Snorklers Story – Isshiki Beach

Tanggal 29 April sampai dengan 6 Mei kemaren adalah minggu yang paling ditunggu sejuta umat di Jepang. Kenapa? Karena itu adalah Golden Week alias libur seminggu penuh. Gw ga tau apa alesannya seminggu libur, yang penting libur, gw ga protes. Awalnya, untuk liburan tersebut, gw berencana buat ke Atami buat ngambil sertifikat diving. Namun, karena terlalu males cari informasi tentang belajar diving dll satu hal dan lainnya, gw pun mengurungkan niat gw. Alhasil, gw pun menghabiskan 1/2 liburan gw buat ngerjain peer dari kuliah online gw (Ya, gw tau, menyedihkan) dan bikin Macross pertama gw. Untuk kepentingan publikasi (Baca: pamer), berikut penampakan Macross pertama gw. Belum selesai sih, tapi ud mulai keliatan ‘keren’-nya.

Merasa ‘pathetic’ karena gw cuman ngedon doank seharian di kamar selama 5 hari (Ini serius. Gw cuman keluar kamar buat buang sampah gw yang ud numpuk di kamar en buat nyuci), gw pun memutuskan buat jalan ke suatu tempat. Yang deket dan murah supaya terjangkau sepeda dan kantong gw (Gw banget!). Setelah google2, akhirnya diputuskan buat pergi ke pantai Isshiki. Pantai Isshiki ini adalah salah satu dari sekian banyak pantai yang terletak di Semenanjung Miura. Pantai ini cuman 60 kilo dari tempat gw, yang berarti bisa dijangkau sepeda dalam waktu 3jam dan ternyata merupakan salah satu spot buat snorkeling di Jepang. Alhasil, tanpa pikir panjang, pergilah gw sabtu kemaren ke pantai ini berdua dengan partner autis gw: Alvi Syukria.

Demi kantong, gw pun berangkat jam 3 pagi butanaek sepeda menuju TKP. Dengan bekal fanta anggur di botol minum gw dan nugget diskonan yang gw beli malem sebelonnya di Seiyu, gw pun mengayuh belalang tempur gw menuju pantai Isshiki. Setelah pantat cukup tepos karena kelamaan duduk, akhirnya 6:15 gw pun sampe di pantai Isshiki. Sesampainya di sana, gw langsung ngegembok sepeda gw ke tiang listrik terdekat, masuk ke pantai dan menyusuri pesisir pantai. Kek di pelem2lah, cuman bedanya ini gw dengan muka separo siluman.

Setelah nyusurin pantai. gw pun nemuin padang rumput yang ijo di deket pantai. Agak aneh sih, ada padang rumput di deket pantai. Gw pun duduk di rumput tersebut buat mengistirahatkan kaki gw yang ud gemeteran kebanyakan ngegenjot sepeda. Rumput pewe, angin sepoi-sepoi, plus tas carrier gw yang empuk buat dijadiin bantal, apa boleh buat, gw pun tertidur di padang rumput ini selama 2jam. Mungkin lebih klo misalnya partner gw yang dateng naek bus ga nge-Line gw.

Setelah selesai menyiram rumput dengan iler gw, gw pun rendezvous (biar keren dikit) dengan Alvi. Begitu ketemu doi, kita langsung nyari locker buat naro barang biar bisa snorkeling. Sayangnya, ga ada. Alhasil, kita pun memutuskan buat percaya klo di sini aman dan naro barang kita di pantai aj selama snorkeling, sambil berdoa semoga barang kita ga diambil. Ga mau buang waktu, Alvi pun langsung memakai wet suitnya buat siap2 snorkeling. Keren, pikir gw awalnya, tapi belakangan gw baru tau klo ternyata wet suit tersebut doi beli di toko barang bekas (dan gw pun pengen beli).

Begitu Alvi beres dandan siap2, kita pun langsung mau nyemplung. Sayang, suhu aer masih aje gile dinginnya. Mungkin karena masih pagi pikir gw. Alhasil, daripada mati konyol karena kedinginan waktu snorkeling, gw dan Alvi memutuskan buat mengundur aktivitas snorkeling sampe matahari muncul dan suhu aer mulai bersahabat. Untuk membuang waktu, Alvi memutuskan buat foto2 pantai sementara gw yang seorang enviromentalis ini memutuskan buat balik ke padang rumput yang tadi gw temuin buat menyirami rumput supaya sehat. Berikut adalah link facebook dari gw yang sedang menyiram tamanan yang siambil oleh Alvi (semoga bisa dibuka).

Jam 11, gw dan Alvi pun berkumpul kembali buat memulai snorkeling, dengan harapan aernya ud mulai anget. Di luar dugaan, aernya masih dingin mampus. Gw cuman ngebasahin telapak kaki aj langsung menggigil gemeteran kaya abis liat setan. Tapi, daripada perjalanan gw 3jam naek sepeda kemari (dan 3jam lagi buat pulang) sia2, gw pun memaksakan diri gw. Perlahan-lahan namun pasti, gw pun melangkah menuju laut yang lebih dalam supaya tubuh gw bisa menyesuaikan diri dengan suhu aer laut yang kaya es batu. Berikut adalah foto gw yang diambil secara candid oleh Alvi ketika gw merana kedinginan (PS: Doi ga kedinginan karena modal, pake wet suit).

???????????????????????????????

Karena gw terliat kaya sedang ngeden, berikut gw cantumkan foto separuh bawah tubuh gw, biar ga dikira lagi boker di laut.

???????????????????????????????

Setelah kurang lebih 15 menit berdiri di tempat yang sama buat menurunkan suhu tubuh gw dan memutuskan apakah gw sebaiknya ga usa snorkeling aj yah, akhirnya gw pun nekat buat tetep nyemplung dan snorkling. Gw kuat, gw ganteng, dan gw harus bisa snorkeling di sini. 20 menit kemudian, gw pun menyesali keputusan gw. Kenapa? Karena ternyata di tempat tersebut ga ada apa2nya. Ga ada ikan, ga ada terumbu karang, ga ada cewe berbikini, no nothing. Cuman beberapa rumput laut  yang juga ga terlalu bagus buat difoto. Gw ud muter2 ke beberapa spot, dan percayalah, snorkeling sambil gemeteran itu susah bukan main, en tetep aj ga nemuin apa2. Emang sih sesekali ada ikan curut, tapi tetep aj, not a worth a look. Setelah 20 menit snorkeling gaya gemeteran, gw pun naek dan menyerah. Sementara Alvi, doi masih adem ayem dalem laut karena wet suit bekas yang doi pake.

Setelah doi bosen snorkeling karena ga ada yang bisa diliat, doi akhirnya naek dan kita pun memutuskan buat jalan2 nyari spot laen buat snorkeling. I’m not letting my saturday and my 3 hours of bicycling gone to waste! Pokoknya harus snorkeling dan liat sesuatu. Dan, kita pun jalan sampe nemuin kuil yang mana belakangnya adalah pantai. Menurut gosip yang beredar (Alvi nanya bapak2 tukang reparasi kapal), daerah selatan pantai yang di belakang kuil ada banyak ikannya, walau ga ada terumbu karangnya. Waktu itu jam 1 dan dengan ekspektasi klo aernya ud anget, pergilah gw masuk ke kuil buat ke pantai di belakangnya. Agak malu sih jalan masuk kuil tapi bawa2 snorkle set, apalagi Alvi masih pake wet suit. Tapi demi prinsip hidup, malu pun tak kami pedulikan.

Di luar dugaan, walaupun ud jam 1, aernya masih dingin. Gw pun teringat cerita kolega gw yang suka diving yang bilang klo pas Golden Week, aer laut masih dingin. Waktu itu gw mikir kaya gini: “Ah, lemah loe!”. Sekarang gw mikir kaya gini: “Damn, coba gw percaya kata doi”. Dan klo doi tau cerita ini, doi pasti mikir: “Mampus loe, dibilangin ngeyel sih”. Nevertheless, gw sama Alvi ud deadset buat ngeliat ikan dan kita pun tetep nyemplung, walaupun gw cuman bisa bertahan kurang lebih 15 menit di dalem aer karena gw takut mengalami kegagalan flutter akibat gemeteran terlalu ekstrim.

Di spot yang kedua ini alhamdulilah, gw dan Alvi berhasil menemukan beberapa ikan yang bagus buat diliat. Jumlah ikannya boleh dibilang lumayan jarang but at least i saw something. Berikut adalah beberapa foto underwater gaul yang berhasil Alvi tangkep. Gw ga berhasil ngambil foto yang bagus karena skill fotografi gw yang cupu tangan gw gemeteran kedinginan, jadi, berikut adalah beberapa karya Alvi (minus foto narsis doi di bawah laut yang segera gw bakar pas gw ngecek memory card kamera) yang diedit oleh pacar ane (pengen nulis yang diedit gw sendiri, tapi gw takut dicekek pacar).

P5040178

P5040179

P5040173

P5040170

P5040165

P5040146

P5040144

Well, to tell you the truth, dengan pengorbanan 6jam bersepeda, trip ini ga terlalu memuaskan sih, but at least we did some snorkling. Gw dan Alvi berencana bakal melakukan trip ini mingguan setiap weekend karena lokasi semenanjung Miura yang lumayan deket. Mari berharap di minggu-minggu berikutnya, spot snorkelingnya lebih baik. Kini, saatnya gw pergi buat beli wet suit bekas.

Stepen – Nyaris Hipotermia

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya dan tag . Tandai permalink.

2 Balasan ke Snorklers Story – Isshiki Beach

  1. Hicha Aquino berkata:

    Jangankan kolega lo yg udah sering diving, gw aja yang ga bisa berenang dari jaman kapan kan udah bilang kalau pas golden week masih dingin..😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s