A Jobseeker Story – Part 3

Selain menjalani proses rekrutmen di APRIL dan Astra Internasional (baca A Jobseeker Story Part 1 dan Part 2 untuk detail kebodohan2 gw selama rekrutmen di APRIL dan AI), gw juga mengikuti proses rekrutmen di Schlumberger. Ya, Schlumberger. Kalian pasti berpikir, ngapain manusia tempe kaya gw nge-apply di Schlumberger? Ya, gw (dengan bangga sambil ngegedein lobang idung) ikut rekrutmen Schlumberger dan bahkan lolos FGD dengan segala kebodohan gw. Berikut adalah cerita fantastis gw menjalani rekrutmen di Schlumberger (dan juga bagian terakhir dari trilogi Stepen mencari kerja).

Proses rekrutmen gw di Schlumberger mulanya gw awali dengan iseng2 berhadiah. DAri awal gw memang niat buat ngeapply kemari, cuman berhubung pas gw dateng ke ITB jobfair jumat tanggal 14 Oktober 2011, stand Schlumberger super rame oleh orang2 yang ngantri buat nulis namanya di PC buat dipanggil tes, gw pun mengurungkan niat gw. Untungnya, pas gw ke jobfair hari minggunya (16 Oktober 2011) buat ketemu pak Gani dari APRIL buat wawancara (baca A Jobseeker Story – Part 1), entah kenapa stand Schlumberger super sepi. Bahkan ga ada orang yang ngantri di PC Schlumberger buat nulis namanya. Alhasil, gw pun langsung menuliskan data diri gw di PC tersebut dan alhamdulilah malemnya jam 10an, gw dapet sms yang mengundang gw buat tes Schlumberger besok senin di Aula Barat ITB jam 7.

Awalnya gw bingung karena jam 11nya gw ada interview HRD buat AI di galeri arsitektur ITB da gw tau tes SChlumberger ga akan kelar sebelum jam 11. Tapi dengan modal nekat, gw pun memutuskan buat dateng ke Aula Barat.

Gw nyampe di Aula Barat jam 6.30, ngambil nomer antrian tes, trus langsung masuk dn duduk manis di Aula Barat. Jam 7 teng, presentasi tentang Schlumberger pun dimulai. Jam 11 kurang, presentasinya belon juga kelar. Alhasil, gw pun memutuskan buat kabur dulu ke galeri arsitektur buat interview AI. Selesao interview AI, kira2 jam 12, gw langsung tancap gas balik ke Aula Barat dan ternyata tes tahap pertama uda dimulai.

Tes tahap pertama Schlumberger klo menurut gw cukup unik. Kita disuru maju ke depan berhadapan 1 lawan 1 sama orang Schlumbergernya, milih kartu (bukan kartu remi loh ya) yang isinya pertanyaan en langsung jawab pertanyaan tersebut dalam waktu kurang dari 3menit. DAri tes ini 1200 orang langsung dipangkas jadi tinggal 300an klo ga salah.

Begitu masuk ke Aula Barat, gwpun langsung ngantri buat tes tahap pertama ini. Secara gw uda telat, yang ngantri pun ud tinggal dikit (hahahha) dan ga sampe 10 menit nunggy, akhirnya giliran gw buat tes tiga menit ini. Gw pun maju menghadapi bapak2 Schlumberger sambil keringet dingin en nahan pup di celana. Gw salaman sama si bapak en langsung duduk dan ngambil satu kartu pertanyaan. Pertanyaan yang gw dapet waktu itu adalah (pake italic biar keren sedikit):

“What do you value most in this world and why?”

Gw pun dengan spontan menjawab (pake italic juga karna jawaban gw ga kalah kerennya):

“Human relationship, sir, because you cannot live alone in this world. You’ll always need someone else for anything.”

Secara ini adalah tes 3 menit, si bapak kayanya mengharapkan jawaban sepanjang 3menit. Mendengar jawaban gw yang panjangnya cuman 10 detik doang, itu pun termasuk 5 detik batuk2 karena panik baca soalnya, si bapak dengan spontan nanya balik: ‘That’s it?’ dan gw dengan panik spontan menjawab: ‘Yes, sir, that’s all.”. Si bapak pun langsung mengucapkan terima kasih, menjabat tangan gw, dan menulis sesuatu di kertas evaluasinya, sementara gw pergi meninggalkan Aula Barat dengan tampang madesu karena gw pikr jawaban gw begitu shallow en gw ga akan lolos ke tahap selanjutnya. Gw pun langsung pergi ke lab gw dan ngejedotin pala gw ke tembok sebagai bentuk kekecewaan gw.

Setelah puas jedotin paal gw ke tembok, gw pun langsung menyalakan laptop gw dan mendownload film dewasa agar gw juga bertambah dewasa. BElum sempat satu film terdownload, Atra, temen gw dari PN yang juga ikutan tes Schlumberger tadi, merengek2 minta ditemenin ke Aula Barat buat liat apakah dia lolos tes tiga menit ato engga. Secara gw lemah terhadap air mata en ingus, gw pun terpaksa nemenin doi.

Sambil nemenin Atra ngeliat hasil dia, gw pun ngeliat hasil gw dan di luar dugaan, ternyata gw lolos. Parahnya lagi, yang lolos harus langsung ikut technical test saat itu juga. Alhasil, gw pun buru2 masuk ke Aula Barat buat technical test tersebut. Di dalem Aula Barat, semua orang uda duduk rapih dan memegang satu kertas kosong en alat tulis. Gw pun panik en lgsg nyari tempat duduk grup gw. Begitu gw duduk, soal technical test langsung dibagikan dan barulah gw sadar klo gw ga bawa alat tulis apapun dan ga kebagian kertas oret2an. Gw pun pasrah dan siap bunuh diri di tempat.

Untunglah, cowo yang duduk di sebelah gw ternyata sangat baik. Ngeliat gw yang compang-camping bajunya, doi lgsg menebak klo gw ga punya alat tulis dan doi langsung meminjamkan alat tulisnya ke gw. Gw pun langsung sungkeman dan menyembah doi. Sayang sekali gw tidak sempat menanyakan namanya karena pas test kelar, doi lgsg buru2 cabut setelah gw balikin bolpennya. ong story short, gw pun sukses mengerjakan technical test Schlumberger dengan bolpen si kakak dan telapak tangan gw buat kertas coret2an.

Pede dengan technical test yang tadi gw kerjain, gw pun kali ini tidak beranjak dari Aula Barat melainkan mampir ke lapangan basket CC bareng Atra buat shot2an sambil nunggu pengumuman hasil technical test. Setelah cukup banyak shot2an dan cukup mengeluarkan keringat dan bau badan, gw pun balik ke Aula Barat buat ngeliat pengumuman dan sesuai ekspektasi, gw (dan Atra) lolos technical tes technical test dan akan langsung melakukan FGD (Focus Group Discussion) di tempat.

FGD adalah tes dimana kita dalam satu kelompok bakal disuru berdebat dan adu pendapat dalam menyelesaikan suatu masalah. Selama FGD, bakal ada observer yang menilai kita. Yang menarik dari FGD adalah walo sebenarnya sekelompok, tapi penilaiannya individual. So, berdasarkan kabar burung yang gw denger, FGD biasanya bakal jadi ajang saling tusuk en ajang cari perhatian. Gw sendiri ga terlalu tau apa yang dinilai dan secara ini adalah FGD pertama gw, gw pun memutuskan buat ‘be myself’ aj. Yang penting keliatan keren en kick ass! Asoy!

FGD dimulai kurang lebih jam 4. Gw dikelompokan dengan 5 orang lainnya dan kudu memecahkan masalah tentang hiking dan beruang. Kasus yang diberikan kurang lebih kaya gini (kasus gw edit seperlunya demi memenuhi syarat entertaining yang harus dipenuhi setiap paragraf di website stepenautis.wordpress.com):

Anda berlima kemping bersama seorang scout (scout = orang yang jago kemping, pokoknya tau alamlah, kek orangutan gitu). Anda berlima sangat bodoh dan tidak mengerti apa2 tentang hiking ataupun survival, bahkan anda tidak tahu caranya membuat kemah.

Di tengah hiking, sebuah beruang (bayangkan karakter Kuma di Tekken 3) datang menyerang. Sang scout berusaha melindungi anda, namun doi kalah karena sang beruang menggunakan 10 hit combonya. Sang scout terkapar lemah sementara anda berlima serentak kencing di celana. Terganggu oleh bau pesing, sang beruang pun pergi, namun tidak ada jaminan dia akan kembali lagi. Lalu bagaimana nasib sang scout? Apa yang akan anda lakukan? Jeng, jeng, jeng, jeng….

Dalam kasus beruang tak beruang ini, kita disuruh milih 1 dari 5 tindakan untuk mengatasi masalah ini dan disuru ngurutin prioritas pentingnya 10 barang. Secara tiap orang bakal punya pendapat yang beda, tiap orang jadi kudu berdebat mempertahankan pendapatnya dan gontot2an sedemikian sehingga satu kelompok sepakat sama satu tindakan en punya prioritas barang yang sama. Tentu saja, tidak ada jawaban yang benar. Klopun ada, itu adalah jawaban gw, hahaha:D..

Di kelompok gw, alhamdulilah ga ada yang suka nusuk2 ato caper2, walopun semua pengen keliatan menonjol. Gw sendiri lebih banyak cengengesan en bercanda2. Walaupun begitu, gw juga tetap mengeluarkan argumen2 yang fantastis. Berikut salah dua argumen gw yang sangat fantastis:

“Guys, menurut gw, barang yang paling penting adalah sekaleng sarden. Kenapa? Klo beruangnyadateng lagi, kia tinggal lemparin sardennya ke beruangnya, trus kita kabur pas beruangnya makan sarden” Fantastis, pikir gw dalam hati:D.

“Guys, menurut gw, barang yang paling penting adalah buku survival. Kenapa? Karena klo ada buku ini, kita bisa tau jalan tanpa pake kompas dan tau cara menghadapi beruang tanpa membunuhnya (kan kesian klo dibunuh).” Brilian, pikir gw dalam hati lagi.

Setelah FGD kelar en tiap kelompok disuru presentasi, FGD pun resmi kelar dan lagi2 kita disuru nunggu hasil FGD. 1 jam berselang, hasil FGD diumumkan dan gw dinyatakan lolos walaupun gw agak sinting dan ileran. Gw pun girang tak ketulungan. Hal ini bisa dilihat dari wajah gw yang mesem-mesem mesum en iler gw yang keluar terus. Sayangnya, rekan seperjuangan gw, Atra, harus gagal di FGD karena wajahnya yang kurang asoy.

Setelah pengumuman FGD keluar, mereka yang lolos FGD (termasuk gw) dibriefing tentang wawancara besok di Holiday Inn dan kita pun diperbolehkan pulang. Gw pun langsung pergi ke lab, ngambil belalang tempur kesayangan gw dan pulang ke kos.

Keesokan harinya, dijadwalkan buat interview jam 10, gw ud standby di holiday inn dari jam 9. Sembari menungu interview, gw pun membantu tukang parkir di holiday inn untuk memarkirkan beberapa mobil agar baik parkirnya. Jam 10.30, gw pun dipanggil buat interview.

Gw kedapetan diinterview oleh pak Harison. Pak Harison ini selama rekrutmen kemaren adalah bapak yang di satu sisi paling sering bercanda, tapi juga di sisi lain paling sering ngomelin. Gw sendiri bingung mau seneng ato sedih diinterview doi, namun dengan gagah en celana kedodoran, gw pun memasuki ruangan interview dan memulai interview gw.

Interview berjalan dengan lancar awalnya. Doi nanya, aink jawab, dan begitu seterusnya. Namun kebodohan gw akhirnya ketahuan ketika pak Harison menyuruh gw menjual HP yang bisa ngalahin BB di pasaran. Gw pun menjawab pertanyaan tersebut dengan gagu en terbata2 en dengan kata2 sampah (when I say shit, I do mean shit). Parahnya lg, gw yang skeptik sama BB (baca postingan skeptik gw tentang BB) juga dengan bodohnya sempat adu pendapat dengan pak Harison mengenai pentingnya punya BB. Oh tidak…

Untunglah, gw diberikan kesempatan kedua untuk membuktikan skill marketing gw. Kali ini, gw disuruh jualan jam Seiko tapi buku ngalahin Rolex. Dengan berbekal sok tahu tingkat tinggi, gw pun berhasil memutar balik keadaan. Sayangnya, di akhir interview, lagi-lagi gw melakukan kebodohan. Memang bukan Stepen namanya klo ga melakukan kebodohan.

Di akhir interview, pak Harison memberikan kesempatan buat bertanya apapun tentang schlumberger. Secara menurut anak2, sesi nanya tentang Schlumberger adalah sesi yang cukup signifikan en gw bingung maw nanya apa, gw pun dengan spontan mengeluarkan pertanyaan yang super fantastis:

“Saya suka soda. Klo di rig atau offshore, apakah ada coca cola di sana?”

Mendengar pertanyaan fantastis gw, pak Harison langsung berubah raut wajahnya, dari bete mejadi suram. Dia hanya menjawa dengan nada datar: ‘Is it very important for you that you have to asked me that?’ dan seketika aura interview menjadi suram. Gw pun berpikir 10 keliling buat mencari pertanyaan yang bisa merubah suasana menjadi ceria lagi en bisa mengangkat nilai gw. Sayangnya, ud diputer2, tetep aj ga ketemu. Alhasil, gw pun mengakhir interview gw dengan kesan bahwa ge adalah seorang sodaholic dan gw pulang ke kos dengan kesan bahwa gw ga akan diterima.

Setelah melewati hari selasa dengan rasa madesu tingkat tinggi, gw ditelpon oleh Schlumberger hari rebo paginya. DAri telpon tersebut, gw disuru wawancara ulang pas hari kemis. Gw pun jadi berpikir, mungkin gw gagal di interview kemaren en gw diberikan kesempatan kedua karena wajah gw yang aduhai. Long story short, gw pun melakukan interview lagi hari kemis, kali ini dengan pak Wijaya dan tanpa kebodohan2 yang tak perlu. Bahkan ketika di awal interview, pak Chandra menanyakan apakah gw seorang nerd, gw langsung menyombongkan diri gw dengan berbagai kegiatan ekstrakurikuler gw kaya basket, futsal, hiking, kemping, en striptis sendiri di depan webcam:D. Akhirnya, wawancara pun berakhir dengan suasana yang cukup baik.

Dengan berakhirnya wawancara dengan pak Chandra, proses rekrutmen gw di Schlumberger pun berakhir dan trilogi Steepn mencari kerja pun otomatis tamat. Sampai saat ini, belum ada satupun perusahaan yang mengontak gw (hiks). Walaopun begitu, gw juga ga akan terlalu kecewa seandainya gagal (ngibul). SEtidaknya, gw ud menghasilkan 3 postingan dari pengalaman proses rekrutmen gw yang gw rasa cukup menghibur bila dibaca dengan mata tertutup. Eniwei, gw rasa cukup postingan gw kali ini (karena ud terlalu panjang en terlalu ga bermutu). Klo ada kabar lebih lanjut tentang keberhasilan atau kegagalan gw di perusahaan2 ini, gw akan segera ceritain lagi di blog ini. So, subscribe yah:D…

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

9 Balasan ke A Jobseeker Story – Part 3

  1. inezrabz berkata:

    loe serius nanya soda?? -__-”
    btw beruang itu “seekor” kali peeen bukan “sebuah”..

  2. Didit berkata:

    Btw, Mas Stepen, makasih atas infonya. Selasa depan saya mau di interview sama orang Schlumberger utk magang dsna. Doa’in sukses ya! ^-^

  3. olippioss berkata:

    samaa.. bsok tgl 25 aku jga mo wwancra buat Vacation Trainee..
    doain moga lolos yaa😀

  4. arif berkata:

    joss, , yang presentasi itu gmn caranya biar jawabnya gak bertele-tele

  5. oky sakti nugraha berkata:

    saya jg besok mw test di schlumberger,,doain sukses yah,,,dan sama” otak tempe jg nc,hahahahahah

  6. Ping balik: New Life in Japan | stepenautis

  7. Ping balik: Antara Aku dan Dia (Handphoneku) | stepenstependotcom

  8. Ping balik: New Life in Japan | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s