Diary Anak Pingit – Day 4 – Belanja dengan Emak

Di hari ketiga masa pingit gw, gw menghabiskan waktu gw untuk belajar C# dan OOP (Object-Oriented Programming) seharian penuh. Alhasil, ga ada hal bodoh yang bisa ditulis untuk dijadiin postingan. Namun, gw berencana akan menulis postingan tentang pembelajaran gw ini di blog gw yang lain, yakni zerocrossraptor.wordpress.com (sekalian promosi). Jadi, bagi yang pengen tau dikit tentang OOP, monggo dikunjungi blog gw yang serius:D. Klo ga mau, marilah kita beranjak ke hari keempat masa pingit gw. Uhuy!

Hari keempat, hari kemis, 4 Oktober 2012 adalah hari keempat gw dipingit. Adapun jadwal kegiatan gw hari ini adalah berbelanja baju formal bersama emak gw untuk persiapan gw jadi TKI di Jepang. Sebenernya, gw agak males berbelanja sama nyokap karena pasti lama karena kelamaan muter-muter ato nyoba-nyoba baju. Gw lebih prefer tembak aj, beli ukuran yang agak gedean en langsung beli tanpa ribet nyoba-nyoba. Namun, demi kantong, terpaksa gw mengajak nyokap untuk berbelanja bareng.

Untuk mencegah buang-buang waktu yang terlalu lama di mall, gw pun ud bikin kesepakatan terlebih dahulu sama nyokap: Beli 6 kemeja en 3 celana bahan, abis gitu langsung pulang. Nyokap gw mengiyakan dan gw pun tenang karena gw palingan cuman meluangkan waktu sejaman lah di mall. Ternyata dugaan gw salah, karena ada perbedaan prosedur belanja yang cukup ekstrim antara yang ada di pikiran nyokap gw dengan gw. Klo digambarkan dengan flowchart (biar agak jelas gitu en biar berbau2 programming), kira-kira berikut perbedaannya:

Prosedur belanja yang gw harapkan:

Prosedur belanja yang dieksekusi nyokap:

Alhasil, waktu shopping yang tadinya dialokasikan hanya 1jam pun mulur menjadi 4 jam.

Yang bikin stress adalah, setiap kali gw selesai make satu baju, nyokap gw selalu menyuruh gw melakukan tindakan yang aneh-aneh buat memastikan klo baju tersebut nyaman gw pake. Adapun tidakan tersebut mulai dari yang wajar kaya ngangkat kedua tangan ke atas sampe ke yang ga wajar kaya nyuruh gw ngangkang2. Ini mau beli kemeja atau baju senam sih?

Yang bikin stress lagi, ternyata belanjaan gw tersebut secara otomatis membuat nyokap gw mendapatkan keanggotaan gratis di Department Store tersebut. Jeng-jeng-jeng-jeng… Mak gw senangnya bukan main, sementara gw rasanya ud pengen lompat aj dari lantai tiga  karena nyokap kudu mendaftarkan struk belanjaannya dan tetek bengek lainnya untuk mendapatkan keanggotaan tersebut. Untuk mencegah mental-breakdown, gw pun memutuskan untuk memisahkan diri dari nyokap gw sementara nyokap gw mengklaim hadiah keanggotaan tersebut. Asoy…

Dalam perantauan mandiri gw, gw pun memutuskan buat ke Gramed en baca-baca komik. Makin lama, makin bagus, biar gw ga usa nunggu nyokap, melainkan nyokap yang nunggu gw (emang bener durhaka banget nih gw). Setelah selesai baca kurang lebih 3 komik tanpa beli apa2 (hehehehe), gw juga memutuskan untuk mampir dulu ke tempat maen ding-dong (bahasa kerennya: Game Arcade) yang ada di dalem XXI dan maen2 sebentar. Pokoknya, gw ga mau gw yang nunggu.

Selesai maen, gw pun nelpon nyokap, berharap nyokap ud di mobil en marah2 karena kelamaan nungguin gw. Eh, ternyata doi malah belon kelar. Yang ada malah gw masih kudu nunggu nyokap sekitar 5menitan sebelum akhirnya nyokap leluar dari Department Store tersebut. Gw pun bete dan bermaksud untuk ngomelin mak gw. Tapi, mak gw, yang sudah berpikir selangkah ke depan, langsung mengajak gw makan di Sunny Side Up (bukan promosi) sebelum gw mengeluarkan kata2. Sekejap, gw pun langsung mengangguk dan jinak lagi.

Brangkat dari rumah jam 10 pagi, akhirnya gw dan emak pun pulang ke rumah jam 3 setelah kenyang makan telor arab di Sunny Side Up (lagi-lagi tidak ada maksud promosi).

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

3 Balasan ke Diary Anak Pingit – Day 4 – Belanja dengan Emak

  1. inatrin berkata:

    flowchart nyokap lu oke banget penn.. haha. btw kapan mau brangkat ke jepang?? kudu ketemuan dulu yok. sama timmy tu kmrn juga mau ktemuan, tapi g keilangan nomernya T_T

  2. Ping balik: Diary Anak Pingit – Day 5 to 7 – Run Away to Pangandaran | stepenautis

  3. Ping balik: Diary Anak Pingit – Day 5 to 7 – Run Away to Pangandaran | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s