Kisah Cinta Gw dan PTDI

Postingan ini adalah blog response dari  tulisan fantastis junior gw di tumblrnya. Karena selama ini, gw selalu bicara hal2 yang ga beres, marilah sekali2 gw bicara hal yang beres.

First of all, I want to say I’m sorry klo di postingan ini, gw keknya bakal ngejelek2in perusahaan yang gw jadiin judul postingan atau kesannya ngedumel. It is just a glimpse of my feeling (Halah, sok Inggris).

To tell you the truth, gw adalah salah satu dari orang nekad yang milih PN sebagai pilihan pertama buat SPMB gw. Kenapa gw pilih PN? Karena dari dulu sampe sekarang, gw suka pesawat terbang. Klo pesawat bisa dikawinin, gw pasti ud berpoligami skrg. Emang sih gw ga se-freak beberapa temen gw, seperti: sebut saja Zulkifli (bukan nama sebenarnya) yang bisa ngebedain jenis pesawat dari suaranya atau Aryo (juga bukan nama sebenarnya) yang bisa ngebedain jenis pesawat dari baunya. Tapi, kecintaan itu ada (Asik). Akhirnya, gw pun memutuskan untuk masuk PN (secara keadaan mata, tinggi badan, dan kadar testosteron ga memenuhi standar buat jd pilot).

Dari pas milih jurusan PN buat SPMB aj, perjuangan gw ud bukan main besarnya.Gw waktu itu inget banget, gw sampe debat kusir sama bokap gw yang nyuruh gw masuk SI (Teknik Sipil). Argumen bokap: lapangan kerja anak SI ga akan abis2 karena semua orang butuh rumah, klo anak PN bakalan susah cari kerjanya. Akhirnya, dengan sedikit nipu2 (Gw bilang klo Passing Grade PN lebih tinggi dari SI, yang artinya PN lebih gaul), gw pun diijinkan milih PN sebagai pilihan pertama, dengan catatan pilihan kedua gw adalah SI (Bagi yang maw SPMB, jangan ditiru, tindakan gw ini adalah suatu kebodohan). Konsekuensinya, gw masuk PN dan adek gw yang akhirnya terpaksa masuk SI. Hahaha…

Pas masuk PN (alhamdulilah), gw pun belajar dengan giat dan tekun sampe suka lupa gosok gigi. Motivasi gw adapun adalah buat ngebuktiin ke bokap klo PN adalah pilihan gw and I’ll do good with my own choice. Adapun juga motivasi lainnya adalah karena gw pengen kerja di perusahaan gaul cem Airbus atau Boeing. Terus terang, waktu itu image PTDI sangat madesu di mata gw dan temen2 seangkatan gw. Ga ada yang pengen kerja di sana. Bahkan, tiap kali ada anggota geng gw tang dapet nilai jelek, gw dan geng suka ngejek anak tersebut dengan nyanyiin endingnya lagu ‘Januari’-nya Glenn Fredly, tapi dengan kata Januari diganti dengan kata PTDI. (Silahkan dicoba, masuk kok liriknya:D)

Tapi, setelah 2-3taon kuliah dan mendapat berbagai motivasi dan kata-kata bijak lainnya dari para dosen, terutama alm pak Said, jadi timbul sedikit nasionalisme dalam hati. Sedikit doank, tapi. Jadi ada sedikit pikiran buat kerja di PTDI ataupun LAPAN, ataupun LAGG, karena kebetulan gw KP di sana. Sedikit doank tapi.

Menjelang lulus S1, gw dapet tawaran buat Fasttrack. Fasttrack ini klo diibaratin KFC, beli paket Super Besar, cukup nambah 5000 bisa dapet kentang, alias tinggal nambah setaon, gw bisa dapet gelar Master alias S2. Secara gw masih pengen kuliah, tapi juga pengen punya pengalaman kerja, gw pun memutuskan buat kuliah S2 Fasttrack sambil kerja, biar keliatannya keren gitu. Adapun waktu itu tempat kerja yang gw incer adalah PTDI. Kenapa PTDI? Karena ud pas banget dengan jurusan gw dan sama2 di Bandung (yang artinya bisa sambil S2. Waktu itu gw sadar klo gaji di PTDI ga gede, tapi pikir gw, gapapalah, yg penting dapet banyak ilmu pas kerja, toh juga ini kerja sambil kuliah. Kebetulan PTDI ada recruitment roadshow (taon 2009 akhir atau taon 2010 awal klo ga salah), gw pun melamar bersama dengan temen2 gw yang lainnya.

Walaupun gw ngelamar PTDI bukan karena alesan nasionalisme gw yg tinggi, gw tetep aj menaruh harapan yang tinggi supaya diterima di sini. Gmn enggak? Perusahaan ini yang paling kompatibel sama jurusan gw. Klo di sini aj ga diterima kerja, ud dipastikan gw ga bakal dpt kerja dmn2, begitu pikir polos gw waktu itu. Sayangnya, gw beneran ga diterima di PTDI. Gw gagal di tahapan wawancara. Sampe sekarang gw ga tau kenapa alesannya kenapa gw gagal. A friend said that it was because I asked too much, but nobody really knows the truth except orang HRDnya PTDI.

Ditolak PTDI terus terang bikin mental gw down bgt. Emang ga sampe bikin gw maw bunuh diri sih, cuman mewek sepanjang hari aj di kamar kost sambil nonton drama korea. Tapi yang pasti, penolakan itu bikin gw jadi panik. Gw merasa gw ga akan dapet kerja. Lhawong di PTDI aj ditolak, apalagi di tempat yang lain yang jurusannya ga nyambung. Akhirnya, gw pun masuk ke mode Panic alias apapun jadi. Gw jadi super takut bakal berakhir jadi pengangguran dan akhirnya gw nge-apply ke perusahaan apapun juga. Whatever it is, as long as it pays me. Inilah yang akhirnya bikin gw berlabuh di salah satu maskapai gaul Indonesia, Garuda Indonesia, selama kurang lebih 8 bulan (dan dengan sukses gw mengacaukan kuliah S2 gw:D).

Setelah keluar dari maskapai gaul tersebut demi menyelamatkan studi S2 gw yang terbengkalai, gw pun mulai terpikir untuk mencoba nge-apply ke PTDI lagi. Tentu saja, alesannya masih tetep sama, biar bisa ngeberesin S2 sambil kerja. Sayangnya, ud gw tunggu dari November 2010 (dimana gw baru keluar dari Garuda) hingga saat ini, Januari  2013 (dimana gw ud terlanjur jadi TKI di Jepang), belum ada kedengeran kabarnya ada rekrutmen lagi dari PTDI. Menurut gw, hal ini cukup aneh. Katanya mau regenerasi karena bakalan banyak yang pensiun, tapi kenapa ga ada rekrutmen lagi? Padahal dari sekian banyak temen2 gw yang diterima oleh PTDI saat gw ditolak, ud cukup banyak yang keluar karena pindah kerja ataupun melanjutkan studi ke luar negri. Jadi ini gimana toh?

I’m not here to judge tapi terus terang, gw merasa ada yang aneh dengan PTDI, or should I say HRD-nya PTDI (I’m not blaming, just guessing:D)? I heard from a friend in PTDI (dia juga yang jadi intel gw in case PTDI buka rekrutmen, hehe) kalau departemen dia ud berkali-kali request rekrutmen, tapi ga pernah ada open rekrutmen sampe sekarang, which brings me to question this:

1. Apa PTDI rekrutmennya sekarang ini tertutup? Cuman untuk manusia2 tertentu saja?

2. Apa gw yang terlalu ansos sampe melewatkan open rekrutment PTDI yang diselenggarakan di tahun 2011 ataupun 2012?

3. Apa PTDI emang ud berkecukupan dalam hal tenaga kerja sehingga mereka ga buka open recruitment?

So, menanggapi postingan sang junior (Mari gw hyperlink lagi, biar SEOnya gede), well, mungkin mereka memang sudah berkecukupan.

Terus terang, gw sekarang ud cukup putus asa untuk masuk PTDI. Kayaknya ud ga mungkin. To be fair, emang sih gw sekarang ud terikat kontrak untuk jadi TKI di Jepang dan ga mungkin apply PTDI dalam waktu dekat klo misalnya PTDI buka oprek. Tapi, klo gw liat dari roman-romannya, kayanya kecil kemungkinannya PTDI buka open rekrutmen dalam waktu dekat. Jadi, sekarang yang gw bisa lakukan hanyalah berdoa, semoga temen2 gw yang saat ini masih bertahan di PTDI bisa jadi bos-bosnya PTDI di kemudian hari dan bisa masukkin gw ke PTDI via jalur KKN ketika gw balik ke Indonesia suatu saat nanti.

So, bagi mereka ingin masuk PTDI, gw hanya bisa salut ke kalian yang masih nasionalis. My advice is (biar keren gitulah, ditutup sama saran): Sing sabar ya dan jangan lupa kabarin gw klo beneran ada open rekrutmen PTDI.

Well, sekian tulisan dari gw. Semoga ga ada yang tersinggung ataupun merasa terhina dengan tulisan gw ini. Tiada maksud hati untuk menjelek2kan siapapun kecuali diri gw sendiri. Kurang dan lebihnya, saya mohon maaf (kaya pidato aj gw).

Stepen – Berkali-kali ditolak wanita, tapi baru sekali ditolak PTDI

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

7 Balasan ke Kisah Cinta Gw dan PTDI

  1. Hicha Aquino berkata:

    Kayaknya waktu itu gw pernah liat iklan oprek DI dah pen.

    Oiya, yakin ni baru sekali ditolak DI? :p
    Ngelamar di perusahaannya pak habibie aja apa ya? Denger2 beliau mau bikin tuh. Cape meureun ngarepin pemerintah nge-waroin DI

  2. linkse berkata:

    Sebagai salah seorang engineer di PTDI (bukan pekerjaan sebenarnya) dan tau seluk beluk kisah cinta lu dengan perusahaan tersebut, maka gw mau berkomentar. Sepengetahuan gw yang anak bawang ini, PTDI memang sudah beberapa kali mengadakan rekrutmen setelah 2010, tapi tidak untuk engineering. Alasan pastinya gw juga ga tau sih,, ada kabar burung yang beredar bilang kalo misalnya PTDI itu lagi ga butuh engineer baru karena saat ini belum ada kegiatan pengembangan pesawat baru yang membutuhkan tenaga tambahan. Karena sekarang PTDI sedang asik jadi brokernya C295, lagi banyak bule2 Spanyol ganteng di gedung teknologinya. Nah, gw juga ngerinya kalo PTDI cuman dijadiin perusahaan asembli doank,, Ihh ga asik, kalo cuma asembli doank mending gw melipir ke Boeing atau Airbus gitu #eaaaaa. Tapiii ni ya, as I know from people inside the company, katanya sekarang itu lagi ada pengembangan pesawat tempur dan N219 serta sedang akan mengembangan N245. Atleast ada tiga pesawat baru yang akan dibangun, kalooo dananya ngga seret,, Jadi asalesan belum ada kegiatan pengembangan pesawat baru jadi ga valid. Atau mungkin ini masih bisa di handle sama orang2 lama dan tua dalam PTDI sendiri.
    Kabar burung kedua yang gw denger adalah debit pegawai khusus untuk pusat teknologi itu dijaga nol, artinya sebelum ada yang pensiun kagak bakal ada rekrutmen. Hahaha, lucu juga ya, kapan alih teknologinya kalo anak barunya baru masuk pas yang berpengalaman udah pada keluar. Kan ga semua orang fantastis kayak elu yang langsung ngerti kerjaan pas masuk perusahaan. Ga mungkin dong, HRD nya ga sadar masalah kayak gini. Atau mungkin mereka sadar butuh engineer baru tapi bener2 kagak ade duit buat bayar, jadi masalah regenerasi diabaikan, itu gw juga ga paham.

  3. riki nindya berkata:

    Atau PTDI frustasi?udah ngeluarin duit banyak buat recruitment, tapi akhirnya pada ngabur??bahkan belum mulai kerja udah ngabur duluan??:D
    jadi nunggu kondisi stabil sampe mereka bisa ngasih sesuatu yang menurut mereka layak supaya ga pada ngabur??(*tapi kapan??bener sih, keburu pada pensiun, trus orang2 baru ga ngerti apa2)…tapi jaman sekarang ga banyak orang idealis yang mau kerja di PTDI karna passionnya benar2 disitu. kebanyakan adalah orang2 realistis yang memilih sesuatu yang mampu mencukupi kebutuhan mereka. banyak juga orang idealis yang berubah jadi realistis setelah masuk PTDI…jadi, mungkin ga sih dengan alasan ini HRD ga berani memutuskan untuk recruitment engineer baru?soalnya mrk kan juga ngincernya ITB-UGM-ITS..
    Kalau dilihat dari kebutuhan, pasti butuhlah…!!!di bekas divisi gw aja tadinya harusnya nerima 5 orang, yang masuk cuma 2, trus keluar 1. jadi tinggal 1.jadi ya, nalarnya harusnya mereka ada recruitment lagi buat ngisi posisi yang kosong….

  4. arif hafizuddin berkata:

    ckckckc.. parah benar PTDI pen.. masa senior lab gw yang fantastis cem lu di tolak pen.. tapi thanks juga sih jadi ada bahan buat ngebully lu.. hahahahha.. peace pen..

  5. zeitgeist berkata:

    Prolog:
    Juni 2009, HRD PTDI melakukan roadshow dan rekrutmen calon pegawai baru di salah satu PTN ternama. Setelah melalui proses yang panjang dan berliku (hiperbola dikit :D) akhirnya Februari 2010 (Alhamdullillah selesai juga, jadi bertanya-tanya dalam hati, apakah ini seleksi calon pegawai PTDI atau calon mantu? lama bener… :D) semua calon pegawai baru dipanggil ke Jl. Pajajaran 154 Bandung.

    Bagi sebagian orang, terutama lulusan dari PTN ternama, BUMNIS semacam PTDI/PT Pindad merupakan last resort bila tidak mendapatkan kerja dimana-mana. Dengan gaji yang kalau di konversikan ke IPK akan menjadi transkrip yang hampir semua mata kuliah bernilai C dan sedikit nilai B, tak heran banyak fresh graduate yang berusaha melamar ke perusahaan lain yang memberikan benefit lebih. Tapi tidak sedikit pula yang idealis seperti stepen diatas malah ditolak. Mungkin HRD-nya mikir, bocah IPK segini mah, ngelamar ke perusahaan minyak juga dapat, ngapain iseng ngelamar kesini, kasian teman-temannya yang lain yang gak bisa ngelamar ke perusahaan lain gara-gara kebentur IP (jangan dimasukin hati, itu semua cuma asumsi saya doang :D)

    Nah buat yang idealis ada pertanyaan nih, kalau misalnya anda mendapatkan pekerjaan di PTDI(dan anda tidak mempermasalahkan gaji yang anda dapat), namun ternyata keadaan lingkungan pekerjaan anda tidak sesuai dengan yang diharapkan, misal: politik kantor, gak ada kerjaan karena PTDI belum ada development varian pesawat baru untuk saat itu, tidak adanya reward atas hasil yang dicapai, lanjut S2, dan berbagai alasan lainnya, masih maukah anda bertahan di PTDI? Atau mau menjadi idealis sementara? (bertahan 10 tahun di PTDI lalu loncat ke Boeing/EADS?)

    Btw, mungkin prioritas utama PTDI sekarang adalah menggenjot lini-lini yang “lebih menghasilkan” seperti ACS dan aerostructure sehingga banyak anak-anak STM baru yang direkrut instead of fresh graduate dari PTN untuk mengisi pos di direktorat teknologi.

    Epilog:
    Setelah membaca kontrak panjang lebar dan teliti, ternyata memang besaran gaji yang nanti saya terima tidak dituliskan di lembar kontrak tersebut. Untungnya, ada seseorang yang bertanya mengenai besaran gaji yang dijawab oleh pegawai HRD tersebut: “Tanda tangan dulu saja, setelah itu baru saya kasih tahu gaji anda.”

    Saya cuma bisa berkata dalam hati, “Waduh…”

    Mantan pegawai 10000XX

    N.B. Mohon maaf kalau bahasanya belibet😀

  6. selfbeside berkata:

    stlah baca ini gue gak nyangka PTDI masih ada, sugan udah bangkrut (maap ya ngomong gini)

  7. Gw masih berpikir buat kerja di PT.DI loh setelah nanti selese S2 di Korea. Apes2nya kalo ditolak mungkin ngincer kerja di negeri tetangga, heuheu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s