従業員所

Postingan ini adalah postingan pertama gw dengan judul postingan dalam bahasa Jepang. Asoy! Judul tersebut bisa dibaca じゅぎょういんしょ (ju-gyou-in-sho), yang artinya adalah kartu ID kerja alias kartu gaul dengan pita magnetik dan foto gaul gw yang menandakan bahwa gw adalah karyawan dari suatu perusahaan dan dipake buat akses gw kemana2 di pabrik. Kenapa gw menjadikan kartu tersebut sebagai judul postingan kali ini? Karena minggu lalu, gw baru saja mengalami pengalaman fantastis terkait dengan kartu tersebut. Berikut adalah cerita detailnya. Mari disimak. Yang punya snack, boleh mulai dibuka karena ceritanya bakal segera dimulai. Yang ga punya snack, bisa beli dulu.

Seperti yang kalian tau, gw saat ini sedang merantau di negeri Sakura buat mencari penghidupan dan cewe2 seksi dengan rok mini. Setelah 4 bulan training bahasa, gw mulai masuk kerja di pabrik. Baru 1 bulan kerja di pabrik, gw harus ikut semacam training entry program bersama pegawai baru lainnya yang adalah orang Jepang asli. Setelah training tersebut, gw harus training lagi selama seminggu di markas utama perusahaan gw (alias biasa disebut honsha. Berikut gw cantumkan kanji dari honsha, biar keliatan keren: 本社) buat training khusus pegawai sistem pembangkit tenaga listrik. Asoy! Adapun, hari kemis minggu lalu adalah hari ke 3 gw training honsha. Pada hari inilah, nasib naas menghampiri gw.

Hari kemis, pagi hari, seperti biasa, gw yang selalu bangun kesiangan karena keseringan nge-snooze alarm, langsung mandi bebek dan berangkat dari dorm ke honsha. Perjalanan dari dorm  ke honsha ini terdiri atas tiga bagian utama:

  1. Jalan kaki dari dorm ke stasiun Tsurumi sambil ngedugem dengerin playlist gaul berisi lagu2 gaul pilihan gw sendiri.
  2. Berdesak2an naek kereta dari Tsurumi ke Hamamatsucho. (Bayangkan film 300 pas adegan perang yang pertama, kira2 situasi di kereta kaya begitu. Orang2 saling dorong buat bisa masuk ke kereta sambil teriak: “PUSHHH!!! PUSHHH!!!”, cem orang maw melahirkan)
  3. Jalan kaki dari stasiun Hamamatsucho ke honsha.

Di fase 3, tepatnya saat gw baru keluar dari kereta, gw pun merogoh kantong celana gw buat make kartu ID tersebut. Setelah merogoh2 cukup lama, sekalian ngegaruk2 paha gw yang gatel, barulah gw sadar klo ID card gw raib. Gw inget dengan sempurna bahwa tadi pagi di kamar, gw ud ngeluarin kartu ID gw dari tas dan masukin kartu tersebut ke kantong celana sebelah kiri gw, bareng sama HP gw. Ini berarti kartu ID gw jatuh di suatu tempat. Mungkin pas gw lagi maw ngeluarin HP, kartu ID gw ikutan ketarik en jatoh tanpa sadar. Secara gw cukup banyak ngeluar-masukin HP ke kantong pas di kereta, insting gw mengatakan bahwa kartu tersebut jatoh di dalem kereta. Gw pun langsung balik badan buat masuk ke kereta lagi. Sayangnya terlambat. Baru balik badan, keretanya ud ngibrit. Alhasil, hari itu, gw pun pergi ke honsha tanpa ID card.

Secara orang yang ga punya ID card ga boleh sembarangan masuk, gw pun harus pergi ke sekuriti honsha buat minta ijin masuk sementara. Dengan berbekal bahasa Jepang ala orang oon, gw pun pergi ke sekuriti dan somewhat dapet kartu visitor, yang notabenenya adalah kartu yang menyatakan bahwa sang pemakai adalah tamu/customer perusahaan yang sedang berkunjung untuk berbisnis. Gw ga ngerti gimana ceritanya sampe gw bisa dapet kartu visitor, long story short, gw pun masuk sukses masuk ke honsha.

Di honsha, yang namanya lift itu ada banyak dan setiap lift punya lantai khusus yang mana lift tersebut berhenti di situ. Secara beberapa lantai kaya lantai 37 dan 38 adalah lantai khusus eksekutif cem CEO ataupun para direktur, secara tidak langsung, ada satu lift yang cuman dipake para eksekutif tersebut, karena lift itu cuman berhenti di lantai 31 ke atas. Gw pribadi ga terlalu merhatiin lift itu yang mana dan karena gw sedang depresi karena baru saja kehilangan kartu gw, gw pun maen asal masuk lift aj. Yang penting lift itu berhenti ke lantai 39, yang adalah lantai tujuan gw.

Gw pun masuk salah satu lift dan ga lama ada beberapa orang juga yang ikut masuk. Secara orang2 tersebut masuk liftnya cepet, gw ga tau apakah gw salah liat atau enggak, tapi gw merasa dari orang2 yang masuk tersebut, salah satunya adalah CEO dari perusahaan tempat gw bekerja. Doi masuk dan berdiri si sebelah gw. Gw ga terlalu yakin dengan penglihatan gw dan gw ga berani noleh ke samping buat memastikan, tapi kayanya itu beneran doi. Seketika perjalanan gw naek lift pun menjadi menegangkan. Kenapa? Karena gw yang ibaratnya adalah pegawai paling bontot salah masuk lift dan gw sedang make visitor card yang mana klo orang2 ngeliat pasti ngira gw adalah tamu, padahal sebenernya gw adalah pegawai oon yang baru saja kehilangan iD cardnya. Kalah oleh tekanan, gw pun memutuskan untuk berhenti di lantai 31 (pas kebetulan ada yang turun di lantai tersebut), dan melanjutkan perjalanan gw ke lantai 39 lewat tangga. Cape sih, tapi lebih baik daripada mati kutu karena tekanan mental.

Selama training, alhamdulilah semuanya lancar dan ga ada yang terlalu peduli dengan gw yang memakai visitor card. Pulang kerja, gw pun langsung melaporkan kehilangan kartu gw ke JR alias pengelola kereta api Jepang dengan harapan ada yang nemuin kartu gw. Dengan muka penuh harapan kaya bocah SMA yang lagi nunggu pengumuman SPMB, gw pun melaporkan kehilangan ID card gw ke yang bersangkutan dan yang bersangkutan pun ngecek apakah ada yang nemuin. Sayangnya enggak. Keesokan harinya, hari jumat sepulang training, gw pun kembali ke lost and found untuk mencoba peruntungan gw, masih gagal juga. Gw pun mulai desperate dan mulai galau. Imajinasi gw pun mulai meliar dan gw mulai membayangkan apa2 aj yang bisa terjadi kalo misalnya gw ga nemuin ID card gw. Berikut beberapa skenario yang gw bayangkan:

  1. Secara ID card itu bisa dipake buat makan di kantin perusahaan (jadi ga usa bayar cash, langsung potong dari gaji), gw pun membayangkan ID card gw ditemukan oleh sesama pegawai perusahaan dan doi memanfaatkan kartu tersebut untuk makan di kantin perusahaan dengan ekstrim sampe akhirnya doi obesitas dan gw jatoh miskin, ga mampu bayar dorm, diusir dari dorm, dideportasi, dan balik ke Indonesia buat jadi pembantu nyokap gw sendiri.
  2. ID card gw ditemuin oleh cewe Jepang, masih SMA, dengan paras bak bidadari dan body bak gravure idol. Doi ngebalikin ID card gw dan dari pertemuan tersebut, kami pun menjalin kisah cinta, merrid punya dua anak, satu anjing Siberian Husky, dan berbagai model Gundam, dan kami pun hidup bahagia sampai selama-lamanya. Sampai suatu hari istri gw selingkuh dengan laki-laki yang sedikit lebih tampan dari gw, gw pun depresi dan kerjaan gw di kantor jadi berantakan, akhirnya gw pun dipecat, dicerein, jatuh miskin, dideportasi, dan balik ke Indonesia buat jadi pembantu nyokap gw sendiri.
  3. ID card gw raib tanpa kabar dan gw terpaksa haru bikin yang baru. Waktu bikin kartu baru, gw harus foto ulang untuk kartu baru tersebut dan waktu ambil foto baru, gw tak sengaja ditemukan oleh pencari bakat yang tertarik dengan wajah gw yang rupawan dan body gw yang agak mirip kuli bangunan. Gw pun beralih profesi jadi model, hidup tajir dan penuh glamour sampe akhirnya gw terjerumus dalam dunia perjudian, jatuh miskin dan tiap hari cuman bisa makan McD yang 100yen-an, jadi gemuk dan ga laku lagi buat jadi model, dideportasi, dan balik ke Indonesia buat jadi pembantu nyokap gw sendiri.
  4. ID card gw ternyata adalah sebuah Transformer, Autobots partner gw, cem Bumblebee-nya Shia Lebouf yang sedang menyamar untuk mencari Decepticon yang berencana menghancurkan dunia. Karena kehilangan gw, autobots partner gw pun jadi linglung tanpa tujuan, Decepticon pun berjaya menguasai Jepang. Perekonomian Jepang pun runtuh, pengangguran dimana-mana, gw pun ikut kena PHK, jatuh miskin, dideportasi, dan balik ke Indonesia buat jadi pembantu nyokap gw sendiri.

Depresi melihat outcome dari imajinasi2 gw (sebenernya adal lebih dari 4, tapi cuman 4 yang gw tulis, biar ga kepanjangan), gw pun panik dan langsung ke kantor polisi di Tsurumi, dengan harapan ID card gw jatuh pas gw jalan dari dorm ke stasiun dan ada yang nemuin. Sayangnya kagak. Ga ada yang nemuin ID card, tapi pak polisi berjanji bakal nelpon gw klo misalnya ada yang ngelaporin nemuin ID card. Secercah harapan pun muncul, walaupun agaknya palsu.

Sabtu dan minggu pun akhirnya gw habiskan sepanjang hari di kasur, memandangin HP menunggu telpon dari pak polisi yang tak kunjung dateng juga. Mirip jaman SMA dimana gw ngedon di kamar seharian pas ultah berharap gebetan nelpon buat ngucapin selamat (Ahhhh, masa muda).

Akhirnya, minggu malam, gw pun siap mental untuk menghadapi salah 1 dari 4 skenario yang mungkin terjadi ke gw. Gw pun akhirnya keluar kamar dan memutuskan untuk cari makan, karena laper. Sepulangnya gw dari cari makan, gw pun balik ke dorm dan iseng-iseng ngecek kotak surat gw dan, boleh-percaya-boleh enggak, ID card gw ada di dalemnya. Yup, ID card gw lengkap dengan kartu nama gw yang gw sempilin di belakangnya. Wow! Damn, gw sejujurnya ga percaya dengan mata gw, tapi beneran ada di sana. Gw ga ngerti gimana ceritanya tapi yang jelas ga mungkin gw sendiri yang masukin ID card gw ke kotak surat gw, terus lupa. Ngapain juga gw masukin ID card gw ke kotak surat. Alhasil, pasti ada yang nemuin ID card gw dan masukin ke kotak surat gw. Imajinasi liar gw pun mulai keluar dan berikut adalah beberapa skenario gimana ceritanya sampe ID card gw ada di kotak surat gw.

  1. ID card gw jatoh pas perjalanan dari dorm ke stasiun Tsurumi, terus ketiup angin dan ketiup angin sampe akhirnya ga sengaja masuk ke kotak surat gw.
  2. ID card gw ditemuin oleh seorang cewe cantik yang juga pegawai perusahaan yang sama yang ternyata telah memperhatikan gw sejak lama dari kejauhan, namun ga berani menyapa gw. Tadinya, doi maw ngajak ketemuan buat balikin ID card gw, tapi karena terlalu malu, doi pun hanya mampu masukin ID card gw ke kotak surat gw.
  3. Setelah memikirkan skenario no 2, gw yakin ga ada skenario lain yang lebih masuk akal dari skenario nomer 2, jadi ga ada skenario no 3, atau 4, atau dan seterusnya.

Terus terang, gw seneng bukan main pas nemuin ID card gw di kotak surat tersebut. Maklum, biasanya kotak surat gw isinya cuman tagihan listrik sama surat peringatan lupa bayar tagihan listrik. Gw pun sangat berterima-kasih kepada wanita cantik yang menemukan ID card gw, namun terlalu malu buat ngebalikin langsung ke gw. Sekarang, ID card gw akan gw jaga baik2 supaya ga ilang lagi. Walaupun entah kenapa imajinasi liar gw mengatakan klo misalnya ID card gw ilang lagi, sapa tau cewe tersebut nemuin lagi dan ngajak ketemuan langsung buat balikin kartu ID card gw, dan kita jatuh cinta, dan merrid, dan hidup bahagia sampe selama-lamanya. Tapi gw ga akan ambil resiko itu.

Wow, ga kerasa ud panjang banget postingan ini. Well, cukup sekian postingan gw kali ini. Moral dari cerita ini adalah: jangan biarkan imajinasimu berkeliaran! Sampai jumpa di postingan gw berikutnya!

Stepen – Sang Pemimpi

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

Satu Balasan ke 従業員所

  1. linkse berkata:

    Masih absurd lu pen, sampe akhirnya keabsurdan lu ilang ga nulis lagi, lenjeh2 di jepang dan akhirnya dideportasi, dan balik ke Indonesia buat jadi pembantu nyokap lu sendiri.
    Eling, wanita cantik yang nemuin ID card lu. Hahahaha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s