong rambutan di Indonesia, gw pun ditanyai si mbak mengenai gaya rambut yang gw inginkan. Karena gw ga ngerti soal mode dan lalu lintas, adapun gw memberikan jawaban standar yang gw biasa berikan setiap kali gw pergi ke tukang potong rambut: “Tipisin, 1/2 senti, trus dirapihin biar kepala saya ga kaya kaen pel…”. Si mbak pun mengambil gunting rambut seolah samurai mengelarkan pedang dari sarungnya dan mulai menggunting rambut gw.

Kurang-lebih 2menit setelah proses gunting-menggunting dimulai, gw merasa ada yang aneh. Biasanya, gw dipotong dengan menggunakan mesin listrik (gw ga tau namanya, pokoknya kaya cukur jenggot listrik, tapi buat rambut), tapi si mbak daripadi cuman make gunting biasa doank. Alhasil gw pun memberanikan diri bertanya ke si mbak.

Gw: “Mbak, ini ditipisin kan? 1/2 senti kan?”

Mbak: “Ya, 1/2 senti…”

Mendengar jawaban si mbak, gw pun menjadi tenang dan langsung memulai kegiatan yang biasa gw lakukan saat rambut gw dipotong: tidur. Asoy!

Setelah sekitar 20 menit tidur, gw pun bangun dengan harapan bahwa rambut gw ud botak dan wajah gw ud ganteng kaya Brad Pitt. Sayangnya, waktu gw membuka mata gw, gw dikejutkan dengan rambut gw yang masih panjang dan bergaya mirip-mirip F4. Oh, tidak… Gw pun memberanikan diri gw bertanya ke si mbaknya.

Gw: “Mbak, kok masih panjang yah? Bisa ditiisin lagi ga? Terutama poni saya, masih kaya taneman rambat…”

Mbak: “Waduh, klo ditipisin lagi, ntar jadinya jelek. Ntar keliatan culun loh…”

Gw: “Tapi kan saya ud culun, mbak…”

Mbak: “Ato gini aj, tunggu gurunya aj deh, biar dia yan nipisin, biar mas ga tambah culun…”

Gw: “Oke…”

Tak lama, sang guru pun dateng dan mulai memotong gw. Secara gurunya ud turun tangan, gw pun merasa tenng dan kembali tidur. 20 menit berselang, gw pun bangun dan mendapati rambut gw tetap panjang. Sang guru pun bertanya kepada gw.

Guru: “Gimana? Segini aj cukup ga?”

Gw: “Ummm, bisa ditipisin lagi ga?”

Guru: “Klo lebih tipis lagi, ntar jadi culun loh…”

Gw: “Tapi saya kan ud culun, guru…”

Guru: “Emang mau ditipisin sampe seberapa?”

Gw: “Sampe tinggal setengah senti”

Guru: “Yaelah, ini sih masih jauh, yawda, kamu titpin lagi (memerintah si mbak…”

Mbak: “Loh, tadi bukannya mintanya ditipisin 1/2 senti aj yah?

Gw: “Lupa, mbak, emangnya tadi saya ngomong apa?:D”

Mbak: (Dasar bocah edan, tadi ngomong apa aj ga inget) Yawada, jadi maw dimodelin apa? Spike?”

Gw: “Ya, bolehlah, mbak, biar kaya sapu ijuk.”

Alhasil, si mbak pun terpaksa memotong ulang rambut gw (Maaf ya, mbak, saya cuman bayar 10rebu tapi diguntingnya dua kali). Seolah tidak belajar dari pengalaman, gw pun kembail tidur. 20 menit berselang, gw pun kembali bangun. Untunglah kali ini model rambutnya sesuai keinginan gw. Gw pun dikeramasin dan ritual potong rambut pun selesai. Asoy!

Kini, gw pun berambut keren dan macho cem Johnny Bravo. Terima kasih kepada si mbak dan gurunya yang telah sabar menghadapi gw yang tadi kayaknya salah memberikan instruksi. Semoga si mbak cepet lulus dari Johnny Andrean School lalu bekerja menjadi tukang potong rambut pribadi gw dan semoga sang guru hidup bahagia sampai selama-selamanya.

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

2 Balasan ke Insiden Setengah Senti

  1. kutu clay berkata:

    *ngakak* kamu emang ga direstuin bwt potong botak. hihihišŸ˜€

  2. Ping balik: Tentang Gaya Rambut | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s