Mak-Mak’s Battle

Minggu lalu, rumah gw kedatangan tamu2 dari Surabaya. Adapun tamu ini terdiri atas 2org ayi (Ayi ini semacam panggilan untuk bibi) yang masing membawa 1 anaknya. Mereka adalah sodara dari bho2 (Bho2 ini adalah panggilan sayang gw buat oma gw yamg dari nyokap). Gw lupa secara detail silsilah keluarga yang tempoari dijelasin, tapi klo ga salah inget, kedua ayi ini adalah kepinakannya bho2 gw. Mereka sedang berlibur ke Jakarta dan bonyok gw menawarkan mereka buat tinggal di rumah, supaya hemat. Alhasil, seminggu ini, mereka nginep di rumah.

Secara weekend kemaren gw pulang ke rumah buat foto gigi gw yang ud ga karu2an formasinya, gw pun bertemu dengan kedua ayi gw dan anaknya. Asoy…

Ketika ketemu pertama kali, semuanya baik2 saja.. Namun semuanya berubah ketika perang antar mak-mak season 1 dimulai. Adapun perang antar mak-mak ini terjadi antara emak gw melawan ayi gw. Yang bikin lucu adalah alasan terjadinya perang antar mak-mak ini: berebut pengen bayar tagihan alias berebut nraktir. Ya, di saat ekonomi sulit seperti sekarang ini, dimana gw setiap hari selalu makan indomi dan selalu berebut minta ditraktir, mereka malah berebut maw nraktir. Dan yang parahnya, perang tersebut menyeret2 gw sebagai korbannya (istilah kerennya: caught in the cross fire), padahal gw adapah pihak netral yang tidak memihak siapapun, karena pada dasarnya gw ga pusing siapa yang naw bayar selama bukan gw, hehe… Berikut adalah cerita lengkapnya perang antar mak-mak season 1.

Perang antar mak-mak season 1 terjadi di RS Omni, RS yang terkenal dengan kasus Prita. Adapun gw ke RS Omni buat foto gigi. Secara salah satu anak dari ayi gw, meme Yenny (Meme adalah panggilan buat adik perempuan, tapi bisa juga digunakan untuk memanggil perempuan yang lebih tua ketika dipaksa sang perempuan tersebut:D) juga kudu foto bareng, alhasil, pergilah kita satu kampung ke RS Omni buat foto gigi gw dan cece Yenny (Cece adalah panggilan buat kakak perempuan, tapi biasanya ga ada yg maw dipanggil cece karena berasa tuanya:D). Sesampainya di RS, gw dan rombongan langsung menerjang ke bagian radiologi. Sesampainya di bagian radiologi, gw dan cece Yenny yang maw difoto, langsung diminta buat mengisi biodata, sementara para mak-mak (nyokap dan ayi gw) duduk manis di kursi tunggu. Ketika selesai mengisi biodata, sang suster langsung meminta gw melunasi pembayaran dan gw pun dengan polosnya berbalik badan dan memanggil mak gw, tanpa tahu kalau hal itu akan menjadi pemicu perang antar mak2 season satu.

Dengan polosnya, gw bersua: “Mak, bayar nih…” dan seketika mak gw langsung dateng buat ngebayar. Tiba2 ayi gw yang mamanya cece Yenny ikut dateng ke counter. Tujuan mereka sama: ngebayarin ongkos foto gw dan cece Yenny. Seketika, genderang perang pun dibunyikan dan perang antar mak-mak dimulai di depan counter radiologi. Mak gw dan ayi gw ribut di depan counter radiologi, berebut maw bayar. Gw pun membayangkan mak gw kek Leonidas yang berteriak “This is Sparta!!!” sementara ayi gw kek William Wallace yang berteriak “Alba Qu Bra”, damn so epic.

Setelah 3hari 2malam berperang dan darah bertumpahan dimana2, entah gimana caranya, maw gw berhasil membuat si suster memakai kartu kreditnya buat bayar ongkos foto. Namun itu bukan berarti perang telah selesai. Gagal bayar ke suster, ayi gw bermaksud memberikan uang ongkos tersebut ke mak gw secara kontan. Gw pun melihat mak gw dan ayi gw kek Hector vs Achilles di pelem Troy. Ayi gw, seolah kek Achilles, dengan cekatannya berusaha untuk memasukkan duid tersebut ke tas ataupun kantong mak gw, sementara mak gw dengan kepayahan menghindar dari serangan ayi gw. Epic!

Cilakanya, setelah gagal menaklukan mak gw, ayi gw beralih ke gw. Doi bermaksud memberikan duid tersebut ke gw. Secara gw yang klo diumpamain di pelem Troy adalah si Paris yang ga bisa apa2, gw pun langsung kabur pas ayi gw lari ke arah gw sampe akhirnya gw terpojok. Dalam kondisi normal, gw sih ga akan nolak duid yang maw dikasih ayi gw, namun secara ini akan membuat gw tidak lagi netral, gw pun berusaha menutupi semua kantong di tubuh gw supaya ga dimasukkin duid sambil memohon ampun.

Melihat tangisan gw, tiba-tiba cece Yenny mengambil duid dari ayi gw dan menenangkan ayi gw agar tidak menyiksa gw lebih jauh. Awalnya gw bersyukur karena gw selamat dari perang ini, namun ternyata itu adalah strategi perang gerilya dari cece Yenny. Doi mengambil duid yang disodorin ke gw dari ayi gw dan membiarkan gw duduk tenang. Akhirnya situasi di counter radiologi pun menjadi tenang. Namun bukan berarti perang telah usai.

Lima menit kemudian, gw pun dipanggil buat foto gigi. Adapun untuk foto gigi ini, gw kudu menggigit bagian mocong dari mesin fotonya dan memegang pegangan buat kepala gw agar posisi gigi gw ga bergeser selama proses foto dilaksanakan. Karena saat itu gw pikir perang ud selesai, gw dengan nyantai aj membiarkan diri gw lengah. Nah, kelengahan gw inilah yang kemudian dimanfaatkan cece Yenny untuk melakukan serangan mendadak. Klo kata pasukan Amrik, ini namanya strategi Shock and Auw (Kejut dan mengaduh). Ketika posisi gw sedang defenseless, tiba2 doi masuk ke ruangan foto dan menyempilkan duid yang bermasalah tadi ke kantong celana gw. Gw pun helpless dan tak bisa mencegah kejadian tersebut, secara gw ga boleh gerak-gerak atau foto gigi gw bakalan hancur lebur. Sambil tertawa culas, cece Yenny pun meninggalkan ruangan foto dan meninggalkan gw 300rebu lebih kaya dari gw yang seharusnya.

Seketika gw pun mengalami dilema. Secara keknya nyokap gw ga tau tentang kejadian cece Yenny nyempilin duid ke gw, ini brarti gw bisa pura-pura bego dan membiarkan duid tersebut di kantong gw (hahaha, Yes!). Sayangnya, gw ini terlahir dengan budi pekerti yang lurus, walaupun gigi gw miring2. Alhasil, gw pun mengadu ke mak gw dan memberikan duid tersebut ke mak gw. Tadinya gw berpikir, abis gw ngasih duid itu ke mak gw, perang bakan dimulai lagi, tapi keknya mak gw ud keabisan nafas dan doi pun secara pasrah menerima duid tersebut dan menyuruh gw sembah sujud ke ayi karena ud ngebayarin ongkos foto gigi gw. Dan perang antar mak-mak season 1 pun selesai. Tapi jangan salah, ibarat Cinta Fitri, perang antar mak-mak pun ada season 2-nya.

Perang antar mak-mak season 2 terjadi di restoran favorit gw, restoran Akang, malam harinya. Kejadiannya sama persis kek di RS Omni, standarlah, kita sekeluarga gede makan bareng, dan selesai makan, mak gw dan ayi gw lagi2 ribut berebut maw nraktir. Cuman, kali ini battlefieldnya di restoran Akang. Gw sendiri yang ud tau akan terjadi perang ini, kali ini langsung kabur ke WC begitu ngeliat mak gw dan ayi gw lomba lari ke kasir. Gw pun mengunci pintu WC gw dan menunggu kurang lebih 1jam di dalam dengan harapan setelah satu jam, perang ud selesai dengan siapapun yang menang gw ga pusing selama gw ga ngikut bayar:D… Bokap gw, malah lebih cerdas lagi. Kira-kira 5 menit sebelum mak gw dan ayi gw selesai makan, doi langsung kabur ke luar restoran dengan alasan ngerokok en cari udara seger, tapi tau2 ud nunggu di mobil dan ga balik lagi ke restoran. Sungguh genius.

Setelah menunggu 1jam di WC dan keracunan bau pesing pipis gw sendirim gw pun keluar dari persembunyian gw dan menuju meja kita. Dari penampakannya, keknya sih perang ud selesai dan keadaan ud damai. Namun, trauma akibat serangan gerilya dair cece Yenny paginya, gw pun tetap dalam kondisi high battle awareness. Alhasil, gw pun jadi mencermati setiap gerakan ayi gw dan bersiap untuk kabur lagi ke WC kalau ayi gw melakukan gerakan yang tiba-tiba ataupun yang mencurigakan. Untunglah, di season 2 ini, gw ga ikut terseret dalam perang tersebut dan gw pun bisa pulang ke rumah dengan selamat.

Sejujurnya, gw mengerti mengapa mak gw dan ayi gw berebutan bayar/nraktir. Namun, yang gw sesalkan adalah mereka melakukan hal ini dengan tidak elegan. Seharusnya, aksi berebut bayar ini dilakukan dengan sedikit strategi yang indah sehingga menghindari konflik di depan umum yang tidak diperlukan. Adapun contoh aksi brilian dalam rangka berebutan nraktir ini adalah misalnya pura2 keluar buat ngerokok, tapi tiba-tiba ke kasir buat bayar diem2, seperti yang dilakukan bokap beberapa waktu yang lalu waktu nraktir temen2nya. Dengan demikian, temen2nya pun ud langsung ga bisa nraktir dan terpaksa ditraktir. Sungguh elegan dan ciamik. Tapi ya, maw gimana lagi, dimana-mana, yang namanya mak-mak tetaplah mak-mak (:D).

Stepen – si korban perang yang tak bersalah

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s