Gundam Crisis

Oke, bagi kalian-kalian, KMYKKDKWL (Kawula Muda Yang Kurang Kerjaan Dan Kebanyakan Waktu Luang) yang ngikutin blog ini, pastinya kalian tau bahwa kemarin gw baru saja pergi ke Fujikyuu. Sebenernya, kemaren bukan kunjungan pertama gw. Gw ud pernah pergi ke Fujikyuu bulan Januari yang lalu. Tapi, secara gw suka banget wahana-wahana di Fujikyuu (Buat yang suka Adrenaline Rush, kalian wajib naek Takabisa dan Dodonpa) dan masih ada beberapa wahana yang belum gw naekin dikunjungan pertama dan seorang temen butuh jasa fotografer buat motoin dirinya yang baru pertama kali ke Fujikyuu, alhasil, gw pun memutuskan buat pergi lagi, walaupun kemaren adalah peak season dan antrinya minta ampun.

Adapun kemaren salah satu wahana atau mungkin lebih tepat kalau gw sebut atraksi yang belon pernah gw naekin atau coba sebelumnya adalah Gundam Crisis. Yup, secara gw ini lumayan suka Gundam dan gw masih punya banyak waktu buat berkeliaran sendirian di Fujikyuu, pergilah gw buat masuk ke atraksi yang disebut Gundam Crisis. Terus terang, sebelum gw pergi ke atraksi Gundam ini, gw sebelumnya ud terlebih dahulu pergi ke atraksi Evangelion dengan membawa pulang kekecewaan. Kenapa? Karena gw pikir atraksi Evangelion adalah paling enggak naek roller coaster sambil nonton pelem tentang Evangelion sambil digoncang2 kursinya cem kaya di Universal Studio. Ternyata atraksi Evangelion itu isinya cuman kaya museum Evangelion yang tujuannya adalah lebih buat foto2. Ya, foto gw di postingan yang lalu adalah foto di museum Evangelion ini. Biar inget, mari gw tunjukkin sekali lagi fotonya, sekalian pamer kegantengan gw.

Stepen- Belagak Ngontrol Evangelion

To be fair, sebenernya di museum Evangelion ada juga sih bagian atraksinya, tapi atraksi ini menurut gw super lame. Jadi di suatu bagian di museum tersebut, ada mock-up gede kepala salah satu Evangelionnya (Ups, lupa, bagi yang ga tau, quick review, Evangelion itu semacam anime robot2an yang lumayan ngetop di Jepang), terus ceritanya Eva tersebut lagi baru maw diaktifkan, jadi di sebelah kepala Eva tersebut, ada layar yang ceritanya adalah ngegambarin keadaan di ruang kontrol si Eva tersebut. Ceritanya Eva-nya mau diidupin, terus ada error en jadinya Eva-nya ngamuk. Kira-kira begitulah yang bisa ditangkep gw yang bahasa Jepangnya agak culun en kupingnya agak kesumpel kecoa. Gw sih ga berharap yang aneh-aneh, at least kepalanya gerak atau apalah gitu, tapi yang terjadi cuman mata si Eva-nya nyala-mati ga jelas kaya lampu disko, jadi merah, terus beres, semuanya ud terkontrol en matanya balik putih lagi. Damn, jauh-jauh ke Fujikyuu cuman buat liat film 3 menit sama lampu kedap-kedip absurd. Dan gw pun keluar dari museum ini dengan kekecewaan.

Akibat kecewa sama Eva, gw pun jadi ga terlalu berharap banyak sama atraksi Gundam ini. I mean, paling juga nonton pelem sambil ada kepala Gundam atau apalah gerak2 ga jelas. So, gw pun masuk ke gedung atraksi Gundam Crisis.

Masuk ke dalem, ternyata papan petunjuk menunjukkan kalau buat maenin atraksi ini, kita kudu make smartphone kita. Sebelum masuk atraksi, pas lagi ngantri, kita disuruh mengakses suatu website dan bikin semacam ID sementara gitu. Nanti, ud giliran kita masuk, kita bakal dikasih keyword en bakal make browser smartphone tersebut buat melakukan sesuatu. Terus terang, ini pertama kalinya gw nemu yang macem kaya gini. Mana ada lagi atraksi yang mana kita kudu pake smart phone kita. Walaupun belum jelas gimana nantinya smartsphone ini punya andil, gw pun jadi excited dan mengantri sambil ngembang-ngempesin idung gw. Imaginasi gw pun melayang=layang liar. Mulai dari gw bakal ngendaliin Gundam gw sendiri pake smartphone sampe ke gw kudu make smartphone gw sebagai semacem light saber, terus nyabet-nyabet musuh gw. Gaul. Sayangnya, imajinasi gw terlalu tinggi.

Setelah kurang lebih 30 menit menyantri, gw pun masuk ke atraksi tersebut dan mulai mendapatkan panduan. Di sinilah imajinasi gw yang liar jadi membawa kekecewaan yang besar ke gw. Ternyata, gamenya adalah game semacem mencari harta karun, Yeah, you read me right, treasure hunt, no kidding. Terus apa hubungannya Gundam sama treasure hunt? Well, here goes the explanation.

Jadi, di seluruh gedung atraksi gundam ini tersebar banyak banget ID-ID dalam bentuk angka. ID-ID ini sebagian besar adalah ID palsu, hanya beberapa ID yang bener-bener ID. Sebelum dilepas buat berkeliaran di satu gedung, kita dikasih papan yang isinya adalah petunjuk dalam bentuk kode yang menandakan tempat2 ID yang benar. Dengan petunjuk itu, kita kudu nyari ID-ID yang bener, masukin ID tersebut ke smartphone kita, nantinya kalau ID yang kita masukin itu bener, kita bakal dapet Gundam dan yang gw maksud dengan dapet Gundam adalah ada gambar Gundam yang mucul di smartphone kita dan kita juga dapet score. Jadi, intinya adalah nyari ID yang bener buat ngumpulin score sebanyak-banyaknya.

Yup, bener-bener ga ada hubungannya antara permainan sama Gundam. Permainannya sebenernya cuman treasure hunt, tapi instead of treasure, we get Gundam. That’s it. Bahkan juga ujung-ujungnya di Gundam ga diliat, yang diliat cuman scorenya doank. Inilah komplain pertama gw. I mean, come on, if you are going to name an atraction Gundam Crisis, at least incorporate the Gundam more. Emang sih gedungnya dibikin seolah-olah adalah hanggar Gundam dengan beneran ada satu Gundam ukuran 1:1 yang lagi ditidurin karena ceritanya lagi direparasi. Tapi, nyari ID Gundam di hanggar Gundam buat ngedapetin Gundam, aneh banget ga sih? Masih lebih cocok kalo gedungnya dibikin macem reruntuhan/hutan terus kita disuruh nyari ID yang melambangkan pokemon atau digimon atau harta atau apalah. Ini, Gundam, come on.

Yang bikin sedih adalah, sebagian besar yang maw nyoba atraksi ini adalah bocah-bocah yang umurnya sekitar 4taon. Ya, walaupun ada juga remaja-remaja galau yang maen atraksi ini, sebagian besar yang mau maen adalah bocah-bocah. Wajar secara temanya Gundam. Cilakanya adalah, ini game kudu mecahin kode alias mikir. Buat gw aj yang ud S2 ini aj (nyolot) ada beberapa kode yang absurd yang gw bener2 ga ngerti apa maksudnya. Terus gimana dengan bocah-bocah ini yang kayanya ngomong aj masih gagu-gagu? Yang ada, malah bokapnya atau nyokapnya atau pengasuhnya yang nyoba maen en mikir buat mecahin kodenya, sementara bocah-bocah ini cuman muter-muter gedung buat ngalangin jalan gw doank.

Actually, walaupun konsep permainannya sama tema Gundam super ga cocok, gw tetep menikmati dan menjalani game ini dengan super excited (walaupun sedikit annoyed). Kenapa? Karena gw berasa kaya lagi maen Running Man. Nyari-nyari barang berdasarkan kode-kode absurd. Kode-kodenya pun cukup beragam. Ada yang cukup straight forward, ada yang misleading dan rancu, ada yang kudu mikir dikit, ada yang kudu mikir banyak, dan ada yang gw bener-bener ga ngerti. All in all it was a good game, but here goes my second complain: Scoringnya sungguh ga adil.

Apa yang gw maksud dengan scoring yang ga adil? Biar gw jelaskan. Jadi, biar orang-orang ga ngasal masukin ID en nebak-nebak, ada sistem pengurangan score klo kita masukin ID yang salah. Gw maklum dan ga ada masalah dengan pengurangan nilai ini. Yang gw benci dengan segenap jiwa dan raga gw adalah timpangnya pengurangan score dengan penambahan score yang bisa kita dapet. And by ‘timpang’, I mean bener-bener ga adil. Kalo kita masukin ID yang bener, kita bisa dapet score antara 500-2000, tergantung kelangkaan atau kesulitan dari pentunjuknya. Kalao kita masukin ID yang salah, tebak berapa berapa pengurangan nilai yang kita dapet? 1000, 2000, 5000? Bukan, 16000. Yeah, I’m not shitting you. At the beginning of the game, gw cukup iseng en pengen tau kena berapa sih klo masukin ID yang salah, dan BAM gw pun memulai game dengan score -15000. Gw pikir oh, memang ordenya segituan, tapi begitu gw mulai nemuin ID yang bener setelah mecahin petunjuk2 tersebut dan sadar klo score yang gw dapet cuman 1000an untuk setiap IDnya, gw pun mulai stress. Still, I tried to keep on fighting and racking up my score sampe akhirnya gw mencapai score positif 4000. Yeah, gw pun bahagia. At least gw pulang dengan score positif. Tapi kebahagiaan gw ga bertahan lama. Ga lama, gw menemukan solusi dari suatu petunjuk, tapi karena rancu, ada 2 kemungkinan tempat yang dimaksud solusi tersebut. So, I went with my guts and just chose one and I chose the wrong one. And… BAM, another -15000 and I got -11000 now with me. Yeah perfect dan kali ini gw ud ga punya waktu lagi. Game ini dibatesin, cuman untuk 25menit. Setelah 25menit, kita kudu ngumpul di suatu tempat buat nyelesaiin gamenya.

So, gw pun pergi ngumpul di tempat terakhir dengan score -11000. Yeah. Di tempat ini, score kita dicek, terus kita dikasih kaya semacem kartu yang distempel gitu. Makin gede score yang kita kumpulin, makin tinggi rank kita di kartu yang bakal kita terima. Jadi kaya semacem ada Pilot cupu, pilot sedang, pilot jago, pilot master, en semacam itulah tertulis di kartunya. So, gw yang dateng dengan score -11000 ini pun otomatis dapet kartu (lihat di bawah) yang isinya bilang: Lo pilot paling cupu, mati aj lo… Yang bikin sakit hati adalah, bocah-bocah ingusan yang cuman muter-muter maen2 ngalangin jalan gw ini dateng dengan score 0 (karena mereka ga nemuin ID apa2. Boro2 nemuin, ngerti gamenya aj gw rasa kagak) dapet rank pilot yang lebih tinggi dari gw. Gw sakit hati. Come on, gw nemuin cukup banyak ID yang bener dan kudu berada di bawah bocah-bocah ini karena gw masukin ID yang salah 2x. Not Fair! Gw ga akan maen ke sini lagi! (Ceritanya ngambek!).

GundamCrisis Card

Dan tau ga yang lebih bikin malu? Saat gw nge-check-in score gw yang -11000, seorang mak-mak yang ga ngapa2in en nge-check-in score 0 ngelirik ke score gw dan ketawa kecil pas ngeliat score gw. Malu sampe maw bunuh diri gw!

Okey, setting the game aside, here is my third complain. Ceritanya gedung atraksi ini adalah hangar Gundam, jadi ada satu ruangan gede di gedung ini yang ada Gundamnya. Ceritanya si Gundam ini lagi direparasi. Gw ga punya masalah dengan ruangan ini. Yang jadi masalah adalah ruangan laennya. Selain ruangan yang ada Gundamnya, ruangan yang laen di gedung ini ga ada Gundam-Gundamnya sama sekali. Yup, ada satu ruangan yang isinya gentong semua, ada satu ruangan yang isinya cuman kotak-kotak, ada satu ruangan yang isinya cuman 3 tabung yang ga jelas, dan satu ruangan terakhir kosong, cuman ada foto-foto abstrak. I mean, come on, ga bisa lebih kreatif apa. Bikin ruangan kontrol atau mesin2 apa gitu kek. Keciwa.

Dan komplain terakhir gw, karena gw terlalu fokus ke gamenya, gw pun jadi lupa menikmati si Gundam ukuran normal yang lagi direparasi. Yup, gw terlalu sibuk mecahin petunjuk dan mondar-mandir nyari ID. Gw bahkan ga ngambil satu fotopun di sini, padahal Gundam yang lagi direparasi itu lumayan bagus buat jadi foto PP. Ya, sedih bukan. 1 jam hidup gw ilang begitu saja.

Yah, kira-kira sekianlah luapan emosi gw terhadap atraksi Gundam Crisis. Semoga bisa postingan ini sedikit membuka mata para pemirsa untuk tidak menilai sebuah atraksi dari namanya. Wassalam.

Stepen – Masih Keki Karena Merasa Ketipu

Pos ini dipublikasikan di Curhat, Info Menarik. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Gundam Crisis

  1. Ping balik: Ngautis at Fujikyuu Highland | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s