Diary Anak Pingit – Day 5 to 7 – Run Away to Pangandaran

Setelah stress dan super kelelahan akibat belanja sama emak (baca Diary Anak Pingit Day 4), gw pun memutuskan untuk kabur dari rumah (halah, lebay) dan lari ke Pangandaran. Adapun pelarian ke Pangandaran ini gw lakukan bersama sang kekasih dan temannya, Yudi… Pendek cerita, jumat malam, gw pun berangkat ke Pangandaran bersama kedua orang ini dan 20orang backpacker lainnya dari meeting point di Kampung Rambutan. Asoy…

Dari Kampung Rambutan, gw berangkat jam 11 malam dan sampe di Pangandaran sekitar jam 9an pagi. Dari sini, gw dan gerombolan pelarian lainnya nyebrang ke Pantai Pasir Putih buat ngeliat goa-goa en terus Snorkling. Ga ada yg terlalu spesial di sini kecuali stalagtit dan stalagmit gaib yg bentuknya mirip alat reproduksi cewe dan cowo yg konon katanya bisa membuat pasangan yg memegangnya cepet dapet momongan. Pertanyaan gw cuman satu, klo misalnya yg megang blm punya pasangan alias belom merid, kira2 apa yg terjadi yah? MBA atau mitosis (ngebayangin manusia klo membelah diri kira2 kaya apa)? Eniwei, dari ngeliat goa2, gw dan gerombolan beranjak balik ke pantai buat snorkling.. Sama, ga ada yg terlalu spesial di pantai ini.. Setelah cukup kebakar, gw dan gerombolan pun balik nyebrang ke pantai asal.

Setelah balik ke pantai asal, gw dan gerombolan nyantai bentar terus pergi ke semacam cagar alam atau hutan lindung gitulah yg namanya Citumang. Di sini, ada hutan2 dan sungai yg aernya super biru keijoijoan jernih. Sebenernya, aktifitas yg bisa dilakukan di sini cuman berenang2 ga jelas plus foto2. Tapi di sini juga ada spot buat bungee jumping abal2. Di spot ini, bagi yg berjiwa pemberani (atau yg pengen bungee jumping tapi ga mampu bayar kaya gw) bisa manjat lewat ranting2 gitu ke atas batu yg tingginya 7atau9 meter (gw lupa karena ga nyimak guidenya, hahaha), dan lompat ke sungai. Dijamin aman soalnya sungainya cukup dalem, tapi laen cerita klo lompatnya koproll dan sambil bilang wow…

Gw selaku manusia kere yg ga punya duid bwt bungee jumping pun merasa perlu untuk ikut ritual lompat2 ini. Cilakanya adalah, ranting2 yg dipake buat maniat ke atau itu entah gimana ceritanya, didisain untuk one way aj alias clga bisa dipanjat turun. Alhasil, klo ud naek en ga berani lompat, maka silahkan semedi di atas dan kita pulang. Secara gw adalah pemberani, tanpa gentar gw pun langsung memanjat ke atas. Sayangnya keberanian gw langsung raib begitu ge sampe atas en ngeliat ke bawah. Asli, serem abis. Gw pun akhirnya menghabiskan waktu sekitar 5 menit di atas, bolak balik maju mundur sebelum akhirnya berani terpaksa lompat ke bawah. Berikut adalah foto gaul gw yang sedang lompat sambil nahan pipis di celana.

Saat Memanjat Ke Atas

Saat Melihat ke Bawah (dan Ketakutan Setengah Mati)

Lompatan Pertama

Setelah sampe di bawah (dan idung kemasukan aer), gw merasa shock2 ringan bercampur seru dan excited. Ternyata begini rasanya bungee jumping. Alhasil, gw pun memutuskan buat manjat lg ke atas dan lompat lagi. Pikir gw, ud sekali berhasil, yg kedua pasti ga takut, jd yg kedua lompatnya bisa digaya2in, bukan gaya nahan pipis ky lompatan pertama. Sayangnya, lagi2 semua keberanian raib pas ud sampe atas. Ga ngefek, tetep serem, nyet… Alhasil, lompatan keduapun juga pake gaya nahan pipis.

Lompatan Kedua

Setelah puas lompat2an, gw dan para gerombolan beralih ke homestay buat bersih2 dan disusul dengan malam keakraban (bakar2 ikan dan sesi curhat). Setelah kenyang makan ikan sampe eneg, kami semua pun tidur demi ngeliat sunset. Asoy… Geboy…

Keesokan harinya, gw dan sebagian dari gerombolan pelarian yang mampu bangun pagi pun beranjak dari homestay buat ngeliat sunrise di berbagai spot, sementara yg lainnya tidur dengan tenang di homestay. Sama, ga ada yg terlalu spesia di sini, cuma foto2 aj sama liat2 pemandangan. Setelay puas eksis di kamera, kami pun balik ke homestay buat persiapan acara utama dari pelarian ini: body rafting di Green Canyon. Prikitiw….

Sebelum body rafting, kita semua disuru berdoa sambil make pelindung lengkap, yang meliputi helem, pelindung lutut dan tulang kering, sama sepatu sendal. Tinggal ditambah pake jubah merah, pasti gw jadi mirip Leonidas dari 300 yang ud 2bulan ga makan nasi. Setelah lengkap semua, kita naek pick up ke atas dan trekking sedikit. Jadi ceritanya kita mulai body rafting di hulu dan nanti finishnya di Green Canyon. Gaul…

Secara ini pengalaman pertama gw body rafting, secara keseluruhan, body rafting ini cukup oke. Viewnya juga keren2. Sayangnya, debit aernya kurang banyak. Jadi pantat gw cukup sering nyangkut di batu yang kemudian mengakibatkan celana gw bohong tepat di bagian belahan pantat. Cilakanya bolongnya celana ini baru gw sadari jauh setelah body raftingnya beres en setelah gw cukup banyak mondar mandir di daratan. Damn, entah berapa banyak orang yg sukses ngeliat cangcut gw hari itu.

Eniwei, back to body rafting, setelah beberapa jeram dan beberapa jam body rafting (yang mana gw ud mulai bosen pas terakhir2), akhirnya kita sampe di green canyonnya. Di sini, lagi2 ada spot buat bungee jumping abal2. Nama spotnya batu payung, karena tempat lompatnya adalah batu yg bentuknya mirip payung. Secara menurut info sang guide, tingginya cuma 5m, gw yg ud sukses lompat 2x dari ketinggian 9m pun merasa cocky (apa yah bahasa Indonesianya, semacam sombong dan nyolot gitulah). Pasti ceteklah, pikir gw. Tapi, pas sampe atas, lagi2 gw kehilangan keberanian. Yg bikin tambah serem adalah, karena bentuk batunya, kita ga bisa ngeliat jelas apa yg ada di bawah kita pas loncat. Jadi bener2 leap of faith.

Beberapa anak lokal bolak balik naek-lompat-naek-truslompat lagi, sampe gw heran, ini anak2 makan apa sih. Alhamdulilah, setelah beku di atas batu selama kurang lebih 10menitan, akhirnya gw nyali buat lompat. Sayangnya, ga ada bukti otentik (foto) gw lompat di sini.

Selesai dari batu payung, kami naek kapal, balik ke homestay buat siap2 pulang. Sebelum pulang, kami juga sempet mampir ke pantai Batu Hiu sama penangkaran penyu, tapi ga lama. Dari sana, kita langsung ke tempat busnya mangkal dan memulai perjalanan balik ke rumah. Sekitar jam 3 pagi, gw pun akhirnya sampe di rumah dan kembali menjalani masa pingit gw. (Hiks)

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

3 Balasan ke Diary Anak Pingit – Day 5 to 7 – Run Away to Pangandaran

  1. Hicha Aquino berkata:

    Cerita galau2nya ga ada ni pen?

  2. Ping balik: Diary Anak Pingit – Day 17 – Bedah Gigi Part 2 | stepenautis

  3. Ping balik: Diary Anak Pingit – Day 17 – Bedah Gigi Part 2 | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s