Tentang Coklat – Potongan yang Ketinggalan

Well, setelah nulis postingan Tentang Coklat, tidur2an selama sejam, cari makan, makan, dan nonton pelem, gw masih juga belum kekumpul niat buat produktif. Alhasil ,sebagai pembenaran, gw pun memutuskan buat nulis lagi aj di blog ini, secara masih ada yang mau gw tulis seputar coklat, tapi agak ga nyambung klo dimasukkin ke postingan Tentang Coklat. Akhirnya, jadilah gw putuskan buat nulis postingan ini dengan judul gaul Tentang Coklat – Potongan yang Ketinggalan. (Klo nulis blog ada penghargaannya, gw pasti dapet penghargaan untuk judul postingan yang paling keren, namun misleading).

Masih tentang coklat, seperti yang kalian tau, diantara 3 coklat yang gw bahas dalam postingan Tentang Coklat, coklat yang paling sering gw makan adalah coklat nomer dua, alias Choki2. Adapun alasennya karena murah dan bisa dimakan langsung mentah2, walaupun  kadang2 repot ngumpulin sampahnya. Sayangnya, Choki2 ini tidak tersedia di Jepang, or at least sampai saat ini belum gw temukan. Lantas, untuk bertahan hidup selama 6 bulan ini tanpa mengalami sakaw, gw pun selalu meminta tolong teman2 gw yang pulang ke Indonesia buat beliin gw Choki2 satu dus penuh (yang rata2 habis dalam waktu 1-2 hari, tergantung mood gw pada saat itu).

Yang menarik adalah, ternyata, Choki2 ini ada dijual di Filipin. Suatu hari gw pernah cerita ke salah satu temen Filipin gw tentang Choki2 dan ternyata doi tau tentang Choki2. Alhasil, semenjak saat itu, gw pun jadi nitip minta dibeliin Choki2 ga cuman ke temen Indonesia yang maw balik ke Indonesia, tapi juga ke semua temen Filipin yang maw balik ke Filipin, walaupun sebenernya kebenaran fakta tentang keberadaaan Choki2 di Filipin itu sendiri masih tanda tanya, karena mungkin ada kesalahpahaman waktu gw ngobrol dengan temen gw, karena. let’s face it, bahasa Inggris gw amburadul kaya susunan kamar dorm gw.

Eniwei, long short short, kebetulan saat liburan golden week bulan lalu, seorang teman orang Filipin balik ke Filipin dan gw pun nitip minta dibeliin Choki2 kalo memang bener ada di Filipin. Sebenernya gw ud bilang ke doi buat ga terlalu dipaksain buat nyari. Klo emang pas lagi jalan2 ga sengaja ketemu, tolong dibeliin, tapi klo enggak, ya ga usah sengaja nyari demi gw. Tapi karena bahasa Inggris gw amburadul kaya muka gw. Doi pun jadi cukup serius menanggapi permohonan gw. Alhasil, doi pun jadi mencari Choki2 ke pelosok Filipin demi gw (Ah, jadi malu). Sayangnya, Choki2 is nowhere to be found. Entah emang karena ga ada choki2 di Filipin atau terlalu langka, yang jelas doi ga berhasil nemuin Choki2. Tapi, karena doi menganggap terlalu seriusp permohonan gw, doi pun akhirnya ngebeliin gw coklat yang mirip Choki2 dengan kemasan berbahasa Indonesia, namun gw ga pernah liat di Indo, alhasil, bisa diasumsikan klo coklat ini asli Filipin. Gw pun berhasil mengabadikan coklat asli Filipin tersebut sebelum semuanya terlanjur ludes masuk ke dalem perut gw. Berikut adalah foto coklat asli Filipin pemberian temen gw:

??????????????????????

Dari segi rasa, coklat ini rasanya agak beda dari Choki2. Rasanya ga semanis Choki2, tapi teksturnya lebih lembut. Cocoklah buat pengganti choki2 di saat tak ada Choki2, sayangnya, ada dua masalah besar terkait dengan coklat ini. Adapun masalah berikut adalah:

  1. Temen gw cuman ngasi gw 2 bungkus, yang mana satu bungkus isinya cuman sekitar 20an. Alhasil, dalam kurun waktu kurang lebih 4 jam sejak doi ngasi coklat tersebut, gw pun dengan sukses langsung ngabisin satu bungkus. Adapun satu bungkus yang terakhir ini masih nyisa karena gw lupa ngeluarin dari tas, hehe…
  2. Coklat ini satu batangnya lebih pendek dari Choki2. Alhasil, baru buka satu batang, belon puas nyedot, tau2 ud abis dan kudu buka batang baru. Repot dan ujung2nya gw jadi ngantongin banyak sampah, secara di Jepang kotak sampah itu kaya harta karun, keberadaannya sangat langka dan sangat sulit untuk ditemukan.

Eniwei, all in all, gw lumayan suka coklat Filipin ini walaupun masih belon bisa menggeser posisi Choki2 di hati gw (ceritanya gw nasionalis). Tapi secara gw dapet coklat ini secara gratis (doi ga maw gw ganti duidnya dan gw pun kesenengan en ga maksa doi buat nerima duid gw karena takut klo gw paksa, doi malah jadi nerima duid gw), no complaintlah. Paling enggak, klo pun gw ga bisa nitip Choki2 ke temen Filipin gw, gw bisa nitip coklat ini.

Well, sekian postingan gw di malam buta ini. Sekarang saatnya gw ngumpulin niat buat mandi.

Stepen – duta coklat sedunia

Pos ini dipublikasikan di Info Menarik. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Tentang Coklat – Potongan yang Ketinggalan

  1. Nururu berkata:

    Waaa suka choki2 juga ya???
    Samaaa xD never get enoughh of itttt, oh ya cuma sara coba makan coki coki di tambah Yupi Gummy bears(atau apa aja,tp jgn yg berbahan susu Yupi), enak asem manis gt lho!! Kalau lagi diem di kelas gk ada kerjaan tau tau abis 10batang Choki2, -.-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s