Catatan Liburan(?) Jepang – Februari 2012 – Day 5 – Judgement Day

Hari kelima adalah hari terakhir gw di Jepang dan juga merupakan Judgment Day. Kenapa? Karena di hari inilah akan langsung diberitakan apakah gw dkk lolos atau ga. Klo lolos, tentu saja esok hari akan diisi dengan kebahagiaan. Klo ga, tentu saja esok hari akan diisi dengan galau dan hasrat ingin bunuh diri. Adapun acara hari ini seharian dilakukan di training center alias guesthouse. Menurut jadwal, acaranya diisi dengan interview HRD, tapi klo menurut analisa fantastis gw, itu cuman kedok. Sebenernya dari interview yg kmrn2 pihak HRD ud punya keputusan dan interview hari ini ga ada efek apa2 kecuali memberitahukan hasilnya.

So, seperti biasanya, jam 5 pagi, gw pun dibangunkan weker guesthouse (sumpe, sekarang gw malah kangen ama weker itu, karena terbukti sama efektifnya dengan mak gw dalam hal ngebangunin gw). Setelah mandi en sarapan en tetek bengek laennya, gw langsung ngumpul di salah satu ruangan di training center beserta kandidat2 laennya, termasuk dari negara laen.

Di sini, Muranaka-san menjelaskan tentang gaji, tunjangan, hak, dan kewajiban klo kita keterima. Dari aura2nya, seolah2 semuanya bakal diterima. Setelah penjelasan yang super panjang (bahkan sampe pensiun dsb dibahas coba, gile), kita pun disuru nunggu di ruangan tersebut untuk dipanggil satu-satu untuk interview HRD. Sementara menunggu, kami pun disungguhi sharing session oleh salah seorang pegawai yang berasal dari Singapur. Lorna namanya. Lorna sharing selama sekitar 45menit tentang bagaimaan doi sebagai orang asing beradaptasi untuk bekerja di Jepang. Doi berhasil dan ini ud tahun keempat doi (klo ga salah denger). Setelah Lorna selesai sharing, kami pun terlantar ga jelas di ruangan ini, ngobrol2 sana-sini sambil menunggu jadwal interview. Setelah 3orang, akhirnya tibalah giliran gw.

Gw pun dipandu oleh Harada-san menuju ruangan interview di lantai 5 (ruangan tempat kita nungggu ada di lantai 2). Di sana, ud ada Nishimoto-san (orang HRD yang nginterview gw pas di Indonesia en juga memandu kita selama proses rekrutmen ini) dengan Seichiro-san, sang ketua proses prekrutan. Dengan bekal percaya diri yang supertinggi gara2 hasil ramalan di kuil Tokyo kemaren, gw pun memasuki ruangan kaki kiri terlebih dahulu dan interview pun dimulai.

Sesuai dugaan gw, proses interview ini cuman kedok doank. Di sini, mostly gw ditanya tentang gimana Jepang, betah ga, bisa adaptasi ga? Pokoknya semua pertanyaan terkait apakah gw kira2 bisa sruvive ga klo lama di Jepang. Entah kenapa, setelah gw cerita tentang pengalaman gw ud jalan2 pake dua kaki keliling Akihabara en Shibuya (plus beli gundam), mereka langsung puas. Akhirnya, merekapun memberitahukan klo gw lolos proses seleksi dan seketika lobang idung gw pun mengembang mengempis dengan kecepatan tinggi. Mereka pun menyodorkan surat penawaran kontrak ke gw untuk gw renungkan dan tandatangani klo gw setuju sementara gw merusaha untuk menahan kegirangan gw. Setelah mengambil surat tersebut, gw pun permisi keluar ruangan, mencari tempat yang sepi, lalu squat jump 100x sebagai bentuk kegembiraan gw. Lalu gw pun kembali ke ruang tunggu dan disambut hangat oleh para kompatriot2 dari Indonesia, seolah gw ini prajurit yang baru pulang dari perang dengan membawa pulang kemenangan. Asoy!

Sayangnya, tidak semua kompatriot gw mendapat kabar baik. Beberapa kompatriot gw dari Indonesia terpaksa harus menunggu kabar selanjutnya selama 2 minggu untuk tahu apakah mereka lolos atau enggak. Walaupun begitu, apapun yang terjadi, yang penting mereka ud pernah ke Jepang, gratis pula.

Eniwei, kembali ke cerita awal. Setelah disorak2in karena lolos, gw pun permisi pergi ke kamar gw untuk merenungkan surat penawaran kontrak tersebut dan menandatanganinya. Adapun maksud gw langsung menandatangani surat ini adalah supaya bisa langsung dibalikin ke Nishimoto-san. Sebenernya, doi memperbolehkan kami buat membawa surat tersebut pulang ke rumah buat direnungin, lalu dikirim lagi ke Jepang suratnya setelah ditandatangan. Namun, gw males melakukan keribetan tersebut. Alhasil gw pun langsung tandatangan surat tersebut dan mengembalikannya ke Nishimoto-san.

Setelah mengembalikan surat penawaran kontrak tersebut, gw pun memutuskan buat nongkrong di ruang tunggu yang tadi sama anak2 yang laen. Di luar dugaan, ternyata ruang tunggu ini ud jadi arena perjudian. Anthony, bocah mesin ITB 2007 yang seangkatan ama adek gw en cicinya seangkatan ama gw, membawa kartu remi merek ANA (All Nippon Airways) en ngajak anak2 maen Cap Sha. Adapun peserta Cap Sha ini adalah anak2 Indonesia dan satu orang Filipina, Luis apalah gitu namanya. Pas gw dateng, kebetulan ada satu peserta yang udahan. Alhasil, tanpa pikir panjang, gw pun langsung mengisi kursi kosong tersebut sambil berpikir dalam hati: “Bener2 dah ni anak2 Indo, bawa pengaruh buruk aj ke Jepang:D”.

Setelah kurang lebih 30menit maen, gw pun udahan karena kudu pipis. Selesai pipis, kursi gw (buat maen Cap Sha) pun ud diisi orang laen. Alhasil, gw pun nonton anak2 maen Cap Sha sambil berharap ada yang maw pipis, biar gw bisa take-over kursinya. Di luar dugaan, tiba2 Nishomoto-san masuk ke dalam ruangan tunggu ini. Gw ga tau persis apa tujuannya, tapi seketika, anak2 yang lagi maen Cap Sha langsung panik dan beberes kartunya. Gw pun bersyukur doi masuk ga aps gw lagi maen. Klo iy, bisa ditarik lagi surat penawaran gw:D.

Setelah menunggu semua anak2 Indo kelar interview alias dikasih hasil lolos atau kagak, kami seluruh anak Indo memutuskan untuk jalan2 bareng di t4 yang deket2 aj, di sekitar ShinYokohama karena jam ud menunjukkan pukul 5sore. Alhasil, pergilah kita ke pusat perbelanjaan di sekitar stasiun ShinYokohama. Di sini, kita sempet masuk ke sebuah toko buku yang agak gede. Di dalem toko buku ini, ada semacam ruangan rahasia yang ditaro di belakang sendiri dan punya kasir sendiri. Adapun ruangan rahasia ini menjual buku-buku  dan pelem-pelem dewasa, mulai dari yang kartun ampe yang orang beneran. Saking banyaknya koleksi pelem dan buku di ruangan ini, gw pun sampe ga bisa berhenti ngiler. Sebelum gw dehidrasi gara2 kehabisan iler, gw pun memutuskan untuk keluar. Ternyata, gw baru kemudian hari tahu bahwa rata-rata semua toko buku di Jepang mempunyai ruangan rahasia tersebut. Asoy banget dah… Kini, gw pun tahu harus kemana di saat gw sedang kesepian di Jepang.

Dari toko buku ini, kita makan di Yoshinoya, yang mana ini adalah makanan termurah di Jepang, lalu muter2 sebentar dan akhirnya pulang lagi ke guesthouse untuk packing dan istirahat karena besok jam 5 kita ud kudu jalan dari guesthouse ke Bandara buat pulang ke Jepang. Secara visa gw di Jepang buat 2 minggu, terus terang gw berharap ada masalah ketika kita jalan dari guesthouse ke bandara sehingga kita ketinggalan pesawat dan kudu extend di Jepang. Sayangnya hal ini ga terjadi.

Eniwei, sesampainya di guesthouse, gw pun langsung puas2in berendem (maklum, di rumah ga ada bath tub) sampe kulit gw keriput en pala gw melayang. Setelah cukup puyeng, gw pun langsung bilas2, terus packing, terus tidur. Dengan tidurnya gw, hari kelima alias hari terakhir gw di Jepang pun berakhir dan liburan (?) gw di Jepang pun berakhir. Sebenernya masih ada besok sih, namun secara besok cuman jalan ke bandara trus pulang doank en ga ada kejadian yang seru selama besok, alhasil, liburan gw di Jepang pun gw nyatakan berakhir di sini (diiringi musik mellow kek di ending2 pelem).

Stepen – uda pernah ke Jepang

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Catatan Liburan(?) Jepang – Februari 2012 – Day 5 – Judgement Day

  1. Ping balik: Catatan Liburan(?) Jepang – Februari 2012 – Intro | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s