Cerita Pindahan Part 4

Hari minggu kemarin ini gw merasa sangat dihianati. Bukan oleh pemerintah yang suka korupsi, melainkan oleh bibi kos sendiri. Ya, bibi kos yang telah tinggal satu atap bersama gw selama kurang lebih 160 hari lamanya. Apa yang sebenarnya terjadi? Apa hubungannya dengan trilogi gw pindah kost? Berikut adalah cerita lengkapnya langsung dari tempat kejadian.

Seperti yang kalian semua ketahui, gw baru saja pindah ke kostan baru ini bulan Februari kemarin. Awalnya, gw mengincar kamar di lantai 2, karena cenderung lebih aman dan lebih dekat dengan ruang Tivi. Adapun alasan laennya gw pengen di kamar lantai dua adalah karena di lantai 2 ada Nope, yang bisa gw perbudak seenak jidat gw tanpa gw gaji. Sayangnya, yang tersedia justru kamar nomer 2, yang letaknya pas di sebelah kiri begitu masuk kostan. Secara tidak ada pilihan lain, gw pun terpaksa mengambil kamar tersebut sambil berdoa semoga ada penghuni kamar atas yang keluar.

Untuk menjamin bahwa gw mendapatkan kamar di lantai 2, gw pun berpesan kepada bibi kost kalo gw pengen pindah ke kamar atas begitu kosong. Si bibi pun menyanggupi setelah gw kasih kedipan maut. Sambil menunggu kamar atas ada yang available, gw pun meridhokan tinggal di kamar paling depan dam merangkap sebagai satpam kost dan tukang matiin lampu ruang tamu (karena saklarnya ada pas di samping pintu kamar gw).

Tak terasa, 6 bulan telah berlalu dengan gw bertugas sebagai satpam. Gw pun mulai pasrah klo gw bakal menghabiskan sisa hidup gw sebagai satpam. Untunglah sekitar minggu lalu, Tuhan menjawab doa gw. Sekitar minggu lalu atau 2 minggu yang lalu, bibi kost gw menghampiri gw dan ngasih kabar kalo anak kamar atas ada yang maw pindah. Doi pun mempertanyakan apakah gw masih tertarik dengan kamar atas tersebut. Secara kamar bawah ternyata sangat sulit buat ngedapetin sinyal HP, maka gw dengan napsu langsung mengiyakan tawaran tersebut. Namun, si bibi menginformasikan klo yang empunya kamar masih megang kunci dan kamarnya maw dicat dulu, jadi gw harus nunggu beberapa saat lagi. Ga masalah pikir gw, yang penting gw bisa pindah ke atas.

Sayangnya, bibi menghianati gw. Hari minggu kemarin, gw yang baru saja terbangun dari tidur gw ketika waktu sudah menunjukkan tengah hari, mendapati ada yang grasak-grusuk di depan kamar gw. Ternyata, grasak-grusuk tersebut adalah anak baru yang lagi masukin barang buat tinggal di kostan ini. Awalnya, gw ga peduli. Bahkan, gw menghindari tatapan muka dengan ortu sang anak tersebut yang lagi keberatan ngangkat2 barang, supaya gw ga merasa iba dan terpaksa kudu bantu ngangkat2. Tapi tiba-tiba gw sadar klo ternyata si anak baru ini masuk ke kamar atas yang baru saja kosong.

Seketika, gw pun murka. Kamar tersebut telah dijanjikan bibi kost gw untuk gw, namun ternyata diberikan ke orang lain. Gw pun naik pitam turun berok. Ini rasanya seperti membeli kucing dalam karung. (loh) Namun, karena gw orangnya sabar dan legowo (baca: terlalu takut buat ngelabrak si bibi), gw pun memutuskan untuk diam dalam pedih gw. Walaupun begitu, gw memutuskan untuk balas dendam ke bibi. Mulai hari ini, gw bakal ganti baju dan cangcut 3x sehari, biar bibi pusing nyuci baju gw. Mohon doanya agar balas dendam gw ini sukses dan si bibi sadar agar kesalahannya.

Stepen – Si Bocah Pendendam

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s