Belajar Vespa – Part 1 – Ngengkol

Setelah anak2nya cukup gede, ngekos di Bandung, en ga perlu bisa diurusin lagi, bonyok gw pun mulai punya banyak waktu luang yang seharusnya dipakai buat ngomelin gw:D. Alhasil, mereka pun mulai mencari2 hobi2 yang bisa dipakai buat menghabiskan waktu luang mereka. Bokap gw pun mulai memelihara ikan koi sejak kurang lebih 3tahun yang lalu sementara nyokap gw mulai aktif di Bina Iman Anak (semacam komunitas sekolah minggu buat anak SD gitulah) supaya bisa dapet pengganti gw buat diomel2in. (Ya, hobi mak gw adalah ngomel:D).

Setelah sukses memelihara koi, bokap gw pun kembali mencari hobi baru (drum roll): touring naek Vespa. Yup, touring naek Vespa. Bahkan dalam waktu dekat, bokap ud merencanakan buat jalan ke Bogor by Vespa.

Untuk bisa melakukan hobi ini, tentu saja diperlukan Vespa buat dipake touring. Alhasil, bokap pun membeli 2 Vespa tua yang umurnya sama kaya bokap (kelahiran tahun 62). Satu warna merah, satu warna biru (mungkin karena anaknya masuk penerbangan:D). Bokap membeli Vespa tersebut entah darimana (yang pasti secara legal dan kayaknya murah meriah) dan minta temennya buat memodif Vespa tersebut supaya jadi fantastis. Kira2 1 bulan yang lalu, Vespa tersebut telah selesai dimodif dan tiba di garasi rumah gw. Asoy!

Kira2 2 minggu yang lalu, gw pulang ke rumah buat ngerecokin mak gw dan mendapati Vespa merah en Vespa biru bercokol di garasi gw. Gw pun kontan kaget bercampur norak. Gw langsung berlari ke arah Vespa merah (karena ada tulisan Coca Cola di Vespanya) dan langsung melototin Vespa tersebut kayak ngeliat wanita telanjang di tengah jalan. Dengan restu mak gw, gw pun langsung menaiki Vespa tersebut dan mencoba untuk mengendarainya.

Setelah duduk, gw yana hanya punya skill pas2an buat nyetir motor bebek langsung mencari2 tombol starter, secara koncinya ud terpasang. Setelah 30menit nyari2, gw belum juga menemukannya. Iba melihat anaknya yang kebingungan mencari sesuatu yang tidak ada, mak gw akhirnya ngasi tau gw bahwa Vespa diidupin dengan dan hanya dengan diengkol. GA ada tombol starter kaya di motor. Alhasil, gw pun menghabiskan 30 menit berikutnya mencari engkolan Vespa ini. Lagi-lagi iba melihat anaknya yang agak jereng nyariin engkolan, mak gw akhirnya tergerak buat ngasi tau gw lokasi engkolan Vespa. Ternyata posisinya ada di bawah pantat Vespa yang super gede dan menurut gw, posisinya sangat tidak ergonomis buat diengkol.

Gw pun mencoba mengengkol engkolan Vespa dengan posisi ayam nungging. Ternyata engkolannya agak keras buat diengkol oleh ayam. Alhasil, gw pun terpaksa turun dari Vespa supaya bisa melakukan mengengkol tanpa posisi ayam nungging. Setelah 10 menit mencoba dari posisi berdiri, mesin Vespa belum juga menyala dan gw pun akhirnya mulai kehabisan napas. Satpam kompleks pun mulai ngetawain gw. Mungkin mereka mikir: ‘Kok bisa anak ganteng dengan badan berotot kaya gw ga mampu ngengkol Vespa?’. Gw pun mulai putus asa. 30 menit berselang, mak gw keluar buat ke tukang sayur en barulah ketauan klo konci Vespanya belum diputer ke posisi on.

Setelah memutar konci Vespa ke posisi on, gw pun kembali mencoba mengengkol dan setelah beberapa kali mencoba, akhirnya gw berhasil menyalakan Vespa merah ini. Gw pun lari keliling komplek dengan telanjang sambil berteriak Eureka. Sayangnya, karena skill nyetir gw yang masih selevel dengkul, mak gw tidak memperbolehkan gw untuk memakai Vespa tersebut buat jalan muter2 ga jelas. Alasannya: karena ganti gigi di Vespa agak aneh en susah prosedurnya. Takut tenggelam dan jadi tiang garam kaya Malin Kundang, gw pun menuruti mak gw dan hanya duduk di atas Vespa sambil ngegas2 ga jelas. Berikut adalah foto gw setelah sukses nyalain Vespa.

Setelah bosen ngegas2 ga jelas dan merasa diri jantan karena naek Vespa, gw pun memutuskan buat berhenti dan masuk ke rumah. Secara motor bebek dimatiin dengan cara muter kuncinya ke off, gw pun mencoba melakukan hal yang sama ke Vespa merah ini. Gw putar ke kiri, gw putar ke kanan, dua2nya sama2 keras. Awalnya gw pikir karena Vespanya ud butut, muter kuncinya rada keras jadi kudu pake tenaga. Tapi setelah gw coba dengan seluruh tenaga gw, tetep aj gw maw muter kuncinya. Akhirnya, mak gw yang baru balik dari tukang sayur dateng en ngasih tau gw klo ada tombol putih di stang buat matiin mesin. Terima kasih ke mak gw, gw pun berhasil matiin Vespanya tanpa matahin kuncinya.

Sadar akan kekurangan gw dalam bervespa, gw pun bertekad untuk belajar naek Vespa. Oleh karena itu, dalam beberapa bulan ke depan, gw bertekad akan secara intensif belajar naek Vespa ke mak gw en nyeritain proses pelatihan gw di blog ini, supaya tidak ada lagi Vespa yang tersiksa akibat kebodohan manusia2 autis macem gw. SEkian postingan gw untuk hari ini. Bila ada kata2 yang garin, mohon dimaafkan.

Stepen – Bocah yang baru pertama kali naek Vespa

Pos ini dipublikasikan di Curhat, Wejangan dan tag . Tandai permalink.

3 Balasan ke Belajar Vespa – Part 1 – Ngengkol

  1. leo vico gimbal berkata:

    broo vespa nya jangan sampe di jual ya! sayang karena itu sudah masuk katagory bARANg antiq,ok.
    lselamat belajar vespa< n good luck
    salam Scooterist from "SCN" jakarta Manggarai.
    klw dah mahir main@ ke tongkrongan gw broo… seru disana! di daerah manggarai di bengkel vespa.

  2. load berkata:

    mantap gan ni infonya sangat bermanfaat sekali bagi saya yang lagi awan dalam belajar memperbaiki vespa…

  3. fariz berkata:

    gaya bahasanya mirip raditya dika😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s