Belalang Tempur – Impounded!

Seperti yang kalian tau, gw adalah maniak sepeda. Bukan maniak dalam artian suka ngoleksi sepeda, tapi maniak dalam artian suka kemana2 naek sepeda. Di Jepang pun, hal ini masih gw lakukan karena terlalu pelit keluar duid buat naek kereta karena gw sangat suka naek sepeda. Adapun sepedaan terekstrim yang gw lakukan adalah bersepeda dari Tsurumi ke Shinjuku demi ngehemat ongkos kereta yang kurang lebih 1000yen alias seratus ribu rupiah. Perjalanan yang akhirnya gw sesali karena makan waktu 4 jam bolak balik dan ngabisin energi gw buat satu munggu ke depan.

Eniwei, baik di Indonesia maupun di Jepang, selama sepak terjang gw bersepeda, gw punya satu kebiasaan buruk ketika gw bersepeda : suka parkir sembarangan. Di Indonesia, semua pohon dan tiang listrik dan pager dan objek permanan laennya yg bisa dijadiin tempat ngerantai sepeda terlihat sebagai tempat parkir elit di mata gw. Saking gaulnya gw, waktu di Indo, setiap kali gw maw ke Sabuga gw selalu ngerantein sepeda gw ke tiang rambu dilarang parkir di belakang ITB. Gaul bukan?

Di Jepang, gw pun masih suka parkir sembarangan, tapi ga seekstrim pas di Indonesia karena gw punya prinsip (Asoy). Di Jepang, gw hanya parkir di tempat yang mana orang laen juga parkir sembarangan di situ. Haha:D… Adapun karena Jepang adalah negara yang teratur dan gw ga maw merusak keteraturan negara ini. Jd klo maw prkir sembarangan, ya rame2lah.

Adapun satu tempat yang paling sering gw eksploirasi buat parkir sepeda adalah daerah sekitar stasiun Tsurumi (Tsurumi ini adalah kota tempat asrama gw berada). Kenapa gw suka parkir di sini? Jelas karena gw klo kemana2 pasti pake stasiun ini, jd gw sering bgt naek sepeda dari dorm ke stasiun, tinggalin sepeda di stasiun, terus lanjut pake kereta. Selain itu, di sekitar eki juga banyak banget sepeda yang berkeliaran, jadi gw pede aj klo harus ninggalin sepeda seharian di sini, walaupun si belalang tempur ga bisa gw rante ke tiang, cuman rodanya aj di rante.

Selama 4 bulan ini, semuanya baek2 aj. Emang sih kadang2 di sepeda gw suka ditempelin peringatan dilarang parkir, tapi tinggal gw lepas peringatannya, terus besoknya parkir lagi. Sampe akhirnya hari rebo kemaren, gw shock pas gw mendapati si belalang tempur raib dari tempat gw markir dy. Eng-ing-eng…

Begitu gw mendapati belalang tempur gw ilang, reaksi pertama gw adalah membuka mulut gw selebar-lebarnya selama kurang lebih 1 menit tanpa nafas. Secara di tempat tersebut masih banyak sepeda2 laennya dan sepeda yang parkir di sebelah gw tadi pagi masih ada, analisis pertama gw adalah sepeda gw dimaling. Damn, jauh2 ke Jepang, masih aj kemalingan sepeda. Gw pun langsung depresi mental dan pergi ke supermarket buat beli minuman keras (baca: Fanta Anggur). Gw pun langsung berpikir, gimana hidup gw ke depannya tanpa belalang tempur yang selalu setia, bangunin gw tiap pagi, dan ngingetin gw buat berdoa sebelum tidur. Dengan pikiran hampa dan hati tercabik2, gw pun jalan kaki pulang ke dorm dengan lunglai, kaya sinpanse baru operasi wasir. Saking shocknya, sesampainya di dorm, gw langsung tidur 12jam hari itu.

Untungnya, sebelum gw gantung diri, gw sempet berkonsultasi dengan para senior2 yang tentang belalang tempur gw yang raib. Mereka bilang klo ada kemungkinan belalang tempur gw disita karena parkir sembarangan. Mereka juga ngasih tau tempat nampung sepedanya sampe ke koordinat2nya. Gw rasa, mereka juga dulu suka parkir sembarangan di deket stasiun dan sempet di sita juga sepedanya, hahaha… Untungnya tempat penampungan sepedanya ga terlalu jauh. Alhasil, hari kemis pulang kantor, pergilah gw ke Shitte (nama kota) buat nebus sepeda gw yang di’culik’.

Dengan berbekal koordinat GPS yang dikasih senior, gw pun nekat pergi ke Shitte dan jalan ke lokasi yang ditunjukkin koordinat tersebut (Asoy) dan ternyata, koordinat tersebut sesat (Peace ya para senior:D).. Sesampainya di sana, yang ada bukan tempat penampungan sepeda, tapi malah sekolah SD. Mau nanya orang, kemampuan bahasa Jepang gw masih setara beruk. Tapi klo ga nanya, sia-sia gw jalan jauh ke Shitte. Alhasil, adalah gw menunggu di depan sekolah tersebut kurang lebih selama 15menit sampe akhirnya ada cewek yang cukup cantik buat ditanyain soal jalan.

LadyAtTheRoad

Cewe Lewat yang Gw Bakal Tanyain Jalan ke Penampungan Sepeda (menurut Imajinasi Gw)

Prinsip gw: Klo nanya jalan, nanyalah ke cewe cakep. Klo doi ga tau jalan, paling ga kita hepilah ud ngomong sama cewe cakep. Belon lagi ada kemungkinan jadi malah kenalan, jatuh cinta, terus kawin lari kek di sinetron2 (imajinasi).

Dengan berbekal bahasa Jepang plus sedikit bahasa tubuh, gw pun sukses nanya jalan ke si cewe, sayangnya doi ga tau tempat tersebut. Untungnya, ga sengaja ada bapak2 yang ngedenger percakapan gw dengan si cewe dan ternyata si bapak tau tentang tempat penampungan sepeda liar tersebut. Alhasil, gagal kenalan lebih jauh sama si cewe, adapun gw ditunjukkin jalan sama si bapak. Ternyata tempat penampungannya di belakang sekolahnya. Ternyata senior gw ga sesat2 amat, haha…

Sesampainya di tempat penampungan sepeda, imajinasi gw pun kembali liar lagi. Gw membayangkan di sini, gw bakal diomelin sama sang penjaganya, lalu disiksa habis2an biar kapok ga parkir sembarangan lagi sebelum akhirnya gw dibiarkan membawa pulang sepeda gw. Gw membayangkan si penjaganya bawa pecut dan pake baju ala militer dengan muka galak. Di luar dugaan, ternyata yang jaga 2orang kakek2 dan mereka sangat suportif dengan bahasa Jepang gw yang amburadul. Setelah menjelaskan permasalahannya, mereka pun mengantar gw ke sepeda gw dan gw pun langsung berlari ke arah belalang tempur dan memeluk doi dengan mesra kek di ending2 pelem2 drama percintaan pada umumnya. Setelah ngisi form form penebusan (baca: diisiin si kakek penjaga karena gw ga ngerti kanji2nya) dan bayar denda, akhirnya, gw pun dipersatukan kembali dengan belalang tempur gw. Saking kangennya, setelah dari penampungan sepeda, gw pun langsung menghabiskan kurang lebih 1 jam nyasar ga tau jalan dari Shitte ke Tsurumi muter2 bersama belalang tempur gw. Alhamdulilah…

WhipLady

Cewe Penjaga Tempat Penampungan Sepeda (menurut Imajinasi Gw)

Well, berkat kejadian ini, terus terang gw cukup trauma buat parkir sembarangan di sekitar stasiun Tsurumi (klo di tempat lain, gapapa kayaknya). Hal ini bisa dibuktikan dengan tidak perginya gw ke stasiun dengan naek sepeda hari ini. Satu hal yang bikin gw dilemma adalah: sebenernya, di sekitar stasiun, ada beberapa tempat parkir sepeda yang legal. Namun, klo parkir tempat parkir tersebut, kita kudu bayar dan ongkosnya lumayan. Bayangkan, 100yen per 2jam, sementara denda nebus sepeda cuman 1500yen. Emang ada sih tempat parkir yang 100yen sehari, cuman klo menurut gw yang sipit ini (baca: pelit), ongkos tersebut tetep mahal. Alhasil, adapun keknya gw bakal jalan kaki untuk sementara ini sampe gw menemukan tempat parkir sepeda yang legal dan gratis.

Pesan moral dari cerita ini: Laen kali klo mau parkir sembarangan, sekalian rantein sepedanya ke tiang atau ke apakek, biar ga bisa di angkut.

Stepen – baru pertama kali disita sepedanya

Pos ini dipublikasikan di Curhat, Info Menarik. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s