Liburan Pertama ke Indonesia Day I and II – Angke and Double Date

Sesampenya di airport, gw langsung ngerengek ke bonyok buat makan bakmie GM, kebetulan di Terminal 3 Bandara Sukarno Hatta ada Bakmie GM (bukan promosi). Sayangnya, nyokap bilang doi ud masak kuah ayam merah (kuahnya yang merah, bukan ayamnya) kesukaan gw. Alhasil, gw pun nurut. Tapi gw ga menyerah semudah itu. Sepanjang perjalanan pulang, gw pura-pura ngambek dan bonyok pun akhirnya luluh dan memutuskan buat makan siang di Bakmi GM di Living World. Yeah! Beres makan, bokap memutuskan buat ngopi di cafe sementara gw memutuskan untuk maen Razing Storm di XXI (Bucket List No 7, checked). Gimana dengan nyokap? Tentu saja belanja…

Beres dari makan bakmi GM, gw pun agak gak terlalu inget apa yang terjadi selanjutnya. Yang pasti, gw menghabiskan cukup banyak waktu ngedon di kamar buat ngebacain komik2 yang gw ikutin. (Ternyata selama gw pergi, nyokap tetep ngebeliin komik2 yang gw ikutin tiap bulannya (Terharu)). Yang gw inget adalah malemnya kita makan besar di Angke. Bonyok, gw, adek gw, dan pacar kamu masing2. Yeah, percaya atau enggak, sekarang adek gw punya pacar. Entah belajar ilmu hitam darimana dia.

Eniwei, ga ada yang spesial yang terjadi di Angke (terus kenapa dijadiin judul postingan?). Pulang dari Angke, gw pun langsung lanjut baca komik dan lalu tidur.

Keesokan harinya, gw pun memulai hari dengan berolahraga bersama sang pacar, Ardra (teman gw), Monik (pacarnya teman gw sekaligus temennya pacar gw), dan Sansan (saat ini bukan temen gw). Quick introduction aj, Ardra ini adalah temen SMA gw. Dulu gw sama doi sama2 mengabdi kepada Yesus Kristus sebagai Misdinar alias Putra Altar selama kurang lebih 3 tahun sebelum akhirnya kita kembali ke jalan sesat. Ardra-lah yang pertama kali mengajarkan gw basket sebelum akhirnya bakat gw berbicara. Ardra ini orangnya juga sangat malang nasibnya dalam hal percintaan. Gw inget dulu pas doi patah hati, doi mau bunuh diri dengan cara minum obat batuk satu botol. Makanya, begitu sekalinya doi dapet pacar (Monik), adalah kewajiban doi buat mamerin pacarnya ke gw. Next, Monik, Monik ini sebenernya adalah temen kantor pacar gw. Gw ga tau apa2 tentang Monik, tapi yang pasti, seleranya dalam hal laki-laki, cukup rendah. Ceritanya, Monik dan Ardra lagi pengen belajar cara pacaran yang baik dan benar, makanya gw menyempatkan waktu dari jadwal gw yang sibuk ini buat diinterview sama mereka. Gimana dengan Sansan? Mmm, cukup sulit menjelaskan Sansan dengan kata-kata. Untuk lebih gampangnya, Sansan ini bisa dideskripsikan dengan gambar berikut ini.

cewek-matre

So, that’s it with the introduction, long story short, kita berlima pun pergi maen bulu tangkis. And you know what, indeed, something interesting happen here. Yeah, percaya atau tidak, someone was hitting our girls (Gw ga tau bahasa Indonesia yang tepat untuk kalimat ini, but you got my point right?) waktu kita maen badminton. Yup, dan yang gw maksud dengan ‘girls’ adalah tidak termasuk Sansan. Yang bikin gw terkesima adalah bagaimana para penjahat ini mengatur skenario agar bisa mendekati cewe-cewe ini. Sungguh brillian sape gw kepikiran buat menerapkan strategi ini saat gw maen Badminton lagi di Jepang. Here goes the story.

Penjahat Badminton

Misi PDKT para penjahat ini dimulai kurang lebih setelah kita ud maen selama kurang lebih 1 jam-an. Keringat ud bercucuran, napas ud terpingkal-pingkal, dan air liur ud kemana2. Waktu itu para wanita lagi istirahat duduk2 sementara gw dan Ardra baru beres tanding 1 lawan 1 (Siapa yang menang? Tanya Ardra aj, nanti gw dikira sombong, kan ga enak). Beres tanding, gw sama Ardra pun duduk2 di lapangan. Ga lama, penjahat A dateng menghampiri gw en Ardra ngajak maen bareng dengan alesan temennya ud cape en ga bisa maen lagi. Gw pun mencoba menolak dengan halus karena gw tau pasti bakal kalah (soalnya ada Ardra), tapi entah kenapa, si penjahat A ini maksa2 terus. Gw yang waktu itu polos pun ngeiyain aj dan akhirnya kita tanding. Gw sama Ardra vs Penjahat A sama Penjahat B.

Pertandingan pun dimulai di lapangan sang penjahat sementara lapangan kita yang kosong pun dipake cewe2 buat maen2. 30 detik berselang, Penjahat C, yang sangat distinctive dengan kepalanya yang botak mengkilat sebelah pun ngedatengin cewe2, ngajak ngobrol bareng dan akhirnya mengambil alih lapangan kita dan maen bultang bareng cewe2 kami. Brilian! Gw dan Ardra pun jadi ga konsen bertanding sementara Sansan yang ga di-PDKT-in mojok sendirian di tepi lapangan. Alhasil, gw dan Ardra dikalahkan telak oleh penjahat A dan penjahat B, penjahat C puas PDKT, sementara Sansan autis nyoret-nyoret tembok. Beres tanding, gw pun jadi bete dan ngidam indomie.

Anyway, beres dari bulu tangkis, gw dan Ardra pun langsung meluncur ke Mal Alam Sutera buat double date. Sansan? Doi ud kita turunin di tengah jalan dengan 2000perak buat ongkos angkot. Ga ada sesuatu yang spesial yang terjadi selama double date ini. Cuman ngobrol2, nonton, terus pulang. Klo pun ada yang spesial, itu adalah kepiawaian gw nyelundupin 2 bungkus ayam XXL Shihlin ke dalem bioskop tanpa pake tas. How did I do that? Hint: My thigh was burnt afterward.

Beres nonton, gw balik ke rumah buat terus cabut lagi makan Kwetiaw Akang favorit gw plus Badak (Bucket List No 7, checked) bareng bonyok. Abs makan, gw pun balik ke rumah buat lanjut baca komik lalu tidur.

Stepen – Abis Gini Ga Mau Badminton Lagi

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya dan tag . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Liburan Pertama ke Indonesia Day I and II – Angke and Double Date

  1. Ping balik: Liburan Pertama ke Indonesia | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s