Tentang Bonus Part 2: Lego Mindstorm

Masih tentang bonus yang baru saja gw terima (Baca Tentang Bonus Episode 1 by Stepen Simeleketek), selain untuk ngebeli Susi, sebenernya masih ada barang lain yang gw idam-idamkan sejak dulu kala, namun ga mampu beli karena keterbatasan finansial dan mungkin juga intelegensi. Adapun barang tersebut adalah Lego MindStorm. Bagi yang ga tau, mari gw klarifikasi dulu. Lego MindStorm ini bukan Lego-Lego mainan anak pada umumnya yang berupa balok-balok yang bisa disusun buat dijadiin suatu bentuk ataupun dilemparin ke mama saat mama ga mau beliin maenan baru. Lego MindStorm ini adalah semacam robot kit, yang mana kita bisa ngebentuk, ngerakit, dan  ngeprogram robot kita sendiri. Gaul bukan? Biar lebih keliatan seberapa kerennya, mari gw tunjukkan, beberapa kreasi yang dibangun dari kit Lego MindStorm.

LegoMindstorm_Example

Sesuai dengan hukum Newton dimana semakin gaul suatu maenan, semakin gaul pula harganya, Lego MindStorm cukup berat buat dompet. Harganya mencapai 4-5jutaan dan itu belon termasuk aksesoris-aksesoris laennya yang gw juga pengen. Sebenernya gw ud pengen beli barang ini dari jaman baheula. Sayang dompet tidak mengijinkan. Kini dengan adanya bonus, mimpi gw bisa menjadi kenyataan.

Sayangnya, Lego Mindstorm ini ternyata adalah barang spesial yang cukup spesial (Heh?). Gampangnya, Lego MindStorm ini ga dijual di toko maenan anak2 pada umumnya. At least gw ga pernah nemuin Lego MindStorm dijual atau dipajang di etalase toko maenan pada umunya kek Toy’s Station di Indonesia atau Yodobashi en Big Camera di Jepang. Bahkan saat gw iseng maen2 ke Akihabara dan nyasar ke toko spesialis robot2an pun, gw ga nemuin Lego MindStorm, cuman beberapa aksesori dan sisanya adalah robot kit lainnya, tapi yang ga general purpose, alias bentuknya ud fix, jadi gw ga bisa otak-atik atau berkreasi. Mungkin karena harganya yang agak mahal atau peminatnya cukup sedikit, gw ga tau. Yang pasti, satu-satunya cara yang gw tau untuk ngebeli barang ini adalah dengan cara beli online.

Nah, cilakanya, gw ini adalah termasuk orang yang gaptek, kolot, dan konvensional dengan sedikit OCD di kepala gw. Alhasil, bagi gw, cara yang paling sreg buat ngebeli barang adalah dengan face-to-face dan tunai. Gw akan risih melakukan pembelian dengan kartu debit atau kartu kredit ataupun online. Kenapa? Karena imajinasi gw yang agak irasional garis miring paranoid, haha. Menurut imajinasi gw, kalau misalkan gw beli sesuatu dan bayar pake kartu kredit, ada kemungkinan klo kartu di-hack, terus rekening gw diporotin, gw akhirnya bangkrut dan jatuh miskin dan dideportasi ke Indonesia buat jadi pembantu mak gw sendiri (Man, not this again..). Atau bisa juga, dari transaksi tersebut, kartu gw dilacak dan kemudian seluruh hidup gw dipantau oleh badan intelegen atau malah dijadiin program televisi kek The Truman Show (belon nonton sih, tapi paling ga ud baca sinopsisnya) dan akhirnya gw jadi ngetop namun jadi bahan lelucon seluruh dunia sampe akhirnya gw sadar klo gw adalah bahan lelucon seluruh dunia, depresi, bangkrut, dan kalian tau apa yang akan terjadi berikutnya setelah gw bangkrut (Bagi yang ga tau, mari gw perjelas: Balik ke Indonesia buat jadi pembantu mak gw sendiri). Sementara untuk beli sesuatu online, gw akan risih karena ada kemungkinan gw bertransaksi dengan fraud alias penipu. Walaupun sekarang dengan adanya situs kek Paypal, Amazon, ataupun Kaskus yang sebenernya sangat membantu dalam mengantisipasi fraud, gw tetep aj risih dan parno.

Money In Hand

Kalau boleh jujur, selama 25 taon gw hidup di dunia, gw jarang banget pake kartu debit buat beli sesuatu dan ga pernah make kartu kredit buat beli apa2 (Yup, secara gw baru punya kartu kredit pas mulai kerja jadi TKI di Jepang, which is sekitar 8 bulan yang lalu, haha). Adapun kasus gw make kartu debit yang sangat jarang terjadi ini terjadi biasanya karena keadaan yang memaksa gw atau karena keadaan yang dipaksakan. Berikut adalah beberapa contoh keadaan dimana gw terpaksa make kartu debit gw buat bayar sesuatu:

  • Dipaksa temen bayar tiket bioskop karena klo pake kartu debit gw dapet buy one get one
  • Dipaksa temen/emak/babe bayar makan di restoran karena kartu debit gw dapet diskon atau karena gw baru dapet rejeki nomplok (yang percayalah, nominalnya ga sebanding dengan nominal yang harus gw keluarin buat bayar makan2, hiks)
  • Terpaksa bay

Kembali ke laptop, secara Lego MindStorm ini cuman tersedia dari internet, gw pun mau ga mau harus ngebeli barang ini dari internet. Tentu saja ada beberapa alternatif yang bisa gw tempuh untuk ngebeli Lego Mindstorm, kaya Amazon, Rakuten (semacam amazonnya Jepang), ataupun craigslist. Secara gw ini termasuk konvensional dan yang gw pengen adalah Lego Mindstorm yang baru, bukan bekas (Klo bahasa gaulnya: BNIB alias brand new in box), alhasil, preferensi gw lebih ke Amazon atau Rakuten. Secara Amazon keknya lebih internasional dan keknya lebih bergengsi dan gw juga inget klo ada Amazon Jepang yang site-nya bahasa Inggris, maka pergilah gw ke situs Amazon buat register dan tetek bengek lainnya demi ngebeli Lego Mindstorm.

Karena khilaf dan ud nafsu banget buat pengen punya maenan gaul yang bikin gw keliatan lebih ganteng klo ada temen yang dateng ke kamar gw terus ngeliat maenan tersebut, gw pun dengan kecepatan kilat langsung ngeberesin seluruh registrasi dan tetek bengek laennya yang dibutuhkan di Amazon Jepang. Setelah 30menit, semuanya beres, tinggal mencari Lego Mindstorm dan ngebeli barang tersebut.

Terus terang, secara ini adalah pertama kalinya gw make Amazon, gw lumayan gaptek tentang ngesearch2 barang di Amazon. Gw juga baru tau klo ternyata barang yang dijual di Amazon itu asalnya dari berbagai toko alias provider, bukan semuanya dari gudangnya si Amazon. Alhasil, saat ketemu Lego Mindstorm, gw juga harus milih mau beli dari mana. Tentu aja, tiap toko menawarkan harga yang berbeda en tiap toko punya semacam penanda reputasi yang ditunjukkan dengan presentasi keberhasilan transaksi dengan toko tersebut. Dari sinilah dilemma gw dimulai. Secara gw ini pelit, kikir, dan tidak sombong, tentu saja seperti manusia waras pada umunya, gw pengen beli dari toko yang menawarkan harga yang paling murah. Tapi di satu sisi, ada toko yang menawarkan dengan harga yang lebih mahal, tapi toko tersebut punya nilai reputasi yang lebih tinggi. Di fase ini, gw pun menghabiskan kurang lebih 1jam buat galau bingung milih yang mana dan pada akhirnya, gw pun memilih toko dengan harga lebih murah.

Beres milih toko, gw langsung masukin belanjaan gw ke cart, dan ga pake lama, langsung check-out buat nge beresin belanjaan gw biar si Lego cepet dikirim dan cepet nyampe ke kamar gw. Semuanya berjalan lancar sampe halaman terakhir dimana gw harus ngeklik place your order buat memfinalisasi semuanya dan di sini galau gw kembali kambuh. Sembari gw ngeliat2 dan memeriksa detail pembelian kek tempat pengiriman dll, gw ngeliat harga si Lego MindStorm yang terpajang gede2 dengan huruf kapital semua dan gw pun terenyuh ngeliatnya. Gw tiba-tiba merasa ga tega terhadap rekening bank gw. Klo ibaratnya petinju, baru dikasih makan, ud kudu disuru nurunin berat badan lagi. Gw ga tega dan galau. Ga tanggung-tanggung, galau gw seminggu. Yup, selama seminggu, gw membiarkan tab tersebut terbuka di Google Chrome gw, berharap pada suatu saat gw punya keberanian buat ngeklik tombol ‘Place Order’. Akhirnya, kira2 weekend kemaren, gw pun memantapkan niat gw dan memutuskan. Apa yang gw putuskan: memutuskan untuk ngeclose tab tersebut. Gw mendoktrin diri gw sendiri dengan bilang: “NAnti aja belinya, inget, masih ada banyak game yang belon dimaenin en PlaMod yang belom dirakit.” Singkat cerita, gw pun batal beli Lego MindStorm.

Hari ini, gw iseng-iseng ngebuka Amazon buat ngeliat2 dan galau2an lagi. Waktu gw buka, ternyata cookiesnya masih ada dan si Amazon masih menyimpan history dan Lego MindStorm di cart gw. Berikut adalah penampakan halaman Amazon saat gw buka.

Buying Lego MindStorm

Entah kesambet atau sekedar iseng, gw pun memutuskan buat ngeliat2 lagi detail2 transaksi yang belom terjadi ini. Alhasil, gw pun ngeklik tombol ‘Proceed to Check Out’ yang terpampang dibagian kanan atas. Kebetulan internet gw lagi oon. Setelah beberapa detik gw mencet tombol tersebut, halaman baru belon juga ke-load2. Entah kesambet atau emang sekedar iseng, gw pun memutuskan buat ngeklik2 tombol tersebut berulang2 dengan brutal karena dalam logika gw, makin banyak diklik, makin cepet ngebukanya tu halaman. Tiba-tiba halaman baru kebuka dan tombol ‘Proceed to Check Out’ berubah menjadi tombol ‘Place Your Order’ dan gw yang refleknya secepat kakek2 umur 70 taon ini masih tetep ngeklik2 mouse dengan brutal tanpa berhenti dan dalam sekejap mata, halaman berikut muncul.

Lego MindStorm Bought (Accidentally)

Yup, gw dengan tidak sengaja telah membeli Lego MindStorm. Setelah ngeliat halaman ini, terus terang perasaan gw campur aduk. Di satu sisi, gw seneng karena akhirnya gw ngebeli maenan yang gw idam-idamkan, walaupun prosesnya ga sengaja. Di sisi laen, gw juga merasa klo ketidaksengajaan ini adalah petunjuk dari Tuhan klo gw emang harus beli maenan ini, daripada tiap malem ga bisa tidur gara2 ngidam mulu. Tapi di sisi yang laennya lagi, gw merasa klo gw telah jatuh miskin. Gw merasa kaya bapak-bapak di telenovela Indonesia yang ngabisin duid hasil keringat sang istri buat minum2 dan setiap hari mukulin anak gw. Gw merasa hina, tapi gw senang.

Di sisi laennya lagi, terus terang gw merasa takut. Buat ngebuat akun Amazon ini, gw make kartu kredit gw yang adalah kartu kredit pemberian kantor. Menurut cerita temen gw yang ahli belanja online dan menghambur2 uang (tinggal nunggu waktu sampe doi pulang buat jadi pembokat nyokapnya sendiri), pembayarannya gampang karena langsung dipotong dari gaji. Tapi karena baru pertama kali, ada rasa takut  transaksi gw gagal atau gw ketipu atau pembayaran kartu kreditnya rempong. Tapi salah satu sisi baiknya, dengan ini, gw bakal jadi rajin ngecek kotak pos gw (gw benci ngecek kotak pos gw karena satu2nya pos yang masuk cuman tagihan listrik).

Cancelling Lego MindStorm

Sebenernya, setelah ga sengaja mencet beli, gw iseng2 ngereview pembelian gw dan ternyata gw masih bisa ngecancel pembelian gw seperti halaman di atas. E-mail otomatis yang masuk juga bilang klo transaksi belon final sampe ada notifikasi klo kartu kredit gw ud dicharge atau klo barangnya ud dikirim ke gw. Singkat cerita, gw masih misa ngecancel order gw. Tapi di luar dugaan gw, lagi-lagi dilemma gw kambuh. Separuh diri gw pengen Lego MindStorm dan pengen ngebiarin ordernya diproses sementara separuh diri gw ga rela klo gw jatuh miskin gara2 maenan. Hingga tulisan ini gw tulis, gw masih juga belon bisa memutuskan. Yah, apa boleh buat, sama kaya minggu lalu, gw bakal ngebiarin tab Amazon tersebut kebuka di Google Chrome gw ampe gw punya kerelaan hati buat ngecancel order atau kemantapan hati buat ngeclose tab tersebut and be done with it. In the mean time, gw akan berdua mohon petunjuk dari Tuhan.

Sekian postingan galau gw hari ini. Kini saatnya cuci muka, mandi, en maen si Susi:D…

Stepen – Maw beli galau, Maw cancel galau juga

Pos ini dipublikasikan di Cerita Ga Serius, Curhat. Tandai permalink.

4 Balasan ke Tentang Bonus Part 2: Lego Mindstorm

  1. inezrabz berkata:

    di Indonesia bukan telenovela kale, sinetron.. wkwk

  2. Ping balik: Balada Moving On Episode 1: Heart Distraction | stepenautis

  3. Ping balik: Balada Moving On Episode 1: Heart Distraction | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s