Tentang Bonus Part 1: Maenan Helikopter

Jumat minggu lalu adalah hari yang paling membahagiakan selama gw jadi TKI di Jepang. Kenapa? Karena pada hari itu, akhirnya gw menerima sesuatu yang paling dinanti-nantikan TKI setiap taonnya: bonus alias duid bagi2 rejeki. Hari itu adalah satu2nya hari dimana ngeliat buku tabungan ga bikin gw nangis. Nominal rekening gw yang biasanya pasang surut antara nol dan nominal gaji bulanan ini akhirnya melejit cukup tinggi, walopun gw yakin ga lama, nominal tersebut akan kembali ke perilaku pasang surut tersebut.

Harima_BeforeBonus

My Face Before Bonus

Harima_AfterBonus

My Face After Bonus

Adapun dari sekian banyak barang yang pengen gw beli salah satunya adalah beli RC heli. Sebenernya dulu waktu di Indo ud pernah beli dan maen, tapi pas suatu waktu gw jalan ke Yodobashi, ga sengaja gw nemu bagian RC heli dan di sana gw ngeliat RC Heli gaul yang dipasangin kamera di badannya. Yang lebih gaulnya lagi, di remote controlnya ada layar kecil buat nampilin apa yang ditangkep si kamera… Gw pun lgsg jatuh cinta pada pandangan pertama. Sayangnya, seperti pengalaman2 percintaan gw pada umumnya yang selalu berakhir tragis, perjumpaan gw dan RC Heli gaul yang berkamera ini harus kandas karena masalah finansial. Selama kurang lebih 3bulan, gw selalu mampir ke bagian RC Heli ini cuman buat mupeng dan berhayal kapan yah gw bisa beli, bener2 persis sama kisah2 cinta gw.

Dengan status baru gw sebagai konglomerat sesaat, gw pun jadi punya daya beli buat ngebeli maenan tersebut. Klo dianalogiin ke percintaan, akhirna gw punya duid buat beli mas kawin. Singkat cerita, pergilah gw ke Yodobashi sabtu lalu dengan segepok duid di dompet dan celana lupa diresleting buat meminang maenan tersebut. Dengan menaiki sepeda Hummer gw, gw pun melesat ke Kawasaki sambil siul2 bahagia kaya orang baru lulus dari RSJ. Sesampainya di Yodobashi Kawasaki, gw langsung melesat menuju bagian RC Heli buat meminang RC Heli gaul berkamera (secara panjang, mulai saat ini RC Heli gaul berkamera ini bakal gw refer sebagai Cammy). Awalnya, gw kira proses meminang ini bakal berlangsung cepet. Tinggal bawa Cammy ke kasir (sang orang tua), bayar (mas kawin), terus langsung bawa pulang buat dimaenin (malam pertama). Sayangnya ternyata tidak semudah itu.

Sesampainya di bagian RC Heli, gw tiba2 merasa galau karena penyakit PIGKK alias Pelit Irit Ga Kira Kira gw kumat (Gw serius, penyakit PIGKK ini beneran ada dan gw adalah satu2nya penderita). Yup, penyakit ini selalu kumat setiap kali gw maw beli barang yang harganya cukup mahal. Walaupun gw ud memantapkan hati gw semantap2nya, penyakit ini selalu muncul. Akhirnya, gw pun menghabiskan kurang lebih 1jam galau di bagian RC Heli dan berakhir dengan ngebeli Heli lain (mari kita refer dengan nama Susi) yang harganya lebih bersahabat tapi ga punya kamera.

Belajar dari pengalaman pas di Indo dimana gw harus menunggu 6bulan buat maenin sang RC Heli setelah gw heli tersebut karena gw kudu ngumpulin duid lagi buat beli batere cas2an buat maenin maenannya (Blame it on my OCD), kini gw langsung beli batere cas2an juga pada saat yang sama. Untungnya, pas beli batere, penyakit PIGKK gw ga kumat. Klo kumat, gw bakal berarti ga jadi beli RC Heli ataupun baterenya karena Yodobashinya keburu tutup selama gw galau sejam. Setelah sukses ijab kabul ngebeli Susi dan baterenya, gw pun langsung melesat balik ke dorm buat ngetes si Susi di kamar.

Dengan berbekal 6 batere AA yang baru gw beli, akhirnya gw bisa maen RC heli di kamar gw yag baru beres gw beres2in di malam sebelumnya. Begitulah pikiran gw. Sayangnya, ada satu hal yang gw miss. Sesampenya di kamar, gw pun lgsg ngebongkar plastik pembungkus Susi (bayangin klo pengantin pas malem pertama, si suami sampe ngerobek baju sang istri karena ud ‘kebelet’. Setelah sukses ngebongkar bungkus Susi yang cukup ribet, gw pun langsung ngambil batere baru gw, ngambil remote si Susi, buat masukin batere tersebut. Di sinilah gw baru sadar/inget klo tempat baterenya kudu dibuka pake obeng dan gw ga punya obeng di sini (Bagi yang nonton School Rumble, bayangin gw lagi muter2 masuk ke dalem jurang kegelapan sambil bilang “TIDAAAAKKKK!!!!”).

Harima_DumbFounded

Saat Sadar Klo Gw Ga Punya Obeng

Ga mau kalah oleh keadaan, gw pun mencoba untuk menjadi McGyver, walau tampang McDonalds. Segala macem perkakas yang bisa gw liat, gw coba pake buat ngebuka baut tempat batere si remote kontrol, mulai dari sisir (kaya gw punya aj), penggaris, tissue yang diuntel2, klip kertas, cutter, sampe sendok makan. Setelah setengah jam nyoba2 tiap perkakas, akhirnya gw pun berhasil ngebuka baut tersebut dengan (Drumroll) : Pisau Dapur. Yup… Desperate, gw pun iseng2 jalan2 ke dapur di lantai gw sambil bongkar2 laci dapur dan ga sengaja gw menemukan pisau dapur. Entah milik siapa, gw pun ‘meminjam’ pisau tersebut sebentar tanpa ijin buat ngebuka baut dan alhamdulilah, dengan skill 5M gw yang ciamik (menusuk, mencangkul, mencongkel, mengulik, dan mengupil), gwpun berhasil membuka baut maksiat yang menjadi penghalang hubungan gw dengan Susi, walaupun efek sampingnya remote kontrol gw bau wasabi dan bautnya agak somplak.

neofalcon_02

Susie yang sedang Malu-Malu Kuching

Hingga postingan ini dipublish, gw ud beberapa kali memainkan si Susi, all thanks to pisau dapur tak bertuan, dan alhamdulilah si Susi belon rusak juga walaupun selalu jatoh ataupun nabrak tembok karena kurangnya skill sang pilot. Lewat postingan ini, gw juga ingin berterimakasih kepada sang empunya pisau dapur tersebut. Klo doi ga ada, gw yakin, saat ini, pasti gw masih meratapi remote kontrol gw yang ga bisa gw buka bautnya.

Demikianlah kira-kira bagian pertama dari kisah gw ngebelanjain bonus taon ini. Tunggu episode dua di jam yang sama pada suatu hari nanti.

Stepen – Ahli Pisau Dapur Ternama

Pos ini dipublikasikan di Cerita Ga Serius, Curhat. Tandai permalink.

4 Balasan ke Tentang Bonus Part 1: Maenan Helikopter

  1. linkse berkata:

    gara2 baca ini jadi mau mainin heli mini gw, tapi sama ga punya obeng buat ngebenerin sambungan tail rotornya yang patah

  2. Ping balik: Tentang Bonus Part 2: Lego Mindstorm | stepenstependotcom

  3. Ping balik: My First Selfie with Susie | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s