Maen Jamban

Gw, sebagai seorang Indonesia sejati, bangga dengan fakta bahwa gw dan rekan sebangsa gw cebok pake aer dengan tangan kiri (tangan kanan bagi mereka yang kidal). Oleh karena prinsip hidup yang gw pegang ini, gw selama dua bulan di Jepang ini selalu berusaha menyesuaikan jadwal gw agar gw bisa beol di asrama. Kenapa? Alesannya simpel, karena di Jepang, di WC tempat umumnya biasanya tidak tersedia aer buat cebok. Cebok WAJIB dengan tissue. Adapun alasan mereka cebok hanya dengan tissue adalah dinginnya aer di musim dingin (katanya sih).

Beberapa waktu yang lalu, pas bakalan pulang kantor, tiba2 perut gw bergejolak maw minta bongkar muatan. Terjepit, gw pun terpaksa bongkar muatan di kantor. Sebenernya, bisa aj sih klo gw tahan ampe gw nyampe asrama. Tapi, karena gw klo pulang naek sepedanya nanjak, gw takut pas gw lagi ngeden buat nanjak, ga sengaja malah ngeden buat bongkar muatan. Alhasil gw memutuskan buat bongkar muatan di kantor.

Untungnya, WC di kantor udah dilengkapi dengan jamban yang super canggih. Jambannya masih tetep didudukin sih, tapi jamban tersebut telah dilengkapi fitur2 fantastis untuk meningkatkan kualitas bongkar muatan penggunanya sekaligus buat gw jadiin bahan maenan gw. Melihat jamban gaul ini, gw pun jadi teringat kejadian yang gw alami 8 bulan lalu. Waktu itu gw juga kebelet bongkar muatan en terpaksa melakukannya di WC satu department store. Waktu itu, jambannya juga gaul (bisa nyanyi dan pake celana boxer). Sayangnya tombolnya tulisan kanji semua dan gw waktu itu kagak ngerti. Akibatnya, gw pun terpaksa bongkar muatan sambil gemeter kedingan en terpaksa cebok pake tissue. Nah, sekarang, karena gw ud bisa bahasa Jepang sedikit2, gw pun ud ngerti cara memanfaatkan jamban gaul ini sampai pada kemampuan yang sebenarnya dan melalui postingan ini, gw akan mencoba menjelaskan petunjuk pemakaian jamban gaul tersebut. (Buset dah, intro doank 3 paragraf)

Karena di kantor gw hanya ada dua tipe jamban gaul, maka hanya dua tipe jamban inilah yang akan gw jelaskan. Tapi jangan kuatir, klo anda menemukan jamban gaul tipe lainnya, tinggal dicocokin aj tulisan kanjinya. Palingan itu2 juga (semoga).

Sebelum gw mulai membahas petunjuk pemakaian jamban gaul, gw rasa ada baiknya jika gw sedikit menjelaskan dulu apa sih yang dimaksud dengan jamban gaul. Secara umum, jamban gaul adalah jamban biasa yang sederhana dan tidak sombong. Biasanya jamban gaul ini adalah jamban duduk yang disebelah kanan kursi jambannya terdapat panel kendali cem di kursi pilot di pelem2 scifi. Di panel kendali ini, terdapat berbagai tombol yang berfungsi untuk mengatur jamban. Mulai dari manasin bokong, ngatur semprotan aer, sampe ke update status di facebook (klo mau). Berikut adalah 2 tipe jamban gaul yang gw temukan di kantor gw.

Jamban Gaul 01

Jamban Gaul Tipe 01

Jamban Gaul 02

Jamban Gaul Tipe 02

Jamban Gaul 01 (Panel)

Jamban Gaul 01 (Panel with Code)

Gambar di atas adalah foto panel kendali dari salah satu jamban gaul yang ada di kantor gw. Pertama2 mohon maaf fotonya burem. Gw ngambil fotonya cepet2, takut ada orang yang masuk mergokin gw moto jamban, ntar gw disangka naksir jamban, terus disuru kawinin jambannya, bisa berabe. Tapi yang penting kanjinya cukup jelas terlihat buat gw jelasin artinya. Asoy. Oke, berikut penjelasannya;

Tombol 1: Ini adalah tombol on/off. Teken tombol ini buat ngidupin jamban gaul klo doi belon idup. Klo ud beres bongkar muatan, jangan lupa dimatiin lagi. (Ga dimattin juga gapapa sih, soalnya klo dimatiin, dudukan jambannya jadi dingin)

Tombol 2: Tombol ini adalah tombol semprotan normal. Teken tombol ini buat cebok. Harap inget, klo cebok pake tombol ini, aernya ga anget.

Tombol 3: Tombol ini adalah tombol semprotan gaul. Teken tombol ini buat cebok otomatis. Dengan tombol ini, si jamban gaul bakal ngerubah2 arah semprotannya, jadi, ceboknya berasa kek dipijet. Tombol ini yg menurut gw paling gaul. Klo mau iseng, bisa juga dipake buat mijet punggung. Caranya gampang, tinggal tiduran aj di atas jamban (Bayangkan sendiri gimana caranya), terus pencet tombol ini.

Tombol 4: Tombol ini fungsinya sama kek tombol 2, cuman bedanya aernya anget anget asoy gitu.

Tombol 5: Tombol ini fungsinya buat ngeberhentiin semprotan aer. Jadi klo misalnya anda ga sengaja mencet tombol 2, 3, atau 4 sebelum anda duduk, segera pencet tombol ini sebelum anda basah.

Tombol 6: Tombol ini fungsinya buat ngencengin kekuatan semprotan pas tombol 2, 3, atau 4 ud dipencet. Hati hati menggunakan tombol ini karena penambahan kekuatan semprotan cukup drastis. Saran gw: jangan dipolin. Nanti sakit.

Tombol 7: Tombol ini fungsinya buat melanin kekuatan semprotan, kebalikan dari tombol 6.

Tombol 8&9: Kedua tombol ini berfungsi buat ngeker arah semprotan jamban gaul. Tombol ini sangat berguna menurut gw karena letak *ehem, maaf* lubang pembuang bom setiap orang berbeda2. Hati2, jangan terlalu mengarahkan semprotan ke depan. Nanti bisa menyemprot bagian tubuh anda yang lain atau bahkan bisa molos en nyemprotin dinding.

Untuk tombol yang laennya, mohon maaf ga kebaca karena gambarnya terlalu burem, hahaha. Lagian juga kalo pun kebaca, gw belon tentu tau artinya (Kanji level: Cupu).

Jamban Gaul Tipe 02

Jamban Gaul 02 (Panel)

Jamban Gaul 02 (Panel with Code)

Gambar di atas adalah foto panel kendali tipe kedua dari jamban gaul yang ada di kantor gw. Lagi2 maaf kualitas fotonya kacau balau. Foto ini juga diambil diam2 dan dengan lebih was was karena lokasi jamban ini deket pos satpam. Secara umum, susunan tombolnya agak beda, tapi fungsi yang diberikan tombol nomer 1 sampe 7 sama dengan tombol nomer 1 sampe 7 yang ada di tipe sebelumnya (ane males nulis ulang). Yang menarik adalah di WC ini, ga ada tombol nomer 4. Jadi, setiap semprotan yang dikeluarin, aernya pasti anget. Jadi, bagi anda yang merasa jantan dan ingin cebok pake aer dingin di tengah musim dingin, silahkan kunjungi loket jamban gaul tipe 1.

Yang menarik lebih menarik lagi di tombol ini adalah adanya tombol nomer 10, 11, dan 12 yang di jamban gaul tipe 1 ga ada. Yap, bagi yang matanya jeli, pasti anda bisa melihat lambang yang tertera di tombol nomer 10 adalah lambang not balok. Secara intuitif, gw pun mengira jamban gaul ini bisa muter mp3 lagu klasik atau apalah buat memudahkan kita ngeden ataupun menyamarkan bunya ‘Plung’ yang sering muncul saat sesi bongkar muatan. Intuisi gw ini juga diperkuat adanya tombol 11 dan 12 yang keknya berfungsi buat ngegedein atau ngecilin suara musiknya. Anjislah, gaul pisan jamban ini. Klo jamban ini ada di Indo, pasti bocah2 kere kek gw yang ga punya iPod bakal sering bongkar muatan di sini buat dengerin musik.

Sayangnya, karena pas gw moto jamban tipe 02 ini ga lagi ga pengen bongkar muatan dan lokasinya deket pos satpan, gw pun ga punya nyali buat ngetes fungsi sebenernya dari tombol nomer 10 ini. Semoga saja di laen kesempatan, gw berkesempatan buat nyoba bongkar muatan di jamban gaul nomer 2 ini.

Well, sekian postingan gw tentang jamban gaul di Jepang yang sebenernya ud mulai gw tulis dari taon lalu, tapi baru gw kelarin di taon baru ini. Semoga postingan ini bisa berguna bagi mereka para pengembara di negeri matahari.

Salam cebok,

Stepen

Pos ini dipublikasikan di Info Menarik dan tag . Tandai permalink.

4 Balasan ke Maen Jamban

  1. selfbeside berkata:

    coba di indonesia udh ada jamban gaul kek gitu, tp kesian juga sih jambannya ntar, udah bagus n keren eh dipakenya jongkok

  2. AnugrahAndi berkata:

    gue bingung, Pen.. lo foto cepet2 karena takut ketauan satpam trus takut diarak massa. Masalahnya jamban kan ketutup pintunya, Bro? kagak ada yang tau lah lo mau makan ato mau ngerakit gundam di dalam jamban.. emang di sono pintunya transparan, yak?

  3. Ping balik: Stepen Goes To The Future: Kasir Gaul | stepenautis

  4. Ping balik: Stepen Goes To The Future: Kasir Gaul | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s