Snack Jepang(?) – Bagian Tiga – Coklat Mint Andes

Okay, saatnya untuk postingan tentang snack. Melanjutkan dari postingan yang sebelumnya, di postingan ini, gw akan kembali berceritera (Ya, berceritera!) tentang snack gaul yang telah ter uji-santap oleh gw selaku snack-mania. Klo di postingan yang terdahulu gw ngeposting beberapa snack sekaligus, khusus untuk postingan kali ini.gw akan berceritera (Yes, berceritera!) tentang satu snack doank. Yup, seperti yang gw tulis dijudul, gw bakal ngebahas tentang coklat mint merek Andes.

Okey, sebelum gw mulai berceritera (Yup, berceritera!) tentang coklat mint gaul ini, gw rasa gw perlu menceriterakan (Yeah, menceriterakan!) perbedaan Antara coklat mint dengan mint coklat. Sebenernya hal ini ud gw ceriterakan (Hooh, ceriterakan!) di episode 2 serial Snack Jepang. Akan tetapi, terima kasih kepada naluri OCD gw (dan supaya postingan ini agak lebih panjang), mari gw ceriterakan (O-hoh, ceriterakan!) lagi:

Rasa mint coklat adalah berbeda dengan rasa coklat mint, walaupun biasanya di packaging, keduanya sama2 ditulis ‘Choco Mint’. Yang gw maksud dengan rasa coklat mint adalah rasa yang rasa utamanya adalah coklat dengan mint sebagai penghias atau perasa tambahan atau kadang-kadang cuman buat bebauan doank. Alhasil, rasa ini biasanya didominasi oleh warna coklat, cokalt kehitam-hitaman, atau full hitam dengan sedikit bintik-bintik ijo. Sementara rasa mint coklat adalah rasa sebaliknya. Rasa mint coklat adalah rasa mint yang ditambah coklat dikit-dikit.

Okay, demikian kira-kira ceritera (You heard me, ceritera!) perbedaan tentang coklat mint dan mint coklat. Sebenernya ada golongan ketiga yang gw sebut dengan banci-banci mint coklat, tapi itu bakal gw ceriterakan (For the last time, ceriterakan!) nanti aj pas karakternya ud keluar.

Anyway, kembali ke coklat mint Andes. Coklat Andes ini sebenernya adalah bukan snack buatan/produksi Jepang. Gw sendiri ga tau dimana barang ini dibuat karena ini gw ga beli, melainkan dapet dari fans gw yang dinas ke Amrik. Gw ga berani mengasumsikan ini coklat asalnya dari Amrik secara namanya Andes, bukan Rocky (Garing). Lantas kenapa gw masukin ke serial Snack Jepang? Simple aj, karena menurut definisi KBBK, arti dari frasa “snack Jepang” adalah snack yang dimakan di Jepang. Ini berarti walaupun si Andes ga jelas asal muasalnya dari mana, secara gw makannya di Jepang, ini adalah snack Jepang. Paten dan terpercaya.

Bagi yang penasaran, berikut adalah penampakan dari coklat Andes yang gw ambil dengan lensa makro dengan setingan focus secukupnya dan ISO sekadarnya.

Andes 01

Andes 03

Terus terang, pas pertama kali gw dikasih packagenya, gw seneng banget karena isinya keliatannya banyak. Pikir gw, lumayan buat pengganti Choki-Choki selama seminggu. Ternyata packagingnya penipuan. Dengan kotak packaging yang lebarnya XX cm (ud gw ukur pake penggaris), ternyata XX cm dari kiri dan kanan adalah karton tebel yang gw ga tau apa fungsinya selain ngabisin tempat biar isi coklatnya keliatan banyak. Sebenernya sih klo diperhatiin bener2 sih, ud keliatan packagingnya menipu dari sebelon plastiknya dibuka, tapi secara gw nerima coklatnya di dalam kegelapan malam, harapan pun terlanjur melambung tinggi dan akhirnya gw kecewa sendiri pas ngebuka bungkusnya di kamar.

Well, that’s about the packaging. Let’s move on.

Yang menarik dari coklat Andes ini adalah, pas gw sobek plastik pembungkusnya, gw langsung merasakan bau dan sensasi mint yang kentara. Ini sangat mengejutkan mengingat kamar gw begitu didominasi oleh bau kaos kaki dan mengingat hidung gw ud cukup kehilangan rasa gara2 kelamaan nyium bau kaos kaki tersebut. Pas dalemannya dibuka lagi, ternyata bentuk coklatnya mirip sama coklat ayam jago, tapi dengan susunan lapisan coklat-mint-coklat. Klo ibaratnya formasi bola, ini 3-4-3. Aroma mint yang cukup kuat juga memancar dari coklat yang ud dibugilin ini. Gw ud tes, gw endus-endus selama 5menit, bau mintnya masih ada. Lolos! Lantas gimana dengan rasanya?

Andes 05

Andes 06

Well, saat belom dimasukkin ke mulut, terus terang, ga ada rasa apa-apa. Gw juga ga ngerti kenapa, tapi itulah yang gw rasakan. Pas dimasukkin ke mulut en diemut-emut dikit, pertamanya cuman ada rasa coklatnya doank, tapi perlahan-lahan rasa mint-nya. Ibarat pelem horror, ini adalah Sadako yang nongol dari TV pelan-pelan. Tapi kalo cara makannya digigit dan diancurin langsung terus baru diemut-emut, rasa mintnya langsung berbaur dan menyaru dengan rasa coklatnya. Klo ibarat masak telor, ini adalah telor dadar. Again, secara by default gw doyan mint, by default pun gw merasa coklat Andes ini ueanak. Walaupun begitu, dari segi cara makan, gw lebih milih ngemut pelan2 daripada digigit langsung karena lebih tahan lama.

???’s Andes

Harga: ? dari 5 (boleh dapet oleh2 dari temen)

Rasa: 5 dari 5

Kuantitas: 4 dari 5 (sebenernya mau ngasih nilai 5, tapi karena packagingnya menipu, minus 1 poin)

Well, sekian review gw kali ini tentang coklat Andes, bukan coklat Jepang yang gw makan di Jepang. Special thanks buat fans gw yang sudah bersedia gw palak coklat mint-nya tanpa imbalan apapun kecuali senyum manis gw yang bikin kecoa kabur. Terus terang gw ga tau apakah gw akan bisa makan coklat Andes lagi dan saat ini hanya tinggal tersisa 5 bungkus (Maklum, nafsu birahi tinggi klo liat coklat nanggur). Tolong bantu gw dengan doa agar dalam waktu dekat, bakal ada temen gw yang dinas lagi ke Amrik. Sekian dan terima kasih.

Stepen – Berharap Teman2 Bisa Dinas ke Amrik

Pos ini dipublikasikan di Info Menarik dan tag . Tandai permalink.

2 Balasan ke Snack Jepang(?) – Bagian Tiga – Coklat Mint Andes

  1. Dayato Sakuragi berkata:

    step, gw boleh kenalan gak sama lu, kayaknya lu udah bnyk pengalaman di jepang,

  2. Ana berkata:

    duh, kayaknya enak ya, kebetulan ane juga suka mint *ngisep odol :ngakak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s