Balada Moving On Episode 1: Heart Distraction

Semua orang tau klo gw pelit. Dalam hal apapun, gw selalu berusaha untuk menghemat duid sebanyak2nya, baik dengan cara yg bersih (makan cuman satu kali sehari) sampe ke cara yg kotor (memelas rasa iba tmn2 gw buat nraktir gw sebagai penghibur gw yg patah hati). Saking ekstremnya, gw juga pelit untuk diri gw sendiri dan ini tercermin sangat jelas dari postingan autis gw tentang bonus yang mana gw mesen Lego Mindstorm untuk akhirnya gw cancel lg karena gw ga rela keluar duid segitu. Maklumlah, ini faktor dari mata gw yg sipit.

Satu yg pasti adalah, ketika gw belanja sesuatu yg mahal, baik itu barang yang bnr2 gw perlu ataupun barang yg bisa dicari2 alesannya supaya keliatan perlu, gw selalu merasakan rada yg aneh di dada. Rasa ini kurang lebih mirip dgn apa yg gw rasakan akibat patah hati, cuman yg ini rasanya gimana gitu, karena berhubungan langsung dengan dompet gw. Di sisi laen, gw juga jd selalu kepikiran dan menyesali keputusan gw untuk mengeluarkan duid, walaupun, di sini yg laennya lg, gw ga sabar dan kepikiran terus akan barang mahal yg gw beli tersebut.

Alhasil, dalam langka melupakan sang pacar, ralat: mantan, si NdudBanget, gw pun memutuskan untuk melakukan hal yg ekstrim: beli sesuatu yg mahal buat mengalihkan pikiran gw sekaligus me-replace rasa patah hati di dada ini dengan rasa patah dompet. Genius.

Setelah 5 hari bertapa dan minta petunjuk dari Tuhan YME, akhirnya gw memutuskan untuk beli kamera gaul: Gaypro (bukan merk kamera yg sebenarnya, nama samaran ini adalah hak cipta dari seorang teman yg bulu keteknya pirang). Yup, Gaypro.

Bagi yang ga tau, Gaypro ini adalah video kamera / action camera kecil, gaul yang wajib dimiliki petualang autis macem gw. Sebenernya gw ud mulai naksir kamera ini waktu taon lalu berpetualang sama NdudBanget ke Pulau Komodo dan sekitarnya (Bawa2 mantan lagi, kapan move-onnya?). Waktu itu temen gw yg adalah EO trip tersebut kemana2 megang Gaypro sama tongsis dan somehow itu membuat doi jadi digandrungi para wanita. Semua cewe selalu ngikutin doi kemanapun doi pergi, padahal dari sisi muka, muka doi selevel sama gw, level sendal jepit. So, demi popularitas sekaligus pengalih patah hati, gw pun memutuskan untuk ngebeli GayPro.

Banyak sekali yang menentang keputusan gw untuk meminang GoPro. Nyokap ga setuju karena gw ud punya kamera. Bokap ga peduli dan adek gw yg ngaku2nya fotograper andalan ternyata ga ngerti apa2 soal action camera. Tapi dengan modal nekad, akhirnya gw pun memutuskan untuk tetep beli GayPro, setelah kurang lebih 5hari ngebiarin orderan gw di cartnya karena bimbang.

So, senin malam kemaren, tepatnya tanggal 1 Desember 2014 pukul 23.21 akhirnya gw mengeberesin orderan gw. Masukin nomer kartu kredit, masukin security number, pencet proceed, dan, jeng2, I’ve placed order for the all brand new GayPro camera. Saat itulah baru gw sadar ada tulisan berikut di banner atas website GayPro:

24hour deal only, free SD Card or Three Way Mount, enter EPICDEAL in your promo code to get this one day only deal!

Dan dalam sekejap gw pun menitikkan air mata.

Sebelum gw ngeklik order, gw sempet ngegoogle2 dulu buat tau apa aj yg included in the box bilamana gw ngebeli kamera gaul GayPro. Adapun dari hasil riset, gw menemukan bahwa memory cardnya ga included. Cilakanya GayPro ini menuntut memori cardnya Class 10. Alesannya ga terlalu ngerti, mungkin berhubungan sama write speed sang memory card. So, ga mau repot, gw oun memutuskan buat ngebeli memory cardnya sekalian dari GayPronya. That way gw ga perlu pusing2 mikirin kompatibilitas kamera dan memory cardnya. Genius. Dan gw pun checkout dan sadar ada promo tersebut.

Terus terang, kejadian ini membuat gw super patah hati sampe gw sempet melupakan mantan untuk sejenak. Bayangkan, memory card yg harusnya gratis, gw malah ngeluarin duid dan setelah dipikir2, mahal pula. Gw pun tertegun menatap layar komputer gw dan air mata gw pun mengalir. Gw sempet mencoba untuk mencari tombol cancel order, supaya bisa ngecancel order gw dan bikin order yg baru dengan memory card gratis. Sayangnya, ga ada tombol cancel order. Sama seperti hubungan gw sama NdudBanget, semua ud terlambat and there is no way back, only forward. So, saat ini cuman ada 1hal yg gw bisa lakukan: menerima dengan pasrah bahwa gw ud melewatkan kesempatan untuk mendapatkan memory card gratis dan berharap agar memory card gratis tersebut bahagia di tangan orang laen. (Damn, gw puitis abis…)

Sampai postingan ini diturunkan, gw masih belum rela kehilangan memory card gratis tersebut. Tapi untunglah, gw sipit. Rasa miris dalam hati karena dompet gw tipis mendadak (padahal dari awal juga ga tebel sih) bisa mengalahkan rasa miris gw karena kehilangan memory card gratis. Di sisi laen, skrg juga gw jadi dagdigdug belalang kuncup setiap kali gw pulang kantor en ngecek kotak pos gw, bergarap GayPronya ud nyampe. So, in a way, at least my mind is distracted walau dengan harga yang cukup mahal. But I am getting the camera anyway, so it is not a loss actually.

Well, demikianlah kira2 episode pertama dari Balada Moving On. Marilah kita semua berdoa agar di akhir dari seri postingan ini, gw berhasil 100% moving on dan kita berdua bisa bahagia sampai selama-lamanya in our separate way (Damn, lagi2 gw puitis)

Stepen – Ud Move On 10%

Pos ini dipublikasikan di Balada Moving On. Tandai permalink.

2 Balasan ke Balada Moving On Episode 1: Heart Distraction

  1. haritma berkata:

    Dear Stepen yang ngakunya udah move on 10%.
    Tadi saat saya sedang bimbang untuk bawa bekal apa kerja malam ini, hape android saya memberitahu bahwa blog ini ada postingan baru terkait Episode move on. Yang mana saya check barusan, ternyata postingan tersebut sudah tidak ada. Padahal tadinya ada….
    ????? ya pokoknya begitulah.
    Saya sebagai penikmat blog ini merasa tercurangi. Ter PHP.
    Mana coba postingan barunya?

    Ttd.

    Penikmat curhatan orang lain, yang menanti postingan progres move on.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s