Nge-Gym, Perlu atau Tidak?

Postingan ini terinspirasi dari obrolan gw dengan sang pacar, sebut saja NdudBanget (bukan nama sebenarnya) beberapa hari yang lalu. Adapun obrolan ini isinya adalah tentang nge-gym. Yup, jadi ceritanya, si NdudBanget baru saja nge-gym 3 bulan terakhir ini. Adapun motivasi doi ngegym adalah supaya bisa ngubah nama samarannya di postingan ini jadi EnggakNdudNdudBanget atau CumaNdudDikit. Sayangnya doi gagal total. Secara gw ini adalah orang yang anti nge-gym, obrolan gw dengan NdudBanget selalu jadi panas dan berdarah-darah tiap kali topiknya adalah nge-gym. Gw selalu ngejelasin ke doi alasan kenapa gw anti nge-gym dengan harapan supaya doi berhenti ngegym dan menyisihkan dana nge-gym doi buat nraktir gw sementara doi selalu keukeuh buat tetep nge-gym karena cuman itu satu2nya cara doi buat olahraga dan tetap fit.

So, dengan harapan agar doi berhenti ngegym dan menyisihkan dana nge-gym doi buat kado ulang taon gw yang tinggal 10 bulan lagi, gw pun memutuskan buat nulis postingan khusus di blog ini tentang pandangan gw soal nge-gym. At least saat gw berdebat lagi sama doi, gw bisa ngebuka postingan ini dan tinggal ngebacain aj ke doi instead of mikir lagi. Gw juga berharap agar postingan ini dibaca khalayak banyak dan bisa membuka mata banyak orang tentang betapa sesatnya gym sehingga mereka semua sadar dan berhenti nge-gym dan dan menyisihkan dana nge-gym mereka buat hal yang lebih berguna seperti beli MLM.

Okay, mari kita mulai terlebih dahulu dari alesan orang-orang nge-gym. Kebanyakan orang nge-gym dengan tujuan pengen ngebentuk badan, entah itu dari gendud pengen kurus (kaya si NdudBanget), atau dari kurus pengen kekar (kaya gw seandainya gw makannya cukup). Tentu saja ada juga orang yang nge-gym dengan alesan laen, kaya buat ngeliat cewe seksi, buat ngeliat mak-mak seksi, atau buat ngeliat tante-tante seksi. Tapi, gw rasa cukup aman klo gw asumsikan bahwa sebagian besar orang nge-gym demi ngebentuk badan. Klo cuman nyari tante-tante seksi mah di pasar juga banyak.

Cewek Ngegym

Contoh Motivasi yang Salah untuk Ngegym

In my humble opinion: Seharusnya alasan utama nge-gym adalah untuk menjaga kebugaran badan. That’s why it is called fitness center instead of six pack center. Badan yang berbentuk itu harusnya cuman bonus aj. Tapi entah kenapa sekarang ini fitness center identik dengan ngebentuk badan. Anyway, gw ga tau apakah itu cuman perasaan gw doank, tapi gw cuman mau menginformasikan bahwa oendapat-pendapat gw yang akan gw paparkan di bawah ini adalah pendapat yang gw ambil dengan asumsi bahwa nge-gym adalah untuk either ngebentuk badan atau menjaga kebugaran semata. So, here goes, my somewhat twisted opinion about Gym.

1.     Gym is expensive

Ga perlu penjelasan yang panjang, semua orang tau klo ngegym itu mahal. Personally, gw ga tau berapa kisarannya karena gw ga pernah jadi member, tapi gw yakin mahal. Sang pacar, si NdudBanget, ngegym dengan iuran bulanan 400rebu dan yang gw denger dari doi, itu adalah super murah karena doi, seperti mak gw, adalah penawar berdarah dingin. But still, semurah-murahnya iuran yg berhasil doi dapet, gw pribadi sih ga rela ngeluarin 400rebu sebulan cuman buat naek-turunin tangan. 400rebu itu bisa beli Gundam yang Master Grade 1 biji. Klo dikumpulin 10 bulan, bisa buat beli Lego Mindstorm (curhat)

2.     Gym is boring

Ini yang gw bener2 ga abis pikir kenapa orang-orang tahan nge-gym sampe 2jam, ngelakuin gerakan-gerakan naek turunin tangan/kaki berulang-ulang. Mungkin gwnya aj yang kurang motivasi, tapi menurut gw, it is so boring and mind numbing (baca: lama2 bikin bego:D). Dulu gw pernah iseng nge-treadmill waktu dinas en nginep di hotel en gw cuman bisa bertahan 20 menit. Itupun karena di depan treadmill, TVnya lagi muter pelem Kapten Tsubasa, jadi gw treadmill sambil ngebayangin lagi maen bola sama kapten tsubasa.

Bandingkan dengan olah-raga beneran kaya basket atau futsal atau badminton atau apalah, dimana kita maen dengan satu tujuan tertentu (ngegolin atau ngambil point) dan dilakukan dengan ngegocek atau nipu-nipu lawan. It is fun. Dan yang menariknya dengan olahraga kaya basket/futsal ini adalah: there will never be one same game. Lo maen skrg dan maen lagi besok dengan lawan yang sama, hasilnya bakal beda. Tapi klo nge-gym, selalu sama, naek turunin tangan doank. Oh god, kaya robot aj. But then, to be fair, kelemahan terbesar dari olaraga-olahraga gaul kaya futsal adalah ga bisa dilakukan sendirian dan terkadang nyari temen maen adalah hal yang cukup susah dilakukan, terutama ketika temen2 ud pada masuk dunia kerja semua (curhat lagi).

3.     Gym is replaceable

Masih terkait dengan masalah ga punya temen maen, emang bener sih bakal dateng masa dimana temen2 maen kita semua ud gila kerja dan ga mau olahraga lagi (curhat), tapi bukan berarti kita harus pasrah pada keadaan. Masih banyak olah raga yang kita bisa lakukan sendiri tapi masih lebih menyenangkan or at least lebih murah dari ngegym. Gw misalnya, suka autis shoot-shoot-an basket sendirian. Beberapa temen gw beli dumbbell en latian sdr di rumah sambil nonton atau ngapainlah. In a way, yg mereka lakuin mirip sama ngegym, tapi klo menurut gw, itu lebih murah en lebih ga ngebosenin karena at least mereka ngelakuin gerakan naek turunin kaki/tangan sambil nonton atau bikin kopi. Gw sendiri juga rutin sit-up push-up setiap hari sambil nonton Runningman (promosi), walau kadang untuk push up gw kudu pake tiga tangan karena kekuatan tubuh gw yg kurang memadai.

See, gym bukan satu-satunya jalan keluar. Gw selalu memegang peribahasa: orang pelit selalu punya jalan, jadi gw yakin selalu ada cara buat ngegantiin gym dengan sesuatu yg lebih murah dan lebih atau sama dasyat efeknya.

4.     You are spending money for comfort, then spending more for work out

Bagian ini yang paling ironis menurut gw. Orang-orang ngabisin duid demi kenyamanan, tapi terus ngabisin duid lagi demi keluar dari kenyamanan tersebut. Bingung? Sama, gw juga bingung ngejelasinnya, tapi contohnya gini: Orang-orang kerja/bepergian naek mobil, tapi terus bayar gym buat maen RPM yang sebenernya adalah sepeda boong2an. Sebenernya klo mereka mau kemana2 naek sepeda aj, mereka ud ga perlu keluar duid buat gym, hemat ongkos bensin pula. But then, saat dibilangin begitu, pasti banyak alesan yang muncul, mulai dari kejauhan, polusi, ample bahaya (Yeah, as if we are not living in a world full of danger already). Contoh laen: rumah dibersihin pembantu, tapi bayar gym buat ngelakuin gerakan gerakan yang mirip sama gerakan nyapu, ngepel, sama motong rumput (tebak, gerakan fitness apa yg gw maksud:D). Sebenernya masih banyak lagi contoh2 ironi yang gw ga bisa sebutkan satu2 di sini karena gw belon kepikiran, tapi kalian ngertilah ya yang gw maksud.

5.     Gym and ripped body, It is a trap

Point yang ini sebenernya gw ga tau perlu ditulis atau enggak, karena gw ga tau kebenarannya (Klo 4 point yang di atas, anggap aj benar), tapi intinya begini: gw denger dari beberapa teman, sebut saja si Sesat dan si GaBisaDipercaya, klo saat badan lo ud ripped (baca: kotak-kotak dan bertelor-telor), lo kudu TETEP (ga boleh berhenti) ngegym buat ngemaintain bentuk badan lo. Klo lo berhenti, badan lo yang tadinya ud kenceng bakal bakal kendor lagi dan katanya bakal lebih parah kendornya dari sebelum badannya jadi. Klo minjem istilah nyokap gw: badannya ngegeleyot (baca: ngegeleyot).

Again, bagi mereka yang menggantungkan hidupnya dari bentuk tubuhnya, kaya model atau binaragawan, poin ini ga masalah buat mereka. I mean, it is their job. But then, buat kalian2 yang nge-gym demi bentuk tubuh, pikirkanlah baik-baik. Kecuali kalian siap nge-gym seumur hidup kalian cuman demi bentuk tubuh (Klo gw sih, ud siap ngejomblo seumur hidup), jangan pernah coba-coba buat memulai.  Again, gw tekankan gw ga tau poin yang ini bener atau enggak kebenarannya, but you have been warned.

6.     The SPB/SPG problem

Okay, untuk poin yang kali ini, ga ada hubungannya dengan nge-gym, tapi lebih ke gimana cara para fitness center mencari pelanggan-pelanggan baru. Again, ini adalah berdasarkan pengalaman pribadi gw yang dulu pernah ikut trial 2minggu gratis (Yeah, gw pernah nyoba trial, but in my defense, gw daftar bukan buat naek turunin tangan/kaki, tapi buat maen half-court basketball gratis di dalem fitness center tersebut) di salah satu fitness center ternama (Ga perlu disebut namanya, tapi gw yakin ternama), jadi gw ga tau apakah yg gw alami ini adalah sterotipe dari marketing semua fitness center, but here is what I think: mereka terlalu memaksa. And yeah, I mean super memaksa.

Gw sendiri ga ngerti gmn caranya SPB/SPG ini dibayar. Apa dengan gaji bulanan atau per komisi berdasarkan jumlah langganan yang ditarik, gw ga tau. Tapi, saat gw beres masa trial 2 minggu, yang gw alami adalah gw diterror selama kurang lebih seminggu, setiap hari berturut-turut. Yup, pas ditelpon pertama kali, gw tanggepin dengan sopan dan nolak baek2 (Yah, ada rasa bersalah sedikit sih gara2 emang niat dari awal cuman maw trial gratisan doank). Mereka persistent dengan segala bujuk rayunya, sampe gw waktu itu ngabisin waktu yang cukup lama buat ngudahin telponnya. Sayang, mereka ga menyerah di situ. Keesokan harinya en keesokan harinya lagi, mereka tetep nelpon sampe pada akhirnya, di hari ketiga, gw ud ga ngangkat lagi en nge-reject semua nomor yang ga dikenal selama seminggu ke depan, haha…

Tapi ternyata mereka ga berhenti sampe di situ. Saat daftar free trial, gw diminta ngasih 10 nomor telpon temen gw biar referensi. So, I did it. Dan ternyata, kesepuluh orang ini juga diterror seperti gw. Gw sih ga tau separah apa mereka diterror, tapi yang pasti, mereka semua complain ke gw gara2 gw masukin namanya sebagai referensi. Hahaha, my bad, guys…

Well, demikianlah pendapat dan semua perasaan gw tentang nge-gym. Agak-agak ngawur sedikit, tapi itu jujur dari lubuk hati gw yang paling dalam. Sekian postingan gw untuk hari sabtu yang indah ini, semoga bisa membuka mata kalian untuk tidak mencoba nge-gym bagi yang belom nge-gym dan bisa bikin kalian yang ud nge-gym berhenti nge-gym dan menyisihkan dana nge-gym kalian untuk hal-hal yang lebih berguna kaya beli Gundam.

Stepen – Duta Anti Nge-gym

Pos ini dipublikasikan di Wejangan dan tag , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Nge-Gym, Perlu atau Tidak?

  1. rani berkata:

    Setuju! Lagian nanti kalo udah six packs ngabisinnya jadi lama! Coba bayangin itu pocky banana yang satu pack isinya 40 kotak lagi. Andaikan satu hari ngabisin satu kotak, maka satu pack pocky perlu waktu 40 hari buat ngabisin. Bayangkan kalau 6 pack!!! Keburu eneg -____-.

  2. jona berkata:

    untuk masalah nomor 2..

    bukan masalah boring atau ga…tp memang untuk pembentukan otot ada beberapa prinsip biomekanika tubuh yang harus diikuti. untuk bertambah besar otot harus dilatih sesuai dengan fungsinya masing-masing (ini yang anda sebut naik turun) di luar kemampuannya (otot) yang bsia dilakukan sehari2; intinya memberikan stimulus ke otot. Yang anda sebut “naik turun”, contohnya bicep curl, dilakukan karena memang fungsi utama ototnya adalah seperti itu.

    Kalo untuk treadmil memang tidak seefektif yang dikira kecuali dilakukan dengan kecepatan yng aga cepat. Makanya untuk kardio saya setuju lebih baik main basket atau futsal. Jauh lebih efektif dan bertahan lama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s