Diary Anak Pingit – Day 17 – Bedah Gigi Part 2

Hari kedua, tanggal 17 Oktober 2012, adalah hari ketujuhbelas gw dipingit. Di hari ini, walaupun masih mengalami kelelahan mental akibat jaga stand (baca: Diary Anak Pingit Day 12 to 14), gw pun harus kembali menjalani operasi gigi bungsu. Ceritanya, kemaren tanggal 1 (baca: Diary Anak Pingit – Day 1), baru gigi bungsu bawah seebelah kiri yang diambil. Hari ini, giliran yang kanan yang bakal diambil. Untung aj gigi bungsu atas gw baek-baek aj tumbuhnya. Klo ga, stress juga gw tiap 2minggu sekali kudu belek gusi trus cabut gigi. Singkat cerita, jam 10 pagi, pergilah gw ke dokter gigi kepercayaan mak gw.

Setela sampe di tempat bu dokter, ga pake lama, gw langsung duduk di kursi dokter gigi (gw ga tau apa namanya). Selama Mr G mempersiapkan dirinya dan gw (gw dipakein celemek ijo gitu), gw pun entah kenapa jadi mencoba mengingat-ngingat kejadian bedah gigi gw yang pertama. Seinget gw, selama operasi, yang paling sakit cuman pas disuntik obat bius doank. Abis gitu, sisanya cuman ngilu2 pas giginya dibor. Alhasil, gw pun jadi pede dan ga takut lagi. Keciiiiiil, pikir gw dalem hati.

Setelah semua siap, gw pun disuntik bius lokal en beneran sakitnya ampun2 dah. Gw pun merasakan efek yang sama dari proses pembiusan ini kaya yang dulu, bibir gw berasa doer walaupun klo ngaca, sebenernya bibir gw biasa2 aj. Beres dibius, Mr G pun langsung ngebelek gusi gw pake pisau bedah. Gw di sini masih membuka mata gw dengan tajam, seolah berteriak ke Mr G klo gw ud ga takut lagi. Tapi, begitu Mr G ngambil bor, trus ngebor-ngebor ga jelas di depan muka gw buat ngetes bornya jalan atau enggak, nyali gw pun kembali ke bentuk asalnya: kecil. Dan, gwpun memutuskan untuk merem aj sepanjang operasi berlangsung sambil teriak ‘Mamaaaa…” dalem hati.

Di luar dugaan, entah kenapa, bedah gigi yang kedua ini berlangsung lebih lama dari yang pertama. Ud gitu, gw sempet parno pas Mr G ngebor gigi gw dengan paksa sampe gw berasa klo bornya nyangkut en ketanem di gigi gw trus ga bisa diputer lagi atau dikeluarin lagi. Untungnya bisa. Setelah ngilu-ngilu gigi campur panik selama setengah jam lebih, akhirnya pun proses pembedahan selesai. Mr G mengeluhkan gigi bungsu kanan gw yang ternyata akarnya super dalem. Inilah ternyata yang menyebabkan proses pembedahan jadi lama. Jadi, intinya, moral of the story: Jangan sering2 gosok gigi, karena nanti akarnya jadi ketanem dalem en jadi susah buat dicabut giginya (mohon jangan ditiru).

Karena ud beres, gw pun langsung buru2 bangun dari kursi dokter gigi. Pas setengah bangun, gw merasakan ada yang aneh dengan pantat gw. Bayangin klo lg tidur di sofa kulit en ga ganti2 posisi, pasti nanti kulitnya kaya agak lengket ke sofa pas bangun. Dan itulah yang gw rasakan dengan pantat gw. Damn, apa2an nih? Gw pun ga jadi bangun dari kursi itu dan memandangi celana gw sambil memikirkan keanehan dengan pantat gw yang baru saja gw alami.

Setelah 5 menit mikir, barulah gw sadar klo celana yang gw pake adalah celana yang sama dengan yang gw pake pas body rafting di green canyon sampe bolong (baca: Diary Anak Pingit – Day 5 to 7). Agaknya gw lupa ngasi tau nyokap klo celana itu bolong dan agaknya pembokat gw yang rada rabun juga ga sadar pas nyuci klo celana itu ud bolong. Alhasil, celana tersebut pun ga turun pangkat jadi kaen pel, tapi tetep ditaro di rak baju gw dan gbw sendiri terlalu odong buat menyadari pas ngambil celana klo celana tersebut ud bolong. Jeng, jeng, jeng, jeng….

Daripada mikirin bibir gw yang rasanya doer padahal enggak, gw pun yang ada malah mikir gimana caranya supaya gw bisa keluar dari tempat ini dengan selamat tanpa kena tindak pidana RUU pornografi. Gw pun memulai strategi pertama gw dengan langsung nyandar ke tembok begitu bangun dari kursi. Tadinya, gw berpikir buat minta hasil X-ray gigi yang dipake Mr G buat pedoman ngebedah gigi gw. Lumayan, amplop coklat ukuran A3 buat kamuflase. Cilakanya, hasil X-Raynya ga dibawa. Alhasil, mau ga mau, gw pun keluar dari tempat dokter gigi tersebut dengan ngerayap di tembok sambil diperhatiin suster2. Damn… Tengsin abis, tapi apa boleh buat, demi kesucian gw.

Setelah sampe mobil, barulah gw menceritakan ke emak gw kenapa gw tadi berjalan merayap2 di tembok kaya setan-setan di pelem horor mesum dan emak gw pun ketawa ampe guling2. Gapapalah, yang penting orang laen ga ada yang tau (semoga). Ambil positifnya aj, gw jadinya ga mikirin bibir gw yang berat sebelah ini, hahaha… Sampe di rumah, gw pun langsung ganti celana dan menurun-pangkatkan jabatan celana tersebut menjadi kaen pel, agar di masa depan nanti ga ada lagi korban yang berjatuhan.

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

2 Balasan ke Diary Anak Pingit – Day 17 – Bedah Gigi Part 2

  1. Ping balik: New Life in Japan | stepenautis

  2. Ping balik: New Life in Japan | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s