New Life in Japan

Tak disangka, sudah sebulan gw hidup di Jepang. Sedih, bahagia, haru dan syukur pun bercampur menjadi satu. Akhirnya, setelah ditolak PTDI (curcol) dan perusahaan-perusahaan besar ternama laennya (Simak: JobSeeker Story Part 1, JobSeeker Story Part 2, dan JobSeeker Story Part 3), akhirnya ada juga perusahaan yang mau menampung manusia cacad kaya gw, walaupun itu berarti gw harus pergi negeri orang laen yang nun jauh di sana. Yah, gapapalah, sekalian melihat dunia, bosen juga di Indonesia melulu, jadi pengangguran pula.

Oke, kembali ke laptop, tak disangka, ternyata selama sebulan gw di Jepang, gw belon pernah sekalipun mengupdate blog-blog gw. Padahal, sebenernya, selama ini dan sampai tiga bulan ke depan, gw belon bener-bener bekerja. Status gw masih trainee yang tiap hari les bahasa Jepang gratis. Jadi, sebenernya, waktu luang gw masih cukup banyak, namun entah kenapa, bener2 ga kepikiran buat ngeblog. Akibatnya, seri terbaru gw: Diary  Anak Pingit pun jadi terbengkalai (Halah, cem laku aj). Sebenernya, setelah postingan terakhir (Diary Anak Pingit Day 17), masih ada kebodohan lain yang gw lakukan selama gw dipingit. Tapi, karena kelamaan ga ditulis, akhirnya gw sendiri pun lupa apa yang terjadi dari Day 18 sampe Day 31. Maklumlah, terlalu banyak kebodohan yang gw lakukan. Alhasil, kayaknya Diary Anak Pingit bakal ditamatin aj sampe Day 17. Mungkin klo ntar suatu saat gw inget apa yang terjadi di antara Day 18 ampe 31, gw bakal posting lagi.

Eniwei, kembali ke topik, seperti yang telah gw spoil sebelumnya, adapun gw pergi ke Jepang untuk bekerja demi sesuap nasi (dan beberapa model plastik Gundam dan Macross yang murah). Di sini, gw disediain dorm yang menurut gw sangat bagus walaupun kamarnya sangat kecil. Ud gitu, ada kamar mandinya pula (if you know what I mean:D). Di sini, fasilitasnya lengkap. Kompor ada, microwave ada, mesin cuci juga ada, walaupun semuanya gw kagak bisa pake karena tomboln2nya bahasa Jepang semua (Mungkin ini karma karena gw ogah-ogahan ngajarin mak gw yang gaptek buat Skype-an).

Saat ini, gw masih berstatus trainee dan bakal terus les bahasa Jepang sampe 3 bulan ke depan. Jadi, klo mau dibikin timetable, kegiatan sehari-hari gw pas hari kerja kira2 begini:

6:00 – 7:00 -> Bangun, molor lagi sebentar, bangun lagi, trus panik, en buru-buru siap2 buat pergi ke kantor (kadang mandi, kadang enggak, kadang gosok gigi, kadang enggak).

7:00 – 8:00 -> Perjalanan dari dorm ke training center naek kereta. Biasanya gw isi dengan main game di HP atau ngeliatin cewe2 Jepang yang pake mini sambil ngegedekecilin lobang idung.

8:00 – 8:30 -> Leha-leha di training center

8:30 – 12:30 -> Training bahasa Jepang

12:30 – 13:15 -> Makan siang di training center sambil ngobrol2 sama temen2 global recruit laennya

13:15 – 17:00 -> Training lagi

17:00 – 18:00 -> Perjalanan pulang ke dorm

18:00 – 19:00 -> Ngerjain PR yang tiap hari selalu ada dan jumlahnya dari hari ke hari makin banyak

19:00 – 21:00 -> Makan malem sambil nonton pelem (Asoy)

21:00 – 24:00 -> Waktu bebas, biasanya gw isi dengan maen game, ngenet, atau (dipaksa) skype-an sama emak atau pacar.

24:00 – 02:00 -> Kadang ud tidur, kadang hiperaktif, jadi ya terpaksa maen game lagi sampe ngantuk.

Sementara saat weekend atau libur, timetable gw jadi super simple kaya begini:

04:00 – 12:00 -> Tidur nyenyak kaya babi yang lagi digemukin buat dipotong dikemudian hari

12:00 – 04:00 -> Main game sambil ngenet dan lain-lain (sudah termasuk pipis dan pup, tapi tidak termasuk mandi)

So far, gw belon ada komplain apa2 dengan kehidupan gw di Jepang, walaupun gw juga sudah beberapa kali melakukan kebodohan2 yang bakal jadi topik postingan gw selanjutnya. Kalaupun ada, itu adalah undang-undang baru yang melarang download pelem ato lagu yang ilegal (yang membuat kecepatan internet yang tinggi menjadi sia-sia). Dan kalaupun ada lagi, itu adalah keadaan kelas training bahasa gw yang madesu karena ga ada cewenya. Kalaupun ada lagi, itu adalah baju2 cewek2 Jepang yang masihh belon terlalu seksi karena sekarang lagi musim gugur menjelang salju. (Katanya ga ada, gimana sih?)

Kira-kira sekian laporan gw langsung dari Jepang. Gw mohon doanya agar gw sukses di sini dan terpilih menjadi TKI terbaik di Jepang.

Stepen – Salam Goyang dari Negeri Bunga Matahari (Loh?)

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

Satu Balasan ke New Life in Japan

  1. Liu Shela berkata:

    Hi, accidently found ur blog, can u share bout how to get work in japan?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s