Diary Anak Pingit – Day 2 – Emak Belajar Skype

Hari kedua, tanggal 2 Oktober 2012, adalah hari ketiga gw dipingit. Hari ini adalah hari yang bersejarah karena di hari ini, emak gw memutuskan untuk belajar skype. Ya, emak gw yang selama hampir 50 tahun ga pernah megang alat elektronik selain raket pembunuh nyamuk akhirnya memutuskan untuk belajar make laptop dan Skype. Adapun alesan nyokap belajar adalah supaya tetep bisa berkomunikasi dan melihat wajah gw saat gw ud ke Jepang nanti. Gw sekeluarga pun sepakat menjadikan tanggal 2 Oktober sebagai hari Teknologi Nasional. Asoy…

Ceritanya nyokap belajar Skype ini bermula dari ide nyokap yang menyuruh gw untuk ngeprint foto keluarga ukuran A3, trus dipigura, trus dibawa ke Jepang buat dipasang di kamar asrama gw nanti. Argumen nyokap: “Kamu harus punya foto keluarga biar ga lupa muka mama, papa, dan dedek…” Reaksi gw: “Aje gile, foto segede A3 dibawa ke Jepang, bikin penuh bagasi aj.. Lagian, di era digital ini, ud terlalu banyak foto autis keluarga gw yang ada di Harddisk gw, jadi ga perlulah bawa pigura segede A3, bikin pusing en berat bawanya aj…”. Namun, setelah debat kusir yang panjang, akhirnya diputuskan jalan tengahnya: Ga perlu bawa foto segede gaban, tapi harus maintain komunikasi dengan watsap dan Skype. Dari situlah, gw pun akhirnya berkewajiban untuk ngajarin mak gw Skype.

Secara mak gw bener-bener buta komputer (dulu aj doi pernah matiin komputer gw dengan cara cabut langsung colokan listriknya), alhasil, gw pun harus mengajari mak gw dari mulai nyalain komputer, log in ke komputer, buka Skype, login Skype, cara nelpon, cara matiin Skype, dan sampe ke cara shutdown. Yang menarik di sini adalah karena mak gw takut lupa, doi pun mengambil kalender bekas yang ud doi biasa jadiin buku catetan (gila, eco-friendly banget ga tuh mak gw) dan mencatat seluruh langkah-langkah yang gw jelaskan dengan seksama. Asoy…

Awalnya, gw ga terlalu menaruh perhatian terhadap catetan mak gw tersebut. Tapi karena mak gw nulisnya lama dan pake acara ngegambar-gambar sesuatu di catetannya, gw pun jadi penasaran dan iseng ngeliat apa sih yang dicatet mak gw. Ternyata, doi sampe nyatet hal-hal yang detail kaya gimana caranya ngetik ‘underscore’ dan bukan ‘strip’. Emang salah gw juga sih, bikinin emak imel pake underscore segala. Alhasil, gw pun menghabiskan kurang lebih 15menit buat ngejelasin ke mak gw siapa itu underscore, apa hubungannya dia dengan strip, sama tinggalnya di sebelah mana keyboard. Selain itu, beberapa hal yang ga bisa deskripsikam sama nyokap, kaya tombol ‘start’-nya Windows, beneran digambar sama nyokap. Gw sih cuman ketawa geli-geli aj ngeliat nyokap melototin tomobl windows sambil pelan-pelan ngegambar di catetannya. Durhaka emang gw. Satu lagi yang cukup bikin gw ngakak: supaya doi ga lupa dimana pencetan ‘shut-down’, doi nulis di catetannya: ‘cari tombol panah deket gembok’ en doi beneran ngegambar gembok di catetannya. Ibu, ibu, emang gembok ada berapa jenis ampe kudu di gambar?

Nah, biar kalian semua ga penasaran, seperti apa catetan mak gw, maka berikut gw tunjukkan catetan mak gw per lembarnya yang gw ambil diem-diem pas doi lg masak makanan buat gw (Asli, durhaka abis gw). Berikut adalah catetannya (dengan sensor seperlunya):

Setelah selesai penjelasan dan demo dan nyatetnya, gw pun berulang kali menyuruh mak gw latian nge-Skype, dari mulai posisi laptop mati, diidupin, trus dimatiin lagi. Total kurang lebih selama 1 jam, nyokap bolak-balik nyalain laptop, masuk Skype, kelaur Skype, matiin laptop,dan begitu terus sampe doi lumayan apal. Malemnya, doi langsung memamerkan kebolehannya yang ud bisa Skype ke bokap yang baru pulang kantor. Niat maw pamer, ngetik password salah, alhasil yang ada, nyokap malah dikata-katain ama bokap, dan gw sebagai anak yang baik hanya duduk terdiam sambil ngetawain mak gw.

Setelah itu, selama dua hari terakhir ini, mak gw begitu semangat latian nge-Skype dan akhirnya sekarang mak gw ud lancar ngeskype (1 rumah, tapi malah ngeSkype sama gw, sungguh aneh), walaupun kalo ditanya sama temennya ID dy apa, gw ga yakin doi bisa jawab. Gapapalah, yang penting mak gw ud bisa walaupun apal mati. Sekarang, mari kita berdoa supaya nyokap gw masih inget cara ngeSkype pas gw ud di Jepang nanti.

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s