Diary Anak Pingit – Day 9 – The First Premiere

Setelah masa pelarian yang cukup panjang di Pangandaran, gw pun kembali ke rumah tanggal 8 Oktober untuk melanjutkan sisa masa pingit gw. Namun, karena kelelahan yang berkelanjutan dari masa pelarian, gw pun menghabiskan hari ke 8 gw dengan nempel di kasur sepanjang hari, sehingga ga ada yang perlu diceritain selain gw ngiler di kasur. Oleh karena itu, marilah kita beranjak langsung ke hari ke 9 masa pingit gw…

Hari kesembilan, 9 Oktober 2012, adalah hari kesembilan dari masa pingit gw. Pada hari kesembilan ini, puji Tuhan, gw mendapatkan kesempatan untuk menonton di The Premierenya XXI. Akhirnya, selama 24tahun idup, gw ngalamin juga yg namanya The Premiere. Sebenernya, dulu, waktu gw di Bandung, gw sempet pengen nyoba nonton The Premiere. Waktu itu klo ga salah gw pernah hampir nonton The Premiere sama Eling yg juga blm pernah. Sayangnya, niat gw en Eling saat itu harus dibatalkan karena terlanjur malu karena salah counter. Sejak itu, barulah gw tau klo counter tiket The Premier beda sama counter tiket XXI biasa, haha…

Cerita gimana gw bisa nonton Premiere berawal dari pacar gw, sebut saja Susi (bukan nama sebenarnya), yang ribut ngajak kencan. Alesan doi ngajak kencan: karena selasa adalah hari kencan sedunia. Jadilah gw dan doi memutuskan untuk kencan… Adapun dalam setiap kencan gw, karena emansipasi, gw ga pernah traktir full doi. Kita pasti selalu bagi2 bayaran, walaupun gw selalu berusaha sedemikian rupa sehingga gw keluar duid lebih dikit daripada doi, haha.. Jadilah untuk hari selasa itu, diputuskan bahwa gw yg traktir doi nonton dan doi traktir makan.

Awalnya, gw en doi berencana buat makan KFC, tapi dengan culasnya gw memaksa doi agar makan bakmi GM yg notabenenya lebih mahal. Akibatnya, doi pun balas dendam dengan memaksa nonton The Premiere. Pengen untung, malah buntung. Apa boleh buat, karena kontrak ud diteken, maw ga maw harus nonton The Premiere deh. Supaya kalian semua percaya klo gw beneran nonton di The Premiere, berikut gw cantumkan bukti otentiknya (pamer)…

Kelar beli tiket, gw pun pergi keluar buat beli snack en minum yg bakal gw selundupin ke XXI. Beres beli barang selundupan dan ngumpetin barang tersebut di kantong doraemon handbag pacar, gw en doi pun balik ke XXI buat masuk ke ruangan The Premiere, asik…

Tepat sebelum masuk ke teater (setelah ngasi tiket), seorang pegawai XXI menawarkan menu buat disantap di dalem. Ngeliat harganya yg ajubile, gw en doi pun reflek nolak. Lagian juga kan ud ada barang selundupan, buat apa beli2 lagi. Si mbak tersebut langsung bingung dan pangling pas gw tolak cintanya tawarannya. Gw pun juga pangling kenapa dia pangling. Pas gw masuk dan ngeliat klo semua orang lain pesen makanan, barulah ge tau kenapa doi pangling..

Pas masuk ke teater, gw yg baru pertama kalinya nonton The Premiere langsung kagum layaknya suu primitif pas pertama kali liat tivi. Traternya sih agak kecil, tapi kursinya kursi males semua dengan busa super empuk. Ud gitu, kursinya bisa berubah jadi kursi super males en kursi separoh tidur. Terus juga dapet selimut en diantara 2kursi males ada meja kecil buat naro makanan atau apapun. Gile, gw ga tau apakah The Premiere emang sekeren ini atau emang gwnya aj yg norak..

Melihat semua kemewahan tersebuh, gw langsung nafsu buru2 ke tempat duduk gw. Sesampenya di sana, gw langsung nafsu pengen ngerubah kursi gw ke posisi setengah tidur. Sayangnya gw terlalu rabun buat ngeliat tuas kecil di samping kursi gw. Gw nunduk2 nyari tuas di bawah kursi (emangnya kursi mobil) en pas ga ketemu, gw pun maksa naekin sandaran kakinya secara manual. Untung sang kekasih ngasih tau gw tentang keberadaan tuas tersebut sebelum gw ngerusakin tu kursi..

Setelah itu, gw pun duduk manis di kursi dan nonton pelemnya sambil makan makanan hasil selundupan. Secara overall, emang berasa lebih pewe di The Premiere jauh daripada yg biasa. Ya iyalah, secara harganya juga beda jauh. Cuman, saking pewenya, gw takut gw ketiduran selama pelem. Untung pelem yg gw tonton waktu itu cukup seru en banyak jedar jedornya. Alhasil, gw pun pewe nonton tanpa ketiduran. Dengan ini, gw pun sukses nonton The Premiere untuk pertama kalinya. Yes.

Bagi mereka yang belum pernah nonton The Primiere, khususmya Eling, berikut gw share foto2 yang gw ambil secara ilegal di dalem teater The Premiere, supaya kalian semua, khususnya Eling, ga norak2 amat kaya gw, pas pertama kali nonton The Premier. Baek kan gw. Sori gambarnya jelek, gelap soalnya, hehehe:D…

Stepen – bukan promotor atau pegawai The Premiere

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s