Tentang Nama Gw

Nama gw adalah Stepen, pake P. Ya, bukan Steven atau Stephen, melainkan Stepen, pake P. Gimana ceritanya gw sampe dapet nama yg aneh bin ajaib tapi gaul ini cukup ngeselin dan gw rasa beberapa orang temen2 gw ud tau, tapi biar postingan ini jadi agak panjang, marilah gw ceritain ceritanya.

Semuanya terjadi pada malam taon baru di bulan Desember (Iylah, masa malem taon baru di bulan April). Waktu itu, tanggal 31 Desember 1987, di saat orang orang ngumpul di mall atau sejenisnya, mak gw malah nongkrong di rumah sakit, menunggu gw untuk keluar dari perut doi. Sebenernya gw pengennya lahir tanggal 1 Januari karena menurut gw, tanggal 1 Januari itu tanggal lahir yang gaul buat ditaro di CV. Sayangnya, mak gw ud ngedorong2 gw maksa gw keluar. Alhasil, apa boleh buat, lahirlah gw di tanggal 31 Desember. Belakangan, barulah gw tau kenapa doi maksa2 gw biar dilahirin tanggal 31 Desember. Soalnya doi ada arisan tanggal 2 Januari.

Eniwei, setelah gw dilahirkan, mak gw pengen namain gw Stephen, pake ph, yang dalam bahasa dewa berarti lelaki super tampan. Sementara babe gw pengen namain gw Paijo, karena nama itu lebih sesuai dengan muka gw. Setelah debat kusir buat nentuin nama gw, akhirnya mereka berdua adu panco buat nentuin nama gw. Untungnya, mak gw menang.

Setelah nama gw diputuskan, pergilah babe gw untuk membuat akte kelahiran gw. Saat akan mendaftarkan nama gw, sialnya gw, entah petugas pendaftarannya yg agak2 error atau bokap gw yang salah tulis/sebut karena shock abis kalah panco sama mak gw, jadilah nama gw didaftarin sebagai Stepen. Cilakanya lagi, mak dan babe gw ga ngecek lagi akte kelahiran gw. Alhasil, gw dan nyak babe gw pun mengira nama gw adalah Stephen, pake ph. Gw baru tau klo nama gw sebenarnya adalah Stepen, pake p, pas kelas 6SD. Waktu itu, gw kudu daftar tetek bengek buat ebtanas dan salah satu tetek bengeknya adalah akte kelahiran. Saat itu, barulah gw sadar ternyata nama gw ga segaul yg gw kira. Hal ini membuat gw cukup shock yang kemudian mengakibatkan rendahnya nilai ebtanas gw. Setelah itu, gw pun belajar untuk menerima kenyataan bahwa nama gw aneh dan muka gw lebih aneh lagi.

Walaupun aneh, gw perlu mensyukuri nama ini karena nama ini cukup unik. Alhasil, klo ada fans gw yang maw nyari di facebook buat ngeadd gw, mereka bisa menemukan gw dengan mudah (klo ada yang nyari yah). Selain itu, uniknya nama gw juga bikin gw gampang diinget orang, apalagi bila dikombinasikan dengan kelakuan gw yg kaya beruk lagi sakaw.Selain itu, walaupun maksa, nama gw somewhat bisa dikait2in dengan kehidupan gw. Salah satu contohnya adalah ketika gw lulus kuliah dan resmi menjadi sarjana teknik penerbangan, gw tiba2 sadar bahwa saat ‘Sarjana Teknik Penerbangan” bisa disingkat jadi nama gw. Gw pun jadi curiga jangan2 mak gw cenayang dan tau bahwa gw akan jadi seorang sarjana teknik penerbangan, lantas menamai gw Stepen. Mungkin itulah yg bikin mak gw punya kekuatan buat ngalahin babe gw dalem adu panco dengan babe gw.

Di negeri Jepang, nama gw pun berubah menjadi Sutepen karena orang Jepang ga bisa ngomong Stepen. Kadang, beberapa orang Jepang memanggil gw Sutepan atau Suteben, karena Sutepen masih terlalu sulit dan aneh bagi mereka keknya. Parahnya lagi, karena di sini butuh first name dan last name, gw yg cuman bernama satu kata ini akhirnya terdaftar di Jepang sebagai Sute Pen, alias Sute dari keluarga Pen (atau Pen dari keluarga Sute, tapi pokoke gitulah).

Di divisi tempat gw bekerja, Suiryoku D (Divisi yang kerjaannya maen aer), nama gw juga lagi2 menjadi masalah. Di divisi gw, kita mendesain turbin aer dan adalah salah satu bagian dari turbin aer yang namanya Stay Vane (temennya Guide Vane). Stay Vane ini, karena sulit untuk dilafalkan oleh orang Jepang, berubah menjadi Suteben. Yeah, mirip dengan nama gw. Gw sendiri kaget pas lagi ga ada kerjaan baca2 buku dan ga sengaja nemuin nama gw di buku tersebut. Alhasil, setiap kali kata Suteben disebut, gw pun reflek langsung noleh, berharap klo gw dipanggil soalnya maw dikasih duid. Sayangnya, ternyata gw kalah populer sama Stay Vane.

HydroTurbine

Cilakanya, bagi orang2 kantor gw yang pelafalan bahasa Inggrisnya terdengar aneh di kuping gw, sutepen dan suteben itu beda jauh. Alhasil, mereka cuek aj nyebut suteben dengan pelafalan mereka yang pelo2 ga jelas, sementara gw berusaha keras untuk membedakan. Pernah suatu hari, bos gw manggil2 gw, tapi gw cuekin karena gw pikir doi lg diskusi ttg Suteben dengan orang laen. Doi sampe nyamperin gw dan nepok gw baru gw sadar (mungkin gw waktu itu lg kerasukan atau emang pada dasarnya budeg).

Misheard

Well, demikianlah kira2 serba-serbi tentang nama gw dan kejadian yang terkait di dalamnya. Ga gw sangka, ternyata cerita tentang nama gw ini sedih juga pas gw baca ulang. Tapi alhamdulilah, secara keseluruhan, tulisan ini masih lebih baik dari novel Twilight. Sekian untuk hari ini, terima kasih bagi pembaca yang telah membuang waktunya sia sia buat ngebaca atau bahkan ngebuka postingan ini. Wasalam.

Stepen – lagi galau pengen ganti nama

Pos ini dipublikasikan di Cerita Serius, Curhat. Tandai permalink.

3 Balasan ke Tentang Nama Gw

  1. Rezha Kihiro berkata:

    kalau gw baca ini didpan lu stepen gw pasti ketawa sekuat-kuatnya didpan lu…
    hahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaahahahahaaahaaa

  2. Rya Wulandari berkata:

    ahahaha lucu banget namamu… gapapa toh stepen tu nama istimewa buatmu kali.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s