Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo – Extended

Oke, setelah beberapa bulan berlalu sejak gw beli Shampoo (Baca : Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo untuk prologue dari cerita ini), akhirnya saat2 yang dinanti-nantikan pun tiba. Yup, saat dimana gw akhirnya kehabisan shampoo dan harus beli lagi karena ud hampir seminggu ga shampoan dan kepala gw ud mulai ditinggali kutu dan organisme2 kecil lainnya. Sebenernya, gw ud menganut sistem gaul yg disebut dengan 1/2 1/2 ajaran mak gw buat ngehemat konsumsi shampo gw (Sistem 1/2 1/2: Pake shampo kaya biasa, pas isinya ud tinggal 1/2, tambahin aer sampe penuh, kocok2, pake lagi kaya biasa. Ulangi terus sampe kepala anda kutuan). Tapi karena emang ud 6bln juga, yawdalah, emang harus beli.

So, minggu lalu, hari Jumat malam klo ga salah, bulan bersinar dengan terangnya klo ga salah, dan daun berguguran dengan indahnya klo ga salah juga. Gw pun pergi ke Seiyu dengan misi beli shampo sambil berusaha melupakan trauma gw salah beli Shampo 6bln yang lalu (Ralat: Bukan salah beli, dulu emang gw ga tau klo shampo sama conditioner itu beda, haha). Supaya aman, mendingan gw beli shampo yg sama kaya yg terakhir. Gw lupa namanya, pokoke tutup botolnya warna ungu inget gw waktu itu. Brilian! Dan gw pun langsung melejit ke lantai 2 Seiyu ke bagian pershampooan.

My Shampoo 02

Secara gw ini hampir ga pernah naek ke lantai 2 Seiyu (sehari2 cuman ke lantai 1 buat nyari cemilan atau ke lantai basement buat nyari sayur. Oke boong de, buat beli es krim), gw pun ga tau apa yang terjadi dengan lantai 2 selama 6 bulan ini. Gw pun naek ke lantai 2 dengan asumsi kalo bagian shampoo dan conditioner bakal dipenuhi shampoo Head and Shoulder yang harganya super mahal makanya gw ga beli pas 6 bulan yang lalu dan di bagian dasar rak, bakalan ada si shampoo ungu murah meriah nikmat yang gw beli tempoari. Cilakanya, ternyata susunannya ud berubah semua. Walaupun lokasi bagian shampoo dan conditioner masih sama, dari eskalator belok kanan ampe pojok terus liat ke kiri, tapi susunan rak pershampoannya beda total. Head and Shoulder ud bener2 ga keliatan batang idungnya dan pas gw liat di dasar rak, gw ga nemuin shampoo ungu tersebut. Alhasil, gw pun terpaksa menelusuri seisi rak buat nyari shampoo tersebut. Ga ketemu. Dua kali disisir, masih ga ketemu. Klo misalnya ada mak, doi pasti langsing ngeluarin kata2 favoritnya: “Cari pake mata, jangan pake mulut!”

Eniwei, secara ud disisir 2 kali dan masih ga ketemu / ga keliatan nih shampoo ungu, akhirnya gw pun memutuskan untuk beli shampoo merk laen ajlah. Daripada keliatan mencurigakan, nongkrong kelamaan di bagian shampoo dengan muka amburadul badan kurus kering dan bau kaki, ntar disangka gw maw bikin bom lagi dari shampoo. So, gw pun menyisir rak ini sekali lagi buat nyari shampoo yang harga/netto-nya paling murah (maklum pelit). Satu hal yang gw sadari pas penyisiran yang ketiga ini adalah: Hampir semuanya conditioner. Ya, gw ampe bingung campur depresi. Sekian banyak botol2, hampir 80%nya adalah conditioner. Shampoo bener2 hampir ga keliatan. Gw ga ngerti kenapa bisa begini, mungkin di sini, orang2 cuman pake conditioner doank tanpa shampoo.

Anyway, ga lama, gw pun nemuin botol shampoo Pantene dengan garis melengkung-lengkung warna biru yang harganya cukup murah. Sekitar 400yenan klo ga salah. Gw juga ud memastikan 3 kali kalo yang tertulis di botol tersebut adalah シャンプ (Katakana untuk shampoo) dan bukan コンディショナー (Katakana untuk conditioner). Aman. Sayangnya, gw melakukan sedikit kebodohan.

Pas gw lagi memastikan kalo yang tertulis dibotol itu adalah shampoo, gw juga ngeliat kalo ada tertulis shampoo tersebut rasanya rasa ‘cool mint’ atau something gitulah. Sementara di sebelahnya ada botol Pantene yang bener2 identik tapi garis-garis melengkungnya warnanya ijo dan rasanya rasa ‘nature’. Gw pun dengan polosnya waktu itu langsung ngambil botol ijo tersebut dan mengasumsikan klo botol ijo tersebut adalah shampoo juga, cuman beda rasa doank. Sayangnya gw salah besar. Ternyata botol ijo itu adalah, ya, anda benar, conditioner! Dan bodohnya lagi, gw bener2 percaya bahwa Pantene tersebut adalah shampoo sampe akhirnya gw make benda tersebut pas gw mandi.

Yup, in short, gw bayar tuh conditioner, pulang menuju dorm dari Seiyu sambil siul2 bahagia karena akhirnya gw bisa keramasan lagi setelah sekian lama keramasan pake shampoo super encer. Masuk kamar, gw langsung bugil, ngeluarin Pantene conditioner tersebut dari tas dan langsung masuk kamar mandi. Pas gw nuang conditioner tersebut, barulah gw sadar kalo ada sesuatu yang salah. Cairannya putih polos berbusa2 dan ga sekentel shampoo seperti biasanya. Tapi gw tetap positive thinking sambil mengdoktrin diri gw sendiri: “Mungkin ini shampoo model baru”. Pas gw pakein ke rambut, busanya ga sebanyak biasanya dan ga berasa sama sekali sensasi shampoonya. Feeling gw pun mulai ga enak. Gw pun langsung ngambil botol Pantene maksiat tersebut dan barulah gw sadar, ternyata yang gw beli bukan Shampoo, tapi conditioner lagi. Bete gara2 salah beli plus ga bisa keramas bercampur jadi satu. Gw pun jadi bad mood dan memutuskan buat ga mandi hari ini (Loh?).

My Wasted Conditioner

So, anyway, keesokannya gw langsung ke Seiyu lantai 2 lagi buat beli Shampoo lagi. Kali ini, gw ud ga mau pusing dan langsung ngambil Head and Shoulder aj, walaupun harganya kurang bersahabat. Daripada harga murah, tapi salah beli… Yang sekarang gw bingung adalah, mau gw apain ini 2 biji conditioner ukuran besar yang ud gw beli? Gw pribadi terlalu males buat makein conditioner ke rambut gw. Mandi sama keramas aj jarang2, pake acara conditioner segala. Rencana gw adalah nyumbangin conditioner ini ke cewe  Jepang cakep, terus dari nyumbangin conditioner, kita jadi super deket, saling jatuh hati dan akhirnya menikah dan hidup bahagia selama2nya. Tapi kalo dipikir2 lagi, agak nyeremin juga kalo ga ada angin ga ada ujan, tau2 gw nawarin conditioner ke temen Jepang gw. Coba aj bayangin percakapan berikut:

GW: ohayou! (selamat pagi)

Cewe Jepang: ohayou! (selamat pagi)

GW: ii tenki desune (cuacanya bagus yang)

Cewe Jepang: soudesune (iy yah)

GW: *Anyway, rambut lo bagus yah, pake hair conditioner ya? Gw salah beli nih, mau ga? (wink-wink)

Cewe Jepang: Eee, sore wa chotto (Hee, apaan sih?)

GW: *Iy, beneran, gw salah beli nih, ada 2 botol conditioner masih penuh nganggur di kamar gw, mau ga?

Cewe Jepang: (Nelpon polisi)

(*) Ceritanya bahasa Jepang

See, kalo gw baca dialog di atas, situasinya mirip banget sama intro-intro pelem porno. Gw berusaha menggiring cewe ke kamar gw dengan iming2 conditioner. Cuman bedanya, klo di pelem porno, sang cewe dengan idiotnya menerima tawaran gw, klo di dunia nyata, doi langsung kabur dan gw bakal dikira hentai alias mesum. So, rencana gw adalah nyimpen conditioner tersebut di kamar gw sampe suatu saat gw dapet pacar orang Jepang, dan ngasih conditioner tersebut ke doi pas anniversary 5taon kita jadian, dengan asumsi conditioner gw ga expired sebelum itu.

Anyway, so the point of this post is that, gw bener2 mau nyumbangin 2 botol conditioner ini ke siapapun yang pengen. Tanpa biaya, tanpa maksud buruk apapun. Gw sadar klo gw post tawaran kaya gini di facebook, yang ada gw dikira jualan shampoo MLM (multi-level marketing) atau creepy. Jadi, gw memutuskan buat ngiklanin conditioner tersebut lewat postingan ini. Seriously, bagi kalian yang berdomisili di Tsurumi atau sekitarnya dan butuh conditioner, gw bersedia menyumbangkan conditioner gw, GRATIS, tanpa mengharapkan imbalan apapun, walaupun gw ga nolak kalo misalnya maw dikasih. So, please, siapapun, take my conditioner, karena barang ini cuman menuh2in kamar mandi gw yang volumenya ud super minim. Please…

Stepen – Penjaja Conditioner Gratisan

Pos ini dipublikasikan di Curhat. Tandai permalink.

3 Balasan ke Conditioner Tidak Sama Dengan Shampoo – Extended

  1. indah kumala berkata:

    mau conditioner nyaa..tapi aq di indonesia hahaha

  2. Fatih berkata:

    Bhahah Lucu kk ceritanya :v
    lagian awal saya nemuin situs ni gara2 saya mau isi ulang shampo tapi saya malah beli conditioner, so saya panik udah dicampur soalnya hha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s