Liburan Pertama ke Indonesia Day IV to VII – Hari Terombang Ambing

Setelah satu hari madesu di Lombok, tibalah hari yang dinanti-nantikan. Yeah, di hari keempat ini gw akan memulai kehidupan gw sebagai pelaut. Yeah, saking excitednya, gw sampe bangun jam 5 pagi, cuman buat tidur lagi sampe jam 7. Yup, Jam 7, gw pun bangun beneran dan mandi kilat dan langsung cabut ke dermaga. Kurang lebih jam 12, kita pun nyampe di dermaga en langsung beberes buat mulai berlayar dengan kapal perahu Phinisi kebanggaan rakyat Indonesia. Hell yeah…

Sebenernya, gw agak bingung gimana enaknya nyeritain pengalaman gw selama jadi pelaut yang mudah mabuk laut ini. Kenapa? Klo diceritain dalam 1 postingan per 1 hari, bakalan terlalu pendek karena ada hari-hari yang sebagian besar hanya diisi dengan terombang-ambing doank. Klo diceritain semua dalam 1 postingan, bakalan terlalu panjang en gw sendiri ga terlalu inget banget kaya gmn kronologis kejadian2 bodoh yang terjadi. So, gw memutuskan buat bikin semuanya dalam 1 postingan, tapi pake sistem mini post. Jadi, gw bakal ceritain by list kejadian2 apa2 aj yg menarik, tapi ga urutan. Postingan ini masih tetep panjang, so, bagi yang mau ke belakang, gw persilahkan sekarang.

Bule and Beer

As you may already guess, gw berlayar ga sendiri. Gw ditemani beberapa orang petualang tangguh yang mana definisi tangguh tersebut tidak termasuk gw di dalamnya. Wajar ada secara trip ini bukan gw yang nge-arrange sdr, melainkan tinggal ngikut tmn. Yang di luar dugaan adalah ternyata untuk Live-on-Boat ini, grup kita yang isinya orang Indo semua digabung dengan 3/4 grup orang bule. Yeah, by bule, I mean foreign tourist alias turis asing. Well, gw sih ga ada masalah dengan bule2-nya (secara ada yang cakep 2 orang ceweknya). Cuman yang bikin gw takjub adalah mereka ini nge-beer sepanjang hari. Klo gw mengganti konsumsi aer putih gw dengan Fanta Anggur, mereka dengan beer.

Yeah, pas baru awal boarding, kita pada rame-rame gotong royong (Gile, uda lama banget gw ga denger kata ini) bahu membahu masukkin tas carrier kita ke kapal. Sementara para bule, mereka yang cuman bawa tas kecil langsung masuk. Lalu, para kru masuk sambil ngangkutin beberapa box bir bintang. Saking banyaknya, tadinya gw mikir, entah trip ini disponsor bir bintang makanya murah, atau emang kita nebeng kapal penyelundup. Yang bikin takjub lagi, mereka minum terus sepanjang perjalanan, tapi ga mabok-mabok. Padahal, terus terang, gw berharap yg cewe2 pada mabuk biar muka gw keliatan sedikit lebih ganteng di mata mereka atau mungkin memberikan sedikit pemandangan ke gw yang ud setaon jadi biksu di Jepang.

Emily and The Exotic Asian-Bule Girl

Seperti yang gw singgung di minipost di atas, di antara rombongan bule ini, ada dua cewek yang menurut gw cakep. Nah, minipost adalah gw buat khusus buat menjelaskan mereka, biar kalian tau betapa indahnya dunia ini.

Cewe yg pertama adalah Emily. Gw ga tau asalnya dari mana tau muka-wise, menurut gw doi adalah bule yg paling cakep. Kenapa? Karena klo menurut gw, muka doi mirip dengan Kelly O’Reilly (Buat yang ga tau siapa doi, doi adalah pacarnya Watson di Sherlock Holmes). Sayangnya, doi punya 2 kelemahan fatal yang bikin gw agak-agak kecewa terhadap doi. Yang pertama, pas doi lepas baju en make bikini, ternyata perutnya cukup melendung keluar, padahal dari luar badannya keliatan seksi ajubile. Terus terang gw kecewa karena klo diperhatiin dari samping, perutnya juara satu (If you now what I mean). Yang kedua, doi ternyata pergi bareng pacarnya yang ukuran badannya 2x gw en mukanya mirip Wayne Rooney waktu lagi marah2 en gw yakin bisa bikin gw pingsan dengan satu kali sentilan.

Yang kedua adalah cewe Exotic campuran asia sama bule. Apa aja campurannya, gw sendiri kurang ngerti, yang pasti doi cakep dan body-wise menurut gw doi paling seksi. Sayangnya selama perjalanan ini doi ga pernah pake bikini. Tiap kali snorkling, doi selalu pake swimsuit standar yang one piece. Padahal dibanding bule-bule yang laen, doi yang paling layak pake bikini. Sebenernya ada dua kejadian yang cukup menarik yang terjadi antara gw dengan si cewe eksotik ini. Yang pertama adalah waktu di tengah ombak gede en kapal super terombang-ambing. Waktu itu, doi jalan di sebelah gw yang lagi duduk manis di kursi. Tiba-tiba ombak gede menghamtam kapal, kapal pun bergoyang, dan si cewe eksotik ini kehilangan keseimbangannya lalu terjatuh ke pelukan gw. Gw pun dengan sigap menangkap doi, menatap muka doi (sambil ngembang ngempesin lobang idung) terus ngomong: “Are you alright?”. Doi yang ga tahan dengan kemachoan gw pun langsung merah merona dan lari ke kamar mandi. Yang kedua terjadi pas Live-on-Boat nya hampir beres. Kapal ud siap menepi ke Labuan Bajo en kita lagi packing en siap-siap turun dan tau-tau si cewe eksotik ini nangis en nangisnya nangis yang lumayan gede, walaupun ga segede gw waktu abis ditolak sebelum nembak. Gw pun tak kuasa dan menawarkan dada gw buat tempat nangis doi (boong). Belakangan, barulah gw tau alasan doi nangis adalah karena doi baru aj sadar klo gw ud punya pacar en pacar gw ikutan Live-on-Boat juga (boong lagi).

When Rain Become a Blessing

Satu yang orang-orang ga demen dari Live-on-Boat adalah ga bisa mandi aer tawar/bersih. Jangan salah, di kapal sih ada kamar mandi 2 biji, tapi aernya dari laut alias aer asin. Buat cebok sih ga masalah, tapi yang jelas ga bisa dipake buat mandi. Gw pribadi sih ud siap buat ga mandi beberapa hari, secara gw juga biasa mandi sebulan sekali di Jepang, waktu bulan purnama doank, tapi satu yang gw ga perhitungkan adalah badan bener-bener lengket klo abis nyemplung di aer laut, yang mana kita lakukan setiap hari selama Live-on-Boat buat snorkeling atau simply buat jalan ke pulan tujuan atau simply karena bosen duduk di atas kapal. Sebenernya sih kita dijatah aer minum, yang mana adalah aer bersih dan tawar, sehari 3 botol 1,5L klo ga salah dan beberapa orang make aer tersebut buat cuci muka sama gosok gigi (Gw yakin ga cukup klo buat mandi). Namun, gw selaku pecinta alam sejati, agak menyayangkan buang-buang aer buat cuci muka sama gosok gigi. Toh juga ntar ga lama nyemplung ke aer laut. Alhasil, badan pun makin lama makin asin.

Entah di hari kedua atau ketiga, gw lupa, tiba-tiba hujan pun turun. Yah, yang gw maksud dengan hujan adalah air tawar dari langit yang kadang-kadang turun ke Bumi. Begitu ngeliat ujan turun, beberapa orang termasuk gw langsung liar en lari ke atap kapal buat meikmati aer hujan, tentu saja tidak lupa membawa sabun dan shampoo. Gw pun langsung jingkrak-jingkak sambil break dance merayakan ujan ini. Beberapa cewek yang ikutan ke atap juga jingkrak-jingkrak sambil ngelepas baju mereka. Di saat inilah baru gw sadar klo bikini itu ga bikin cewek terlihat seksi. Don’t get me wrong, gw sih sebagai laki-laki mesum sejati tetep ngeliatin cewe2 tersebut dengan penuh hasrat, cuman kali ini, view gw agak sedikit gw arahkan ke atas.

Eniwei, yang bikin bete dari ujan ini adalah, ujan ini gede banget di awalnya, tapi ga sampe 5 menit langsung ngecil jadi semacam hujan gerimis rintik-rintik nanggung. Gw pun jadi galau, mandi pake sabun/sampo atau bilas-bilasan aj yah. Madesu banget klo ujannya berhenti pas badan gw penuh busa-busa semua. Klo bilasnya pake aer laut lagi mah, sia-sia sabun ama samponya. Setelah galau sesaat, akhirnya memutuskan buat nekad sabunan. Pas busanya lagi banyak-banyaknya, eh beneran ujannya makin kecil. Ga kehilangan akal, gw pun langsung nyari aer turunan dari talang dari atap kokpit (Kokpitnya di atasnya atap kapal, pokoknya gitulah, ga ngerti gw istilah2nya kapal) bersama 2 orang laennya, gantian bilas sampo. Yang menarik adalah, aer yang dari talang atap kokpit ini, yang gw pake buat bilas sampo ternyata ngalir ke talang atap kapal en ngucur dibuang ke bawah dan ternyata ada yg make kucuran aer ini buat cuci muka. Hingga blog ini diturunkan, gw masih ga tega buat ngasih tau yg bersangkuan klo doi make aer bekas daki gw buat ngebilas mukanya. Sumpah, gw sampe sekarang bingung harus gimana.

The Pink Beach and the Bikini Bottom

Salah satu tempat yang gw kunjungi adalah pantai pasir pink. Pantai sebenernya ga bener-bener pink, cuman pasirnya ada bintik-bintik pinknya, jadi waktu ombak dateng en menghembur pantai, aernya jadi keliatan pink. Di sini, hari gw gw mulai dengan snorkeling langsung dari kapal bareng (pake lompat nukik ala Baywatch). Setelah cape en idung en kuping perih gara-gara kebanyakan gaya, nyoba-nyoba free dive (tapi gagal), gw pun menepi ke pantai pasir pink untuk menikmati keindahan alam dan memandangi bule-bule yang berjemur. Di sini, gw ga sengaja nemuin Tongsis yang entah sengaja ditinggal atau ketinggalan, yang kemudian gw kasih ke adek gw sebagai hadiah ulang tahun.

Di sini, pas ud saatnya balik ke kapal, entah gimana ceritanya, si Emily, bule cantik yg keliatan seksi walaupun sebenernya perutnya ngejendol, terpisah dari kawanan bule dan cowonya si Wayne Rooney. Gw ga ngerti gmn ceritanya, yang pasti saat speedboat mulai bolak balik ngejemputin orang2 buat balik ke kapal, gw dan beberapa kawan2 sengaja minta dijemput yang terakhir, biar bisa maen2 sedikit lagi. So, pas speedboat dateng buat ngejeput kita2 yang mana adalah rombongan terakhir, tau2 si Emily nongol dari semak belukar. Secara ini adalah kloter terakhir, mau ga mau, Emily pun naek speedboat bareng kita2.

Gw pribadi sih ga ada masalah dengan Emily yang naek speedboat bareng kita, hell, yang ada malah gw seneng, Cuman, yang bikin gw penasaran adalah abis ngapain doi di semak belukar sampe kepisah dari rombongannya en nyaris ketinggalan. Berikut adalah beberapa hipotesa gw yang gw simpulkan dari bentuk awan dan kondisi politik Indonesia saat itu:

  1. Doi kebelet pipis / pup en ud bener2 ga tahan sampe akhirnya
  2. Doi sengaja ngumpet biar bisa sekapal sama gw yg adalah cowok terganteng di seantero peserta trip waktu itu
  3. Doi lagi kepanasan, terus ngadem di semak2, terus ketiduran sampe akhirnya kebangun gara2 denger gw nyanyi dangdut

Anyway, ga ada sesuatu yg spesial yang terjadi selama perjalanan di speedboat, kecuali para cowok yang beringas buat ngajak Emily ngobrol dengan tatapan penuh nafsu. Gw? Gw selaku cowok cool, tentu saja berlaku cool dengan diem aj karena takut dicekek pacar.

The Bad Ass Komodo Island

Pulau Komodo ini adalah tujuan utama dari trip terombang-ambing ini. Kenapa? Karena di sini bisa liat Komodo. Sebenernya ud dari dulu gw pengen kemari sama temen gw yang orang Flores yang mukanya mirip teroris tapi hatinya selembut sutera (secara bisa numpang nginep di rumah doi). Sayangnya kayanya doi ud ga diterima lagi di kampung halamannya gara-gara suka pake celana terbalik. Alhasil, gw pun terpaksa ikut trip ini dan meninggalkan doi buat ke Pulau Komodo. Padahal, sebenernya adalah satu mimpi gw buat maen ke tempat doi en ngeliat doi maen seruling di atas batu sambil ngegembala domba.

Anyway, biar seru kaya di sinetron-sinetron, pulau Komodo (en pulau Rinca, pulau laen yang ada Komodonya juga) ini ditaroh di paling belakang (selain karena emang lokasinya yang paling jauh dari starting point trip terombang-ambing ini). Yeah, so, setelah 3 hari terombang-ambing nahan muntah, akhirnya kita nyampe di pulau Komodo.

Oia, quick explanation aj, bagi yang ga tau apa itu Komodo, Komodo itu adalah kadal/cicak super gede (panjangnya bisa 2 meter) yang makannya daging, bisa berenang, en klo makan ga disisain tulangnya (Dalam hal ini, mirip sama adek gw). Komodo itu juga penciumannya tajam en bisa nyium darah dari radius beberapa kilometer (lupa detailnya). Komodo ini juga aer liurnya mengandung banyak bakteri (dalam hal ini, mirip sama gw) yang mana klo kita kegigit, kita bakal mati keabisan darah atau keracunan. Yup, bukan semacam iguana yg bisa dipeluk terus dielus-elus en makannya sayur. Komodo is the real deal.

Secara Pulau Komodo ini sifatnya lebih ke tempat konservasi, Komodo di sini ga dipagerin alias dibiarin aj seliweran seenak jidat. Yeah dan di sini, bener2 ga ada apa2. Cuman hutan en satu bangunan pos pemandu. Gw yang baru turun dari kapal pun langsung berasa kaya Bear Grylls yang baru turun dari helikopter. Survival mode on… Gw pun pasang tampang serius dan dengan seksama memperhatikan sekeliling gw. Secara Komodo ini biasanya pasif (Doi diem aj en baru nyerang klo kita ngedeketin tanpa sadar), salah satu cara paling gampang untuk ga dimakan Komodo adalah dengan memperhatikan sekeliling secara seksama sambil diem2 moto candid si Emily. Buat menjelajah pulau Komodo, kita wajib ditemenin ranger alias pemandu lokal. Adapun fungsinya ranger ini adalah sebagai decoy uat kita lari. Ya, in case ada Komodo yang nyerang kita, adalah tugas para ranger ini untuk membiarkan dirinya dimakan Komodo sementara kita lari.

Ada beberapa trek yang bisa kita pilih buat nelusurin pulau Komodo, masing-masing dengan tingkat kesulitannya sendiri. Kita pun mutusin buat ngambil trek jarak menengah, secara ada mak-mak dalam rombongan. Setelah kurang lebih sejam trekking dalam hutan tanpa ketemu Komodo satu ekorpun, kita pun nyampe di pantai (yang sebenernya tinggal ngesot dari tempat awal kita trekking) dan di sinilah baru kita nemuin beberapa ekor Komodo. Ga pake lama, sesi foto-foto pun dimulai.

Karena alasan keamanan, kita ga dibolehin mendekat lebih dari 5 meter dari Komodonya. Alhasil, foto-foto gw yang diambil pun ga ada yang terlalu bagus karena Komodonya ga keliatan gedenya. Belum lagi ditambah gw-nya blur gara2 kaki gemeteran dan mata gw yang ga ngeliat ke kamera tapi ke Komodonya, takut tiba-tiba disergap. Selama kita foto-foto ini, para ranger juga terlihat begitu fokus memperhatikan gerak-gerik sang Komodo. Ada suatu ketika, seekor Komodo berdiri (Yang gw maksud dengan berdiri ala Komodo adalah negakin kakinya en ngangkat perutnya dari tanah, bukan berdiri dengan 2 kaki) dan dengan sekejap sang ranger langsung nodongin tongkatnya ke arah Komodo buat siap2 nerima serangan, sementara gw langsung ngumpet di belakang pacar. Untunglah sang pacar lebih gemuka dari gw. Klo si Komodo laper, pasti doi lebih milih pacar daripada gw yang kurus en jarang mandi ini.

The More Bad Ass Rinca Island

Beres dari pulau Komodo, kita pun beranjak ke pulau Rinca keesokan harinya. Terus terang, awalnya gw ga terlalu excited untuk pulau Rinca ini karena tujuannya sama2 ngeliat Komodo. Tapi ternyata, pulau ini jauh lebih bagus dari pulau Komodo klo menurut gw. Kenapa? Karena gw ketemu lebih banyak Komodo di pulau ini dan pemandangannya jauh lebih bagus. Di sini juga kita ngeliat Komodo yang baru bertelor en ngejaga sarangnya supaya telornya ga didadar. Belum lagi, rangernya yang bocor. Menurut pacar, pulau ini juga lebih bagus dari pulau Komodo karena di sini doi dapet sinyal HP.

My First Second Fun Dive Experience

Hari terakhir, kita stay di Labuan Bajo dan terus terang gw ga tau klo kita bakalan diving di hari terakir ini, secara seinget gw ga ada di itinerary. Entah gimana ceritanya, ada usulan buat diving, en rombongan kita pun misah jadi 2. Satu rombongan tetep snorkeling sesuai yang tertulis di itin, sementara satu rombongan lainnya (yang mana gw disini) memutuskan buat diving. Terus terang, dulu gw ud pernah diving di Bali dan gw agak kecewa dengan pengalaman diving gw saat itu karena gw cuman ditenteng di kerah belakang en dibawa ke bawah, disuruh megang karang, difoto, en dibawa naek lagi ke atas. Persis kaya induk kucing ngebawa anak kucing. Gw bahkan ga dikasih berenang bebas en bener2 kaya boneka yg ditenteng2. Oleh karena itulah, gw memutuskan buat belajar diving di liburan ini biar bisa berenang bebas waktu diving.

So, dengan pengalaman diving gw yang kurang memuaskan, gw pun mikir 2 kali apa sebaiknya gw fun dive sebelum belajar diving ngambil license, yang mana akan gw lakukan setelah beres trip Komodo ini. Ogah amat klo diving bayar mahal2 cuman buat jadi anak kucing lagi. But then, secara pacar blm pernah diving dan gw yakin doi ga mau divng klo gw kaga ikutan, gw pun harus berkorban dan ikutan diving, demi experience sang pacar. Yeah, secara gw adalah gentleman sejati.

Setelah tawar menawar harga diving yang alot, akhirnya kita pun deal en diving. Di luar dugaan, fun dive yang kali ini begitu memuaskan. Beda dengan yg sebelonnya, gw dilepas en boleh berenang seenak jidatnya. Yeah, and I never feel so free in my entire life. It is like you are flying and gravity does not bound you anymore. Emang sih spot divingnya biasa aj. Ga jelek sih, ada ikannya lumayan banyak, dan beberapa tmn yg lainnya nemuin kura-kura, pari en kelinci laut. But at that time, I was so happy I am free and just swam around like crazy and chasing fish and banking around as if I was a fighter doing manuevre. Saking kebanyakan geraknya, gw pun cukup boros udara dan waktu naek, sisa udara gw adalah yang paling dikit dibanding yang laen.

Yang menarik adalah sang pacar. Berbeda dengan gw bener-bener ‘tenggelam’ dalam experience diving kali ini, doi tampak begitu takut en parno. Doi bener2 ngegenggam regulator dengan super erat supaya regulatornya lepas dari mulut. Doi juga ga berenang bebas, tapi cuman ditarik2 sama sang dive masternya. Sesekali gw nyamperin doi (biar ga diomelin en dibilang ga care), yang ada gw malah ketawa ngeliat doi yang parno. I guess diving was not her thing. Sampe detik ini, gw pun masih berupaya buat bujuk doi buat ngambil license dan masih gagal.

***

Fiuh, well, kira2 begitulah pengalaman gw selama 4 hari (klo ga salah itung) idup di kapal Phinisi. Beres diving, kita pun nginep satu hari di Labuan Bajo dan berangkat ke Bali buat liburan sama nyak babe plus ngambil diving license.

Stepen – Divemaster Wannabe

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya dan tag . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Liburan Pertama ke Indonesia Day IV to VII – Hari Terombang Ambing

  1. Ping balik: Liburan Pertama ke Indonesia | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s