Ngautis at Fujikyuu Highland

Tulisan ini gw LIVE saat gw berada di Saizeriya dengan editan di komputer seperlunya buat ngebenerin format post sama typo sama masukin foto (HP ane terlalu butut buat upload foto ke wordpress dan ane juga terlalu gaptek buat ngerti caranya ;D). Tulisan yang diapit tanda tiga bintang di bawah ini adalah tulisan LIVE gw di Fujikyuu Highland.

***

Hello kawula muda sekalian, jumpa lagi bersama saya, Stepen, sang reporter autis untuk melaporkan kembali perilaku gw yang autis dan bin ajaib. Kalau dulu gw ngautis dengan makan sendirian di Saizeriya, kini, gw membawa keautisan gw to a whole new level: ngautis sendirian di Fujikyuu Highland (Bagi yg ga tau, quick explanation, Fujikyuu Highland ini adalah amusement park semacem DuFan gitu). Asoy bukan? Ga sama sekali…

Tunggu, jangan salah dulu, sebenernya gw ga seautis itu. Sebenernya gw ke sini sama Meta, temen gw yang adalah adik dari teman gw juga. Sayangnya, karena perencanaan yang buruk (atau mungkin doi ud ga tahan jln sama gw karena gw lupa mandi dan gosok gigi bulan ini), akhirnya doi kudu pergi ninggalin gw sejak jam 2 tadi. Memang agak aneh, ngerencanain maen di taman hiburan, tapi cuman ampe jam 2. Tapi, secara doi logikanya agak aneh (Doi suka sama Ryan temennya Miko dan ga suka Studio Ghibli, ud pas bangetlah buat definisi baru kata aneh di Kamus Besar Bahasa Indonesia), gw pun maklum..

Alhasil, sejak jam 2 tadi, gw pun terlantar sendirian di Fujikyuu. Bisa aj sih pulang, tapi gw masih pengen maen2 en sayang juga ongkosnta klo ga dimanfaatin. Long shory short, gw pun terpaksa flying solo…

Setelah doi pergi, gw pun langsung cari makan, menyianyiakan waktu gw dengan wahana misleading yang disebut Gundam Crisis (Gw akan bikin satu posting terpisah sendiri, khusus buat wahana madesu satu ini), kini, gw sedang mengantri di wahana yg namanya Dodonpa. Antriannya cukup aje gile, alhasil, daripada bosen, gw memutuskan bust melaporkan secara langsung keautisan gw, langsung dari antrean Dodonpa.

Saat ini, gw berada di urutan terbelakang antrian Dodonpa. Jarak gw sampe giliran gw naek, sekitar 2.5jam. Di belakang gw, ada sepasang kekasih yang kayaknya baru jadian, soalnya dari tadi cowonya nempel terus kaya parasit. Di depan gw, ada seorang cowo yg tadinya dateng sama ceweknta juga, tapi sekarag ceweknya pergi. Kayanya sih ke toilet, soanya si cewe pas pergi jalannya kaya penguin lagi nahan pipis. Nah, yang palimg asoy adalah, di depannya depan gw, ternyata ada grup Alay dari Indonesia. Tau darimana gw klo mereka alay? Boxernya kemana2.. Tau darimana gw klo mereka dari Indonesia? Simple, mereka ngomong bhs Indo…

Terus terang, di saat2 kaya begini, gw sangat bersyukur muka gw ga ada Indo2nya. Kenapa? Karena gw males diajak ngomong sama orang ga dikenal, apalagi alay. Gw lebih milih ngomong sama cewek di belakang gw yg kayanya pake beha warna merah en cowonya melototin gw tiap kali gw nengok ke belakang.. Padahal gw ud pasang strategi pura2 ngambil minum en sebisa mungkin ga ngeliat ke yang merah2, tapi sulit euy menahan naluri.

Okey, lima menit tekah berselang dan cewek dari cowo yg ngantri di depan gw ud balik. Di luar dugaan, doi lebih cantik daripada cewek merah2 di belakang. Klo meminjam istilahnya Aa Jimmy (Jomblo): “SubhanaAllah, meni cantuk pisan”. Sayangnya pakaian doi lebih sopan dari cewek di belakangnnya.. Klo minjem istilah Jepangnya: “Zannen”.

Saat ini, si cewek di depan gw (biar ga ribet, selanjutnya cewek di depan gw ini akan gw refer dengan nama Juminten (Jangan salah, doi adalah org Jepang, tapi nama Juminten cukup populer juga di Jepang, terutama saat bulan purnama)), Juminten sedang ngepang2 rambutnya karena bosen ngantri.. Doi pun akhirnya mulai autis saat doi mulai ngepang rambutnya, terus dibuka lg kepangannya, terus dikepang lagi, dan begitu terus menerus. Dan, percayalah, doi melakukannya sambil jongkok bangun jongkok bangun. Gw pikir tadinya ini semacem senam baru di Jepang, ternyata doi cuman autis.. Ternyata autis itu rupa2 warnanya yah.. Merah kuning hijau di langit yang biru…

Oke, beberapa menit telah berlalu dan kini gw tinggal berjarak 90menit dari ujung antrian. Masing lama banget, tapi untungnya ada si Juminten buat cuci mata. Oia, sedikit ralat, setelah gw cermati lebih lanjut, ternyata ritual autis yg tadi dilakukan Juminten bukan sekedar senam biasa. Tenyata itu tarian kucing kawin. Yup, gw ga salah ketik, tarian kucing kawin alias tarian yg biaa dilakukan kucing betina saat doi ingin kawin untuk mebarik pejantan. Ya, gw ga salah, soalnya gw suka melakukan tarian semacam ini buat minta tambahan duid jajan ke bokap gw.. Analisis gw juga diperkuat fakta bahwa sekarang cowo si Juminten jd nempel2 en jd nurut ngelakuin apa aj yg Juminten minta… Minggir, gw maw duduk, diturutin. Nih, buangin sampah gw, diturutin. Gw aus, beliin minum, diturutin. Ampuh pisan tarian ini.. Bagi mereja yg punya pacar, saran gw, waspadalah saat pacar anda mulai mengepang rambutnya sambil jongkok bangun. Segera balik badan dan ambil langkah seribu.

Eniwei, ga kerasa ud sejam gw ngantri sambil ngeblog sambil ngeliatin Juminten. Saat ini gw ngerasa aus, botol minum gw ud abs dan secara kebetulan gw lagi berhenti di depan vending machine.. Coca cola yang dipajang begitu menggiurkan, tapi harganya bikin ilfil. 200yen untuk coca cola ukuran 500ml. Klo di vending machine pada umumnya, harganya cuma 120yen en klo di Seiyu cuma 85yen. Di saat2 kaya ginilah gw selalu menyesal kenapa gw kudu mewarisi darah pelit dari nyokap gw. Roman2nya, gw bakal melanjutkan antrian ini sambil nahan aus gw.. Ah, dunia, bener aj lo, baru aj gw maw galau2an beli apa kagak yah, antriannya jalan. Ternyata dunia memang mendukung keputuan gw buat pelit.

Eniwei, dengan perginya gw meninggalkan si vending machine, gw ud dengan ini resmi berjarak 1jam dari finish. Baru aj ada beberapa bocah yg jalan ngelewtin gw. Ga, mereka g nyelang sih soalnya bokap atau paman atau siapapunlah ud ngantri buat mereka. Sbenernya sih harusnya ga boleh ngewakilin antrian, tapi secara antrian ini terlalu panjang buat melakukan hal ini, byk yg melakukannya. Klo cuman buat pipis atau beli minum sih fine2 aj, tapi ini daritadi ga ada bau2nya, tau2 nongol nyampetin bokapnya atau pamannya atau siapapunlah itu. Bete… Untungnya gw sabar.

Eniwei, kembali ke laptop, or should I say Juminten, doi kembali berperilaku autis. Kali ini, doi ngelinting2 rambutnya. Ngelintingnya persis teknik ngelinting rokok yg biasa bokap gw lakukan.

Eniwei, 1jam telah berlalu, gw pun sukses naek Dodonpa.. Sebenernya, gw masih pengen naek2 lagi, tapi karena semua yg pengen gw naekin ud ga terima antrean lg, gw pun memutuskan buat pulang aj. Sapa tau, klo pulang skrg, gw masih kebagian jatah makanan diskon di Seiyu.. Alhasil, adalah gw skrg di stasiun Fujikyuu, nunggu kereta jam 7.40. Sambil menikmati sebotol sprite yg gw beli di vending machine di dekt staiun krn harganya lbh murah 50 yen drpd yg di dlm…

***

Well, sekian postingan LIVE gw kali ini. Buat bukti kalo gw beneran ke Fujikyuu, mari gw cantumkan foto gaul gw yang lagi ngontrol Evangelion. Entah kenapa karena Fujikyuu ini kunjungan kedua, gw ud ga terlalu excited buat foto-foto, cuman nafsu naek wahanannya doank. Alhasil, cuman ini satu2nya foto gw hari ini di Fujikyuu. Enjoy…

Stepen- Belagak Ngontrol Evangelion

Stepen – Reporter TV Jepang khusus daerah Fujikyuu khusus paparazi si Juminten

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya, Curhat. Tandai permalink.

2 Balasan ke Ngautis at Fujikyuu Highland

  1. inezrabz berkata:

    yang ambil fotonya siapa dong kalo lo sendirian? :O

  2. Ping balik: Gundam Crisis | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s