Pengalaman Pertama Setor Tunai Otomatis di BCA

Oktober tahun lalu, gw membuka rekening baru di BCA (baca: Pengalaman Pertama Ngantri di BCA) untuk memulai hidup baru. Selama 3 bulan sejak gw buka rekening tersebut, yang gw lakukan hanyalah menarik duid dari ATM dan mengikis tabungan gw sedikit demi sedikit tanpa ada pemasukan tiap bulan. Maklumlah, pengangguran. Namun, setelah sembah sujud kepada Tuhan yang maha Esa, akhirnya gw mendapatkan sedikit rejeki di akhir Desember kemarin.

Secara rejeki yang gw terima ini bentuknya duid (Ya iyalah, masa bentuknya caer) dan gw adalah tergolong  orang yang super nafsu buat ngabisin duid yang ada di dompet gw, gw pun memutuskan untuk menyetor duid ini di tabungan gw untuk mencegah pemborosan yang tidak perlu. Alhasil, datanglah gw tadi siang menjelang sore ke BCA Dago buat menyetor duid rejeki ini.

Supaya keliatan gaul dan intelek (baca: Karena gw lupa bawa buku tabungan dan lupa nomer rekening gw), gw pun memutuskan untuk mencoba setor tunai dengan mesin setor tunai BCA. Gw pun langsung menerjang ke arah mesin setor tunai yang terletak di belakang satpam yang terletak di samping metal detektor. Setelah mengantri kurang lebih 5menit, akhirnya tibalah giliran gw untuk menggunaan mesin tersebut.

Seperti biasa, dengan percaya diri, gw langsung mengeluarkan kartu ATM gw, memasukkannya ke dalam mesin, dan memasukkan PIN gw, tet-tot-tet-tot-tet-tot, begitu kira-kira bunyinya. Setelah memasukkan PIN, gw meng-expect ada menu-menu yang bisa gw pilih sebelum gw menyetor, namun yang ada di layar malah tulisan: “PIN anda salah!”. Alhasil, terpaksa gw memasukkan ulang PIN gw.

Setelah berhasil memasukkan PIN dengan benar, lagi-lagi gw meng-expect ada menu-menu yang bisa gw pilih sebelum gw menyetor, tapi yang ada di layar malah tulisan: “Masukkan uang anda!”. Gw pun seketika panik secara duid gw masih ada di tas gw. Dengan cepat gw langsung meng-unpack tas gw dan mengambil duid tersebut. Sayangnya gw terlambat. Ketika gw berhasil mengeluarkan duid, di layar ud muncul tulisan: “Transaksi dibatalkan!” dan kartu gw pun dikeluarkan.

Tak mudah menyerah, gw pun memasukkan lagi kartu gw ke dalam mesin. Dengan duid siap di tangan, gw pun memasukkan PIN dan dengan siaga menantikan tulisan “Silahkan masukkan uang anda” muncul di layar. tet-tot-tet-tot-tet-tot, begitulah bunyi gw memasukkan PIN dan 3 detik berselang, tulisan tersebut muncul di layar. Kali ini, gw udah siap dengan duid gw di tangan, jadi pastinya ga akan gagal. Sayangnya, gw yang suka mandi tengah malam ini ga tau dimana gw harus meletakkan duid gw di mesin tersebut. Gw perhatikan dengan seksama mesin tersebut bak ngeliatin Jessica Alba yang lewat di jalan, tapi gw tidak menemukan lobang buat masukkin duid di mesin tersebut. Lantas gw berpikir, apa mesin ini cacat produksi ya?

Terlalu lama berpikir, sang mesin pun capek nungguin gw dan layar kembali memunculkan tulisan: “Transaksi anda dibatalkan” dan kartu gw dikeluarin. Gw pun memanfaatkan waktu ini untuk mencari lubang buat masukkin duid dan akhirnya mendapati lubang bertuliskan ‘Receipt’ di samping lobang buat masukin kartu. Secara Receipt berasal dari kata receive yang artinya menerima, gw pun dengan fantastis mengambil kesimpulan bahwa inilah lobang buat masukin duid.

Tet-tot-tet-tot-tet-tot, gw pun kembali memasukkan kartu dan PIN gw. Supaya ga gagal, gw pun langsung menyodorkan duid gw ke lubang betulisan Receipt. Ternyata lobang itu fungsinya buat ngeluarin slip. Gw lupa bahwa receipt itu artinya tanda terima. Melihat betapa menyedihkannya gw, sang satpam yang berdiri di antara mesin setor tunai dan mesin metal detector pun iba dan menunjukkan lokasi lobang buat masukkin duidnya. Ternyata lobangnya ada di bawah keyboard, di sisi kiri mesin. Terang aj ga keliatan, desainnya ga ergonomis, pikir gw menahan pipis.

Tet-tot-tet-tot-tet-tot, gw lagi-lagi kembali memasukkan kartu dan PIN gw. Kali ini, semua berjalan lancar. Gw berhasil memasukkan duid gw dan layar memunculkan tulisan: “Uang anda sedang diproses!”. Setelah menunggu beberapa detik, lagi-lagi tulisan “Transaksi anda dibatalkan!” muncul dan kartu plus duid gw dikeluarin. Gw pun mengulang langkah ini 3x, namun semuanya gagal karena duid gw haram dan ud lecek. Alhasil, gw pun pasrah, menyerah dan memutuskan untuk setor tunai ke teller aj.

Di teller (alhamdulilah ga rame, jadi ga ngantri), gw langsung menyerahkan slip setoran plus duid plus kartu ATM gw. Melihat gw yang ga bawa buku tabungan dan lupa nomer rekening gw, si mbak teller menyarankan gw buat setor tunai. Seketika aer mata gw mengalir dan gw berkata sambil sendu ke si mbak tersebut: “Ga bisa mbak, duid saya ditolak dan wajah saya berantakan.” Betapa menyedihkannya gw.

Untunglah si mbak ternyata cukup pengertian, sabar, dan belum punya pacar (Tau darimana? Keliatan aj). Alhasil, doi pun menukarkan duid gw yang ud lecek dengan yang baru (sayangnya jumlahnya tidak bertambah:D) dan kemudian membantu gw melakukan setor tunai di mesin setor tunai. Dalam sekejap, gw pun berhasil melakukan setor tunai otomatis walaupun kudu dibantu oleh mbak teller tersebut.

Fiuh… Begitulah kira-kira pengalaman hidup gw mencoba mesin setor tunai untuk yang pertama kalinya. Semoga pengalaman gw ini berguna dan ga perlu lagi ada mbak-mbak teller yang membantu orang melakukan setor tunai otomatisdi mesin setor tunai otomatis:D.

Stepen –  sudah bisa pakai mesin setor tunai

Pos ini dipublikasikan di Curhat dan tag . Tandai permalink.

12 Balasan ke Pengalaman Pertama Setor Tunai Otomatis di BCA

  1. Epoy berkata:

    Wkkk…. 20X…..

  2. jimi berkata:

    hahhaha..
    sama gue jg gan ngalamin
    tet tot tet tot mulu..
    “transaksi gagal” :((

  3. andar berkata:

    hahahahaha…….mantabz bang,pengalamannya…
    salute…

  4. mandariyanto berkata:

    Saya menggunakan setoran tunai sering ada uang yang ditolak, kalo gak 1 ya 2 lembar.
    Artikelnya seru nih.😀

  5. yosi berkata:

    saya nyoba 2 kali berhasil terus….padahal uangnya bisa dibilang udah lecek hehehe

  6. yudhi yz berkata:

    kasih judul tetot tetot aja gan….

  7. yudhi yz berkata:

    lain kali kalo mw bikin cerita lucu lagi kasih tw yaa..
    gokil abiss lo gan..
    thank hiburannya..
    hahahahahhahaah aja la dari gw..

  8. n0nd berkata:

    kocak.. gue kebetulan lagi search cara setor tunai, eh nemu tulisan ini..
    ngakak bacanya.. pengalaman yg menarik!

  9. Siipp infonya
    Aq juga belum pernah setor tunai otomatis, makanya terdampar disini n dpet info menarik..
    Thanks yaa, minjem pengalamannya yaa😀

  10. munyukHO berkata:

    mengenaskan sekali pengalaman hidup mu nak

  11. agam berkata:

    thanks bro infonya…..
    ane juga baru banget bikin…
    setelah sekian lama disuruh bikin.
    akhirnya punya juga tabungan di bank.
    😊😊

  12. Ping balik: Catatan Liburan(?) Jepang – Februari 2012 – Day 3 | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s