Balada Moving On Episode 2: Anger Management

Putus cinta, berjuta rasanya. Begitulah kira-kira sepenggal lirik dari lagu dangdut taon 90an yang sangat digandrungi remaja galau jaman itu. Dan, somehow the lyrics is true. Putus dari NdudBanget membuat perasaan gw cukup campur aduk, dari mulai rasa kesel, rasa kecewa, rasa sedih, rasa gembira (I am not gonna lie, but I do feel a little hint of freedom and stuff), sampe ke rasa mules2 dan rasa ngidam pengen makan indomi rasa ayam bawang. Dari berbagai rasa tersebut, satu rasa yang cukup dalam gw rasakan adalah perasaan marah, baik itu marah ke diri sendiri ataupun marah ke doi. It is like I have this dynamite in my heart yang harus gw ledakkan. Dan karena menahan marah itu mirip dengan menahan beol: Tidak baik untuk kesehatan dan berpotensi untuk kecipirit di tempat yang tidak diinginkan, gw pun memutuskan untuk melepas amarah gw dengan kegiatan gw yang paling maskulin yang suka gw lakukan di waktu senggang: menembak.

Ya, menembak. Dan yang gw maksud dengan nembak bukanlah nembak cewe supaya mau jadi pacar, tapi nembak dalam arti yang sebenernya: pake pistol dan buat ngebunuh orang dan tentu saja, prepare for an epic plot twist: di dalem game.

So, minggu lalu, di hari yang sama dimana gw mencoba burger Black Pearl (promosi dikit, biar SEO tinggi, haha), gw pun memutuskan untuk pergi ke tempat ding-dong yang gaul bernama Warehouse untuk maen Time Crisis 4. Jadi plannya adalah benerin belalang tempur, pergi ke Kawasaki, melepas amarah dengan maen Time Crisis 4, terus pergi makan BK buat mengobati luka di hati (Asek). Sayangnya rencana gw tidak berjalan mulus. Beres ninggalin belalang tempur di hangar buat direparasi, gw pun naek kereta ke Kawasaki, jalan kaki ke Warehouse dari stasiun Kawasaki, naek escalator ke lantai 2 tempat mesin Time Crisis 4 dan dengan tragisnya menemukan bahwa mesin Time Crisis 4 udah ga ada di sana lagi. Yang bikin tambah bête, mesin baru yang mengisi tempatnya mesin Time Crisis 4 bukanlah game tembak2an yang jantan melainkan mesin berikut:

image

Gw pun speechless, lemah letih lesu, dan langsung tertegun melihat mesin Time Crisis 4 diganti sama mesin lenje begitu. Klo diganti sama mesin yg lebih jantan sih gw gapapa, tapi ini? Seketika, flashback seluruh kenangan gw maen di mesin Time Crisis 4 ini terlintas dalam pikiran. Kira-kira kaya kapten Tsubasa yang lagi ambil kuda-kuda buat ngeshoot. Dari kuda-kuda ke ngeshoot sih cuman 3 detik, tapi flashbacknya 3 episode. Gw mereplay ulang semua kenangan tersebut berulang-ulang, seolah mencoba untuk menyangkal ketiadaan mesin Time Crisis 4 tersebut, sampe akhirnya di mbak2 yang ngejaga ngusir gw pake sapu lidi karena Warehousenya ud mau tutup.

Setelah ditampol sapu lidi 13x dan disembur aer sabun, gw pun sadar kalau mesin Time Crisis 4 itu ud ga ada lagi and there is nothing else I can do about it. Sama seperti dulu waktu gw suka maen Time Crisis 3 di Timezone WTC Matahari dan tiba-tiba Timezonenya tutup. There is nothing I can do about it anymore and crying won’t bring it back. Waktu itu, yang gw lakukan adalah membuka diri gw untuk hal-hal yang baru, yang adalah Razing Storm, game tembak2an yang ga kalah gaul sama Time Crisis 3 saat itu. Gw juga inget setelah gw jd suka maen Razing Storm, gw harus ke Jepang dan it turned out that I couldnt find a single Razing Storm arcade machine here, tapi gw move on dan membuka diri untuk Time Crisis 4, yang ujung2nya gw doyan juga, apalagi yang di Warehouse, soalnya sekali masukin koin, dapet nyawanya 9, bukan 3 kaya di tempat laen (#salahfokus). Jadi, sekarang yang harus gw lakukan, ya sama, move on dan mencari mesin tembak2an baru. As simple as that. Atau mungkin pindah haluan dan maen Dance Dance Revolution.

Well, demikianlah kira2 rintihan kekecewaan hati gw yg ditinggal pergi mesin Time Crisis 4. Gw hanya bisa berharap semoga mesin tersebut bahagia di tempat ding dong yang baru dan hidup sejahtera sampai dengan sepanjang segala masa. Amin.

Stepen – Ud Move On 20%

***

Epic Plot Twist: Setelah iseng2 muter2in Warehouse, akhirnya gw ketemu juga mesin Time Crisis 4 itu. Ternyata mesinnya cuman dipindahin ke pojok belakang, mungkin karena ud ga pernah ada yg maenin lagi selaen gw. Anyhow, biar agak2 mindblowing kaya pelem2nya Christopher Nolan, gw sengaja ga cerita ttg mesin yg cuman dipindah doank, biar gaul, kaya novel2 science fiction. Gmn? Gaul ga plot twistnya?

Stepen – The Next Christopher Nolan

Pos ini dipublikasikan di Balada Moving On dan tag , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Balada Moving On Episode 2: Anger Management

  1. Ping balik: Balada Moving On Episode 3: Love Theory | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s