Liburan Pertama ke Indonesia Prologue – The Departing Flight

Gw pulang tanggal 19 Desember malam hari dengan Air Asia. Selayaknya pegawai teladan, gw pun memutuskan untuk ga cuti dan tetap kerja pada hari tersebut. Toh pesawat gw juga malem, jam 11.50. Seandainya gw harus overtime pun, paling cuman sampe jam 9 dan gw masih bisa ngejer ke Bandara Haneda yang cuman 20-30menit dari kantor gw. Alhasil, gw pun pergi ke kantor tanggal segitu dengan tas Carrier segede gaban yang berisi barang2 bawaan gw plus selang snorkel yang nongol2 keluar karena ga muat. Bayangkan, rush hour di kereta dengan satu manusia biadab bawa tas carrier kaya gitu.

Setelah survive dari rush hour dan nyampe di kantor, masalah pun muncul… Saat sedang melamun di tengah pekerjaan, gw tiba-tiba inget kalo kayanya gw belon masukin KTP Indonesia gw ke dalem dompet alias masih ditinggal di rumah. Dan ternyata, di hari itu juga, ada nomikai alias pesta minum2 ala orang Jepang. Sebenernya sih gw ga terlalu suka ikutan nomikai, karena kudu bayar super mahal dan gw pribadi ga terlalu suka rasanya bir dan sake. For me, Fanta Grape is the best. Cilakanya, nomikai ini adalah perayaan perpisahan buat Honma-san (ini nama orang) yang akan pension dalam 3 hari. Mau ga mau, gw pun kudu dateng ke nomikai plus gw juga kudu balik lagi ke asrama buat ngambil KTP gw…

Alhasil, jam 16.45 teng, gw langsung cabut dari kantor. Dengan kekuatan bulan, gw pun bergegas ke asrama, menembus hujan rintik-rintik. Sampe di kamar, gw bongkar semua laci en gw ga nemu. Gw pun langsung panik dan nelpon mak gw buat mengkonfirmasi in case KTP emang sengaja ga gw bawa ke Jepang. Ternyata enggak. Mak bilang gw bawa. Setelah bongkar2 kamar selama kurang lebih 30 menit, gw pun akhirnya kepikiran buat ngecek dompet gw dan (Jeng-jeng-jeng-jeng) ternyata selama ini KTP gw ga pernah gw keluarin dari dompet. KTP tersebut gw taro di kantong di belakang tepat foto, yang mana bikin KTP gw kasat mata dan gw pun lupa kalo selama ini benda ini ada di situ. Damn, cape2 balik dorm tiada guna. Bawa tas Carrier pula.

Setelah nemuin KTP yang ternyata ga ketinggalan tersebut, gw pun langsung melesat ke tempat nomikai. Di sini, gw harus berusaha keras menolak tawaran minuman beralkohol dari rekan sejawat gw. Kenapa? Karena 2 minggu sebelumnya, di pelem Miss Pilot yang gw tonton gara2 ada Horikita Maki-nya, ada penumpang yang ditolak naek pesawat gara2 lagi mabok pas mau naek pesawat. Biasanya, gw minum 1 atau 2 gelas bir SAJA klo terpaksa ikut nomikai. Itu pun minumnya dikit2 biar ga ditambah2in terus. Kali ini, just to be safe, gw minum jus jeruk aj sampe muntah (soalnya yang non-alkohol cuman jus jeruk ama aer putih). Setelah kurang lebih 2jam minum jus sambil ngangguk2in kepala terus ngeiyain orang mabok, akhirnya nomikai pun beres dan gw langsung cabut ke stasiun buat pergi ke Haneda.

Dari Tsurumi (kota tempat gw tinggal) naik Keikyuu (nama provider kereta api) ga sampe sejam, gw pun nyampe di Haneda. Di Haneda, gw tidak melakukan kebodohan yang berarti. Semuanya berjalan lancar. Check-in, boarding, terbang… Di pesawat, gw melakukan hal yang biasanya para eksekutif muda lakukan saat mereka naek pesawat: tidur. Bangun-bangun, ud hampir landing di Kuala Lumpur buat transit. Di KL, gw harus menunggu connecting flight selama kurang lebih 2 jaman. Selama gw menunggu, gw pun berkesempatan untuk jalan-jalan ke kamar kecil untuk kenang-kenangan (baca: beol). Setelah lega, gw pun duduk manis di gate gw sambil menikmati internet gratis dari wifi airport. Dua jam berselang, gw pun kembali mengudara dan setelah 1jam akhirnya tiba di bumi ibu pertiwi.

Ngantri Take Off at KLIA

Ngantri Take Off at KLIA

Balapan sama Pesawat Sebelah

Balapan sama Pesawat Sebelah

Sesampainya di terminal 3, gw langsung bergegas ngesot keluar. Haparan gw, pas keluar dari terminal. di tempat dimana orang2 biasa megang papan nama buat jemput orang, ada bonyok gw yang telah menantikan kedatangan gw dengan penuh air mata dan rasa bangga anaknya sukses jadi TKI. Sayangnya enggak, sampe di di tempat dimana orang2 biasa megang papan nama buat jemput orang, gw ga ngeliat ada bonyok gw ataupun pak Daniel, supir kesayangan gw yang biar mukanya sangar, tapi hatinya lembut kaya Fitri-nya Cinta Fitri. Kecewa, gw pun jalan terus ke arah luar dengan harapan bonyok gw nunggunya di luar, deket tempat parkir. Barulah pas gw lewat toilet, gw papasan sama nyokap yang baru keluar abis ‘setor’.

Akhirnya, gw pun dengan sukses berhasil mendarat di Indonesia dan memulai liburan gw.

Stepen – Sudah Pernah ke Malaysia

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya dan tag . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Liburan Pertama ke Indonesia Prologue – The Departing Flight

  1. Ping balik: Liburan Pertama ke Indonesia | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s