Tips Bertahan Hidup (Hidup Hemat/Kikir) di Jepang

Jepang adalah negara dengan biaya hidup yang super tinggi. Saking tingginya, gw selalu menitikkan aer mata tiap kali gw ngebaca buku tabungan gw. Terus terang, bertahan hidup di sini bukanlah hal yang mudah, terutama karena porsi makan gw yang aduhai dan tabiat gw yang selalu pengen ngabisin semua duid yang ada di tangan gw. Tapi, alhamdulilah gw berhasil survive sampe 5bulan di sini, walaupun kadang gw harus puasa makan biskuit doank setiap tanggal 20an karena duid gw ud abis sblm gaji gw masuk.

Demi bertahan hidup di sini, gw pun melakukan menerapkan self rule dan tips en trik yang membantu gw ga ngabisin duid. Terinspirasi dari seorang teman yg ngeshare tips hidup hemat di Jepang di Facebook, gw pun memutuskan buat ikut2an ngepost tips hidup hemat di Jepang, tapi versi gw sendiri, lewat postingan ini. Berikut adalah beberapa tips en trik yang sampe saat ini gw terapkan supaya bisa hemat. Mungkin beberapa agak kurang waras, tapi percayalah, semua ini benar adanya. Berikut adalah tips en trik tersebut:

Bicycle commuter

1. Bike first. Di Jepang, transportasi utamanya adalah kereta. Orang kemana2 naek kereta dan selanjutnya disambung pake bus atau jalan kaki. Sebenernya, tarif kereta relatif murah, terutama klo kita beli karcis langganan, tapi entah kenapa, gw merasa sayang aj klo gw harus bayar kereta buat ke tempat yang sebenernya bisa gw tempuh dalam waktu yang cukup singkat dengan sepeda. Alhasil, gw pun menetapkan buat kemana2 naek sepeda selama perjalanan pake sepeda ke tempat tersebut kurang dari 1jam. Asoy…

2. Night discount. Soal makan, di Jepang, kita bisa memutuskan buat makan di restoran, beli bento di Supermarket, atau masak sendiri. Terus terang gw prefer buat ga masak karena masak perlu tetek bengek kaya alat masak, alat makan, kulkas, rice cooker, dll. Belon lagi masakan yang gw masak rasanya di bawah rata2. Pilihan gw untuk makan adalah beli bento atau makanan jadi di supermarket terus tinggal ngangetin di microwave (Alhamdulilah, di dorm gw ada microwave umum). Bagi mereka yang juga prefer beli makanan jadi di supermarket, belilah makanan tersebut malem2 menjelang supermarketnya ud tutup, karena biasanya ada diskon dan besarnya cukup lumayan, antara 30% sampe 50%. Emang sih makanannya ud dingin dan biasanya ud ga garing lagi, tapi demi dompet, apa boleh buat.

100YenShop

3. Always 100yen shop. Soal belanja barang2 yg bukan makanan, 100yen shop selalu menjadi pilihan utama gw (Bagi yg ga tau, 100yen shop adalah toko yg harga barangnya 105yen semua (5yennya pajak ceritanya)). Emang sih klo dibanding barang2 department store atau supermarket, kualitas barangnya jauh lebih jelek. Tapi selama kita bisa ngerawat barang, ga ada masalah klo menurut gw.

*) Ada dua hal yg perlu diinget ttg 100yen shop. Yang pertama adalah jangan pernah beli snack atau makanan di sini karena percayalah, untuk snack dan makanan, supermarket lebih murah. Yang kedua, walaopun semua barang di 100yem shop terkesan murah banget, jangan kena euforia en malah jd belanja yg ga perlu. Perlu diinget juga klo ada beberapa barang yang dijual di sana yg ga worthed 100yen. Jadi, pinter2lah milih barangnya.

4. Tissue, tissue everywhere. Di Jepang, banyak banget yang bagiin brosur2 iklan toko atau tempat makan (atau kadang tempat pijit). Yang uniknya adalah, brosur2 ini biasanya dibagiin gratis dengan tissue, walau kadang ada jg yg ngebagiin barang laen kek pinsil atau bolpen. Hal ini klo menurut gw, subarashi (subarashi = asoy) banget. Gw pribadi selalu dengan tangan terbuka menerima tissue atau apapun barang gratis yg dibagikan tersebut walaupun kadang jd ribet bawa2 brosurnya. Malah, kadang gw sengaja muter balik biar bisa dapet 2 kali. Kenapa enggak? Gw untung dpt tissue 2x, yg bagi2in jg seneng soalnya kerjaannya cepet kelar. Simbiosis mutualisme.

5. Be a pemulung. Di Jepang, tempat sampah adalah sumber harta karun bagi gw. Percaya ato enggak, orang Jepang sering banget ngebuang barang2 yang kondisinya masih bagus, mulai dari barang2 elektronik sampe majalah mesum. Gw ga tau apa alesannya. Mungkin mereka maw beli yang baru, atau emang ud bosen aj make barang tersebut. Alhasil, mengunjungi tempat sampah dorm setiap pukul 10 malam pun menjadi satu ritual yang selalu gw lakukan. Gw pribadi ud mendapatkan banyak barang dari ritual ini, mulai dari meja kecil, satu set alat makan, sampe kulkas kecil 2 pintu. Sebenernya, gw juga sempet nemu majalah bokep yang dibuang beberapa waktu yg lalu, tapi gw ga jadi ngambil karena takut di majalah itu ada bekas cairan2 nista sang pemilik yang sebelumnya.

Blanket In The Winter

6. Blanket on winter, naked on summer. Jepang adalah negara 4 musim. Di winter, dinginnya aj gile sampe bikin gw bawaannya pengen tidur mulu. Di summer katanya jauh lebih panas daripada Indonesia (terus terang gw ga tau karena blm ngalamin summer di sini). Alhasil, AC/penghangat menjadi barang wajib di sini. Sayangnya, AC/penghangat ini bikin tagihan listrik jadi aje gile gedenya. Gw selaku orang pelit abad ini pun memutuskan untuk tidak menggunakan AC sama sekali. Untuk bertahan hidup di winter, gw selalu pake sweater di dalem kamar dan selalu selimutan. Ini terbukti ampuh karena maw sedingin apapun udara, bagian dalem selimut selalu anget (Hati2 untuk tidak kentut saat berlindung di balik selimut). Sementara untuk bertahan hidup di summer, well, gw ga tau gmn baeknya, tapi solusi yang gw kepikiran sekarang adalah selalu topless saat di dalem kamar.

NoNomikai

7. Say no to nomikai. Nomikai alias pesta minum2 adalah tradisi unik yang ada di Jepang. Entah itu orang kantoran, atau anak kuliahan, mereka sering banget melakukan yang namanya nomikai. Sejujurnya, gw sih suka bersenang2 kumpul2 minum2, tapi ongkos satu kali nomikai ini terlalu ekstrim klo menurut gw. Rata-rata biaya 1x nomika adalah 3000-5000yen. Parahnya, kadang mereka melakukan yang namanya Nijikai (pesta ronde dua) atau malah sanjikai (pesta ronde tiga). Alhasil, pengeluaran bisa mencapai 10000yen cuman buat minum2 ga jelas. Alhasil, gw pun selalu menghindari semua undangan nomikai yang gw terima. Menurut gw, 10000yen lebih worthed dipake buat beli Gundam, atau ditabung buat beli Lego Mindstorm atau buat belajar diving (curhat colongan ceritanya).

Well, begitulah kira2 tips en trik ekstrim yang gw terapkan buat menghemat duid di Jepang. Beberapa tips mungkin terlihat ekstrim atau terkesan memalukan untuk dilakukan, tapi demi duid, apa boleh buat. Semoga postingan ini bisa berguna bagi mereka yang akan atau sedang merantau di negeri bunga Sakura ini.

Stepen – Pengunjung Tetap Ruang Sampah Asrama

Pos ini dipublikasikan di Wejangan. Tandai permalink.

17 Balasan ke Tips Bertahan Hidup (Hidup Hemat/Kikir) di Jepang

  1. Vicky Santoso berkata:

    Stepen! About time you posted here again. I don’t think most of the things you listed here is extreme except the no heater thing. Kalo gw gitu, bisa2 ga mau keluar bed. Ha. Anyways, thanks for the posts. I can totally relate to it. Oh, and Happy Easter!

  2. Vicky Santoso berkata:

    …err, I just saw that you’ve been posting this whole time. Gw aja yg ga pernah dapet notification…
    oops!

  3. Hicha Aquino berkata:

    Tumben lo disini bikin tulisan yg sedikit berguna :p

  4. inezrabz berkata:

    Pen, buat bekal summer beli kipas sate aja.. wkwk

  5. linkse berkata:

    kipas angin lah,, mana curhatan lu tentang diving ga didokumentasikan? hahahahaha

  6. setyo berkata:

    udah jago mulung jg lo y sekarang…

  7. cherryside.ch berkata:

    Hey there! Quick question that’s completely off topic. Do you know how to make your site mobile friendly? My weblog looks weird when browsing from my iphone. I’m trying to find a theme or plugin that might be able
    to fix this problem. If you have any recommendations,
    please share. Thanks!

  8. Kevin berkata:

    Wkwkwkwk lucu ceritanya…
    Tpi sangat membantu…
    Btw 1 sen tu brapa ya sob ??

  9. Dayato Sakuragi berkata:

    keren bgt postingan lu, gw pngin nyoba

  10. Makasih buat infonya. persiapan buat ke sana tahun depan. gue mau bawa kipas sendiri aje dari sini

  11. ivana berkata:

    lol lucu jg.. wkwkwkwk smgt

  12. didosujaya berkata:

    well..tulisannya sangat berguna banget, siap siap bugil2an pas natsu, makasih

  13. Dheny indriyani berkata:

    Demi bertahan hidup dijepang biar ga ngrepotin orang tua harus dijalanin itu
    Thanks kakak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s