IELTS dan Gadis Penyerut Pinsil

Catatan Kepala: Tulisan ini adalah fresh from the oven, artinya, tulisan ini ditulis dalam kurun waktu kurang dari 243menit sejak kejadian yang sebenarnya terjadi dan ditulis di tempat yang memungkinkan perkembangan keautisan gw (Starbucks).

Hari ini, gw test IELTS. Bagi yang ga tau apa itu IELTS, mari gw jelaskan. IELTS (silahkan google sendiri singkatannys, ane juga ga apal) adalah tes kemampuan bahasa Inggris yang resmi, internasional, gaul, dan diakui banyak lembaga dan universitas di seluruh dunia. Gampangnya, IELTS ini adalah saudara kembar tiga dari TOEFL sama TOEIC. Apa bedanya? Gw juga ga ngerti, tapi pas mau daftar, IELTS ini yg biayanya paling murah, jadi gw pilihlah IELTS dibanding saudara2nya yang lain.

Terus terang aj, ini adalah pertama kalinya gw ikut tes2an resmi international yang bonafid. Dulu pernah ikut TOEFL di kampus, tapi TOEFLnya cap kaki tiga. So, ga gw itung (klo mimjem terminologi dari petak umpet: ga aci). Harusnya sih nothing spesial dari tes ini sih. Dateng, ngitem2in kertas, speaking test, pulang, nilai dikirim, beres. Tapi entah kenapa gw dapet image klo test ini strict banget aturannya. Luggage kita ada wajib ditaroh di tempat yang terpisah en  bener2 ga boleh bawa apa2 ke dalem ruangan tes kecuali pinsil yg bukan mekanik, penghapus, paspor (buat identitas), dan kepercayaan diri yang berlebihan. Yup, dan gara2 ga bleh bawa barang ini, gw sampe harus ngantri ulang 3x karena pas maw daftar absen, gw ga sadar bawa barang illegal. Yup, yg pertama kalinya adalah gara2 gw bawa paspor gw pake kaya cover plastik, yg kedua karena ada serutan di kotak pinsil miki mos imut gw, dan yang ketiga gara2 ada bon belanja di kantong celana gw.

Mungkin sebagian dari kalian yg berotak cerdas bertanya, pake pinsil ga mekanik tapi ga boleh bawa serutan? Exactly. Itu juga yang gw tanyain pas gw ditolak untuk kedua kalinya dan tebak apa jawaban si mbak2nya? Katanya, nanti klo butuh serutan, tinggal angkat tangan, kedip tiga kali sambil angkat kaki kiri setinggi2nya, nanti bakal ada panitia yg nyerutin buat kita… Fantastis! But seriously, it is true.. Selama tes, ada kurang lebih 6 orang yang ngejagain kita. Jumlah yg sebenernya berlebihan menurut gw secara satu ruangan isinya cuman 40 orang. Barulah gw tau itu buat mengatasi sudden peak demand of nyerut pinsil yang terjadi pada beberapa titik selama test berlangsung. Yang paling intens adalah pas mendekati akhir dari writing test (tes ngarang, yang mana gw ud jago karena terlalu banyak buang waktu nulis tulisan ga berguna di blog gaul ini). 5 menit sebelum writing test berakhir, banyak banget yang minta diserutin. Keenam cewe itu pun ampe ketar-ketir kaya petugas pit stop formula one.

Nah, sebelum gw masuk ke inti dari cerita ini (apa, yang di atas belum inti cerita? I know, kalian pasti berpikir, benar2 fantastis si pengarang. I know, I get that a lot), marilah gw ceritakan sedikit apa yang terjadi sama gw seminggu sebelum tes ini, biar sreg en nyambung gitu.

Jadi, sebelum tes, semingguan ini workload gw di kantor entah kenapa jadi banyak banget. Tiba2 semua deadline muncul entah darimana dan klo boleh nyari siapa yg salah, gw menyalahkan bulu ketek gw. Gw tiap hari lembur ampe jam 11 dan bener2 ga prepare sama sekali buat tes ini. Pas hari jumat kemaren, baru gw inget klo gw butuh pinsil yg bukan mekanik buat test dan gw blm beli. Untunglah, roomate kamar seberang gw, sebut saja Samson, berbaik hati dan mau gw suruh2 beliin pinsil. Semoga upahmu besar di surga, nak.

Lantas apa hubungannya si Samson sama cerita ini. Pinsilnya. Ya, gw ga tau si Samson ini beli pinsil ini dimana, tapi ada 2 kesalahan yang sangat fatal dalam pemilihan pinsil yang Samson lakukan. Pertama, pinsil yang doi pilih ini warnanya ungu2 gelap ke arah pink. Pilihan warna yang membuat kejantanan gw di mata cewe berkurang separohnya waktu ngeliat gw megang pinsil ini. Yang kedua dan yg paling penting, entah kenapa, pas reading test, pinsil ini mogok bekerja. Waktu itu, pensil gw tumpul dan gw pun angkat tangan, kedip tiga kali sambil angkat kaki kiri setinggi2nya, merequest jasa nyerut pinsil. Si embak2 pun dateng dan nyerutin pinsil gw. Entah kenapa, si embak ini nyerut pinsilnya lama banget. Tadinya gw pikir doi naksir gw dan aroma parfum alami gw makanya nyerutnya sengaja dilama2in. Ternyata, tiap kali hampir beres nyerut, grafitnya patah en doi kudu nyerutin lagi dari awal. Setelah beberapa kali mencoba, akhirnya pinsilnya berhasil diserut tanpa patah lagi grafitnya. Cilakanya, gara2 cukup lama nyerut pinsil yg lagi ga dipake, pinsil yg lagi gw pake keburu ikutan tumpul juga. Alhasil, sebelon si embak itu sempet balik ke posnya, baru setengah jalan pulang, gw ud langsung angkat tangan, kedip tiga kali sambil angkat kaki kiri lagi, minta diserutin lagi.

Si embak pun dengan senyum miris2 aduhai cicipariuk balik ke meja gw, terus nyerut pinsil yg ud tumpul, sementara gw yang ga mau buang waktu, langsung make pinsil yg tadi baru diserut buat ngelanjutin kerjaan gw. Eh, baru nulis 3 kata, grafitnya patah lagi. Si embak yg lagi nyeruk pun ketawa kecil dan gw dengan malunya kudu bilang: “Sumimasen, koremo onegaishimasu.”. Gw pun asli malu banget. Masa muka ganteng, pinsilnya patah mulu. Akhirnya si embak dengan baik hati menyerut kedua pinsil gw dan gw langsung membalasnya dengan senyuman. Di akhir tes, gw menghampiri doi buat minta maaf ud nyusahin dan kita ujung2nya hangout ngopi bareng di Starbucks. Ternyata kita klop dan memutuskan buat jadian. Setelah jadian 2 taon, kita merrid, punya 2 anak yang manis2 sama anjing peliharaan siberian husky, mobil Mazda RX8, rumah dengan lapangan basket di dalemnya dengan 5 housemaid yang seksi2, dan hidup bahagia sampe akhirnya doi ngebunuh gw pake serutan pinsil buat dapetin wasiat.

Oke, yang terakhir itu boong. Itu ide cerita buat novel terbaru gw yg akan gw beri judul sama dengan judul postingan ini. In the end, pinsilnya ud ga mogok lagi dan test pun berakhir tanpa kendala. Eniwei, tes berakhir dan kini gw pun nyasar di Starbucks, nongkrong karena gw kudu speaking test jam 6 sore nanti dan gw terlalu pelit buat bayar ongkos kereta buat pulang dan balik pergi lagi. Mari berharap gw tidak melakukan kebodohan lainnya di speaking test. Sekarang, mungkin gw ud harus pergi dari Starbucks karena coklat ukuran kecil gw ud abis dari 1,5 jam yang lalu dan mbak2 Starbucksnya ud melototin gw mulu. Wassalam.

Stepen – pertama kali seumur idup diserutin pinsilnya

Pos ini dipublikasikan di Cerita Serius, Info Menarik, Wejangan. Tandai permalink.

Satu Balasan ke IELTS dan Gadis Penyerut Pinsil

  1. linkse berkata:

    lumayan baca blog ini bisa senyam2 seipirit pas suntuk ngerjain tugas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s