Diary Anak Pingit – Day 12 to 14 – Sang Penjaga Stand

Di hari rebo, tanggal 10 Oktober 2012, alias hari kesepuluh dari masa pingit gw, gw terpaksa harus lagi-lagi kabur dari masa pingitan gw untuk ke Bandung (ini dipingitnya serius apa kagak sih? Dikit2 kabur). Adapun tujuan gw ke Bandung adalah untuk melaporkan progress proyek ke para dosen plus untuk persiapan gw jaga stand di Career Day ITB. Yup, secara perusahaan tempat gw akan bekerja di Jepang nanti adalah peserta langgangan Career Day ITB, perusahaan gw akan selalu buka stand di Career Day ITB edisi Oktober dan anak2 global recruit (selanjutnya akan disebut GR, biar keren) yang selalu disuruh jaga.. Nasib, anggep aj diplonco sebelum mulai kerja..

Singkat cerita, gw pun rebo ke Bandung buat laporan kerjaan ke dosen, kamisnya briefing jaga stand, en hari jumat sampe minggunya jaga stand. Alhasil, hari ke 12 sampe ke 14 masa pingit gw (tanggal 12 sampe 14 Oktober) pun gw habiskan dengan menjadi SPG (sales promotion guy).

Gw menjaga stand dengan 7 anak GR laennya plus pak Asep sang EO plus pak Nishimoto yang dateng khusus dari Jepang buat ngawasin kita yg lagi jaga stand presentasi. Tahun2 sebelumnya, ada juga Muranaka-san yg dateng bareng pak Nishimoto. Sayangnya, karena taon ini anak GRnya cowok2 semua dan mesum2 semua, doi pun jadinya ga dibawa sama pak Nishimoto. Alhasil, moral anak2 GR pun turun drastis, terutama Ronald sang fans (Ups, nyebut merek).

Gw ngejaga stand dari jam 10 pagi sampe jam 5 sore. Selama waktu itu, yang harus gw lakukan sebagai SPG adalah ngebagi2in brosur2 Toshiba, ngejelasin brosurnya dikit, en ngejawab pertanyaan klo ada yg nanya. Asoy… Selama tiga hari gw jaga stand, ternyata cukup banyak yg nyamperin gw buat nanya2. Mungkin karena emang tampang gw tampang brosurgenik (lebih ganteng klo lg megang brosur). Dari sekian banyak pertanyaan, ada yang wajar, ada yg ga wajar, ada yg ga penting, dan ada yg super ngeselin. Nah, demi keperluan hiburan, marilah gw ceritakan beberapa pertanyaan jenaka yang sempet ditanyain ke gw atau tmn2 GR lainnya.

Tanya: (Sambil nunjuk tulisan ‘Working in Japan’) Mas, ini kerjanya di Jepang?
Jawab: Iy… (Ini baru belajar bahasa Inggris atau rabun atau emang muka gw yg mirip kamus Oxford?)

Tanya: Mas, ini interview ketiganya di Jepang?
Jawab: Iy, mbak…
Tanya: Trus klo ud di sana trus ga keterima, gimana?
Jawab: Ya, pulang lagi ke Indo, mbak.. (Emang maw gimana lagi, mbak? Ngamen di sana?)

Tanya: Mas, ini brosurnya kok sama sama Bannernya yah?
Jawab: Iy, memang sama..
Tanya: Klo sama, ngapain diprint lg di brosur?
Jawab: Iy, biar bisa dibawa pulang sama si masnya brosurnya (Sumpah, mikir apa ni orang?)

Tanya: Mas, klo cewe boleh ngeapply?
Jawab (versi 1): Boleh banget, mbak… (klo yg nanya cakep)
Jawab (versi 2): Boleh aj sih, mbak, tapi ini kerjaannya agak berat sih, adal si mbaknya mampu, boleh2 aj… (klo tg nanya mukanya menengah ke bawah)

Tanya: Mas, drop CVnya dimana?
Jawab: Oh, kita applynya online, jadi ga terima CV di sini, applynya di web ini (sambil nunjuk brosur)
Tanya: Oh gitu, jadi saya harus ngasi CV saya ke siapa?
Jawab: Online, mbak, jd tinggal diupload aj di webnya…
Tanya: Emang dia ga dateng ya hari ini? Datengnya kapan?
Jawab: Enggak, jadi mbak masuk ke website ini, daftar di sini, trus uploadnya di sini…
Tanya: Oh, gitu toh bilang dong dari tadi…
Jawab: (Ini super gaptek, atau lemot, atau budek? Untung cakep si mbaknya)

Tanya: Ini klo diterima dapet fasilitas apa aj?
Jawab: Dapet gaji, disediain asrama perusahaan tapi kudu sewa, sama dapet transport allowance…
Tanya: Kok disediain asrama tapi harus nyewa sih? Trus kok makan ga dicover? (mukanya mulai nyolot level1)
Jawab: Iy, klo kita single, kita dikasih hak buat nyewa kamar di asrama, tapi ya tetep bayar, cuman jauh lebih murah kok.
Tanya: Oh gitu.. Trus kok ga dapet makan? Jadi ini gaji harus dipotong biaya makan dunk? (muka nyolot level2)
Jawab: Iy, makan ga disediain (emangnya di perusahaan laen ada yang nyediain makanan apa? Lagian kaya pasti diterima aj lo (bete))

Sebenernya, masih banyak pertanyaan2 kocak dan bodoh laennya, tapi secara gw baru nulis postingan ini sekarang, which means ud 2 minggu lebih sejak jobfair, semua ingetkan gw pun raib. Jadi, cuman itu aj yang gw inget yang gw tulis.

Secara ini adalah pengalaman gw jaga stand, secara overall, menjaga stand adalah pengalaman yang cukup menyenangkan. Kenapa? Karena selain bisa cuci mata, kita juga bisa nge-stalker-in cewe yang cukup aduhai. Gimana caranya? Tentu saja dengan meminta cewe (yang dirasa cakep en memenuhi kriteria) untuk mengisi buku tamu dengan iming2 suvenir stabilo. Setelah doi mengisi buku tamu tersebut, ya, tentu aj, jangan lupa dikasih tanda supaya inget mana-mana aj cewe-cewe yang perlu dicek facebook-nya (ngihihihihi, ketawa ala maniak). Alhasil, selama 3 hari, gw pun berhasil mendapatkan beberapa nama. Sayangnya, tak satupun dari nama tersebut yang ngeapprove gw setelah gw request friend. Hiks…

Selain itu, yang bikin jaga stand juga jadi menyenangkan adalah konsumsi yang jumlahnya tidak terbatas. Bayangin, buat hari pertama aj kita makan siang Dominos plus KFC. Di hari kedua, Suharti. Di hari ketiga, pizza hut plus Hokben. Belon lagi snack-snacknya dan traktiran dinner super mewah oleh Nishimoto-san (Maklum, anak kost, biasa indomi melulu). Alhasil, mak gw pun bingung ngeliat gw yang malah tambah gemuk sepulangnya gw jaga stand.

Setelah 3 hari jadi SPG, akhirnya, gw pun pulang ke rumah hari senin malemnya, tanggal 15 Oktober, buat meneruskan masa pingit gw. Sebenernya, setelah jobfair di ITB, masih ada lagi jobfair season 2, kali ini di UGM tanggal 20-21 Oktober. Awalnya gw pengen ikut buat sekalian jalan-jalan (en ngincer makan siang gratis). Tapi sayangnya, karena ada aral yang melintang, gw pun ga jadi ikut jaga stand di UGM.

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

2 Balasan ke Diary Anak Pingit – Day 12 to 14 – Sang Penjaga Stand

  1. Ping balik: Diary Anak Pingit – Day 17 – Bedah Gigi Part 2 | stepenautis

  2. Ping balik: Diary Anak Pingit – Day 17 – Bedah Gigi Part 2 | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s