Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo

Minggu lalu, akhirnya sabun dan shampoo yang gw bawa dari Indonesia abis juga gw pake. 5 Bulan, 1 botol sabun dan 1 botol shampoo, gile, betapa joroknya hematnya hidup gw. Setelah seminggu mandi tanpa sabun dan shampoo, akhirnya gw pun memutuskan buat beli sabun dan shampoo, karena gw mulai gatel2 dan panuan dimana. Akhirnya, adalah hari Rebo minggu lalu gw pergi gw Seiyu (supermarket deket dorm gw) buat beli sabun dan shampoo. Dengan berbekal duid 1000yen dan wajah ala cover boy, pergilah gw ke lantai 2 Seiyu, bagian kosmetik dan perlengkapan mandi.

Terus terang, di Jepang ini, sabun dan shampoo ini beraneka ragam jenisnya. Cilakanya, semua kemasannya dalam bahasa Jepang, yang mana gw masih agak2 oon. Alhasil, supaya aman dan ga salah beli, gw pun memutuskan buat beli sabun dan shampoo yang mereknya ud gw kenal, macem Lifebouy sama Sunsilk. Setelah muter2 kurang lebih 15menit, melongo bacain tulisan katakana di setiap kemasan satu per satu, akhirnya gw pun menemukan produk yang gw kenal di Indonesia. Buat sabun mandi, gw cuman nemuin Dove doang, tapi buat shampoo, gw nemuin 2 merek: Dove dan Head and Shoulder. Sebenernya gw pengen beli yang Head and Shoulder, karena kayanya lebih macho. Tapi karena krisis finansial, akhirnya gw pun beli sabun Dove plus shampoo Dove. Setelah bayar, gw pun pulang ke asrama dengan sukses dan bahagia, karena bisa mandi pake sabun dan shampoo lagi.

Sesampainya di rumah, gw pun langsung mandi 3x buat merayakan hari pertama gw beli sabun dan shampoo di Jepang. Anehnya, pas gw shampoan, gw merasa busanya ga sebanyak biasanya klo gw shampoan. Biasanya sampe ada gelembung2 sabun terbang2 kemana2 kek di iklan2, tapi ini busa aj minim, padahal porsi shampo ud gw tambah ampe 2x. Tapi emang pada dasarnya gw yang oon, gw kira ini shampo di Jepang emang kaya gini modelnya, tak berbusa. Alhasil, gw pun cuek aj dan mandi kek biasanya seolah ga ada yang aneh.

Keramas

Selama seminggu (sampe kemarin), gw pun mandi dengan normal pake shampoo Dove yang ga berbusa tersebut. Anehnya, walaupun gw shampoan setiap hari, entah kenapa tadi pagi gw merasa kepala gw mulai gatel2 en rambut gw mulai lepek kek beruk di musim kemarau. Secara gejala kaya begini mirip sama apa yang gw alamin di Bandung klo gw ud seminggu lebih ga keramas, gw pun jadi curiga, jangan-jangan Shampoo Dove tersebut palsu atau kadaluarsa atau jangan2 itu bukan shampoo. Gw pun panik dan sepulang kantor sore tadi, gw langsung masuk kamar mandi, ngambil shampoo Dove tersebut dan ngebaca baek2 kemasannya, kali ini dengan kamus di tangan gw. Setelah baca dengan seksama, barulah gw sadar klo ternyata si Dove ini bukan shampoo, melainkan hair conditioner. Fiuh, aman, hair conditioner kurang lebih samalah kek shampoo, pikir gw polos dan oon.

Tapi, entah kenapa, perasaan gw ga enak. Entah kenapa, lubuk hati gw yang paling dalam berbisik klo hair conditioner itu ga sama dengan shampoo. Supaya aman, akhirnya gw pun memutuskan untuk berkonsultasi mengenai hal ini ke facebook dan ke mak gw dan ke pacar gw. Ternyata, firasat gw buruk gw bener. Hair conditioner ga sama dengan shampoo. 25 taon idup di dunia ini, gw baru tau hari ini klo conditioner ga sama dengan shampoo dan itu baru gw ketahui setelah seminggu gw keramasan pake conditioner. Indah…

Supaya tidak ada lagi manusia-manusia yang terjerumus dengan kemiripan antara shampoo dengan conditioner, gw pun memutuskan untuk memulis postingan ini, supaya tidak ada manusia di muka bumi ini yang perlu mengalami nasib naas seperti yang gw alami. Shampoo tidak sama dengan conditioner. Shampoo digunakan saat sedang mandi dan berfungsi untuk membersihkan rambut dan kulit kepala, sementara conditioner digunakan saat tidak sedang mandi (tapi biasanya sih setelah mandi) dan berfungsi buat bikin rambut jadi selembut sutra dan wangi kemenyan. Menurut hasil survey global gw, 3 dari 3 wanita yang gw tanya mengakui bahwa shampoo bikin rambut jadi kering, jadi untuk melembutkan dan meng-kondisikan rambut mereka supaya klo lagi geleng2 rambutnya bisa melambai2 kaya pohon kelapa, digunakanlah conditioner. Jadi, buat laki2 dengan rambut minim menuju ga ada kaya gw, ga terlalu perlu make conditioner, kecuali klo emang metroseksual atau kurang kerjaan.

Well, sekian postingan singkat dari gw tentang shampoo dan conditioner. Semoga postingan ini bermanfaat bagi nusa dan bangsa. Untuk hari ini, terpaksa gw kembali mandi tanpa shampoan, karena ud terlanjur males keluar buat beli. Tapi klo tidak ada aral melintang, insyaallah, besok gw bakal beli dan bakal shampooan seperti sediakala. Secara gw ga akan make conditioner yang ud terlanjur gw beli tersebut, gw pun memutuskan buat memberikannya secara cuma-cuma bagi mereka yang membutuhkan (diutamakan wanita Jepang, single. berpenampilan menarik, dan bisa masak). Bagi yang tertarik, silahkan kirim surat lamaran ke imel gw.

Stepen – Sedang Mencari Siapa yang Mau Menampung Conditionernya

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

4 Balasan ke Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo

  1. inezrabz berkata:

    ….pen, lu seriusan seminggu mandi ga pake sabun + shampo??

  2. sohunk berkata:

    thankyu sob.

  3. Ping balik: Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo – Extended | stepenautis

  4. Ping balik: Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo – Extended | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s