Mengejar Kolonel Sanders (aka My First Pilgrimage Walk)

Kemarin, selaku anak gaul pada umumnya, gw pergi ke Starbuck buat nongkrong dan ngerjain tugas Coursera. Kenapa ngerjain tugas kudu di Starbucks? Karena klo di rumah, nyalain komputer tu pasti bawaannya pengen langsung maen Path of Exile melulu (TRy the game, guys, it is indie, yet it is fucking awesome). Slain itu, apparently, adalah trend masa kini buat ngerjain tugas di tempat umum. So, sebagai anak gaul kemarin sore, gw pun kudu mencoba trend ini. Tapi gw ga akan membahas tentang tongkrongan gw di Starbuck. I am gonna tell you about what happen after that.

So, ceritanya gw nebeng adek gw yang mau gunting rambut dan gw pun diturunin di Teras Kota BSD. Kenapa Teras Kota BSD? Karena gw berencana untuk makan KFC beres nongkrong. So, plan gw adalah nongkrong dari jam 1 sampe jam 7 malem di Starbuck, tentunya dengan hanya membeli satu coklat dingin ukuran kecil (Ya, gw memang sesipit/pelit itu), terus dari TeKo, jalan dikit ke Giant BSD buat makan KFC. Genius, pikir gw dalam hati.

Jadi, gw pun nongkrong, ngerjain tugas, nyampah2 dikit, dan jam 7 teng, gw pun berberes buat berangkat ke Giant BSD. Secara TeKo-Giant ini jaraknya ga terlalu jauh dan naek angkot itu terlalu ga level buat gw, gw pun selaku orang yang patuh tata tertib lalu lintas pun naek jembatan penyebrangan, turun lagi, terus jalan ke arah Giant BSD. Dengan ditemani OST-nya game Transistor (Try the game, guys, it is indie too, yet it is fucking awesome. And the ending will blow your heart away), gw pun jalan2 sambil jingkrak-jingkrak menuju Giant BSD. Setelah kurang lebih 5 menitan jalan, papan Giant pun terlihat bersama dengan papan gede A&W dan sekejap gw inget satu hal penting: Kayanya di Giant BSD ga ada KFC deh, adanya di Giant VMM.

Tidak bisa menerima kenyataan klo ga ada KFC di Giant BSD, gw pun keukeuh buat ngelanjutin jalan sampe ke Giant BSD, sapa tau gw salah inget doank dan, jeng jeng jeng jeng, ternyata beneran ga ada KFC di Giant BSD. Ternyata gw ga salah inget. Masuk ke Giant, gw disambut dengan counter A&W dan setelah celingak-celinguk 5menit, gw pun ga menemukan KFC dan akhirnya bener2 yakin klo ga ada KFC di sini. Hahaha, ternyata ingatan gw masih setajam Elang. #bangga

So, tak mau menyerah makan KFC, gw pun menginget2 lagi KFC terdekat di daerah sini dan gw inget klo ada KFC di boulevard yang gw ga tau namanya tapi terletak di antara Giant BSD sama ITC BSD, yang ada JCo-nya juga. Klo diinget-inget, jaraknya masih agak tanggung sih, tapi secara naek angkot itu terlalu ga level buat gw, gw pun lagi memutuskan untuk jalan kaki lagi, masih ditemani OST-nya Transistor. Dan gw pun kembali berjalan.

Setelah kurang lebih 15menitan jalan kali, gw pun sampe di boulevard yang gw maksud. Awalnya, gw pikir gw salah inget lagi karena yg keliatan dari jauh cuman logo JCo, thanks to mata gw yang rabun ayam. Tapi setelah agak deket, logo KFC pun keliatan dan langkah gw pun menjadi ringan, layaknya seorang narapidana yang baru dilepas borgolnya. Gw pun melangkah sambil menari sambil sesekali ngembang ngempesin idung. Dan begitu sampe pintu depan KFC, gw pun menggumamkan fanfare-ya Final Fantasy sambil melakukan gaya nyabet2 pedang ala Squall Leonheart pas beres battle. Kira2 seperti ini penampakan gw saat itu:

Squall_Leonhart

Gw pun masuk KFC dan ternyata cukup rame. Ada 2 kasir yang dibuka dan di setiap kasir ada 5 orangan yang ngantri. Selaku orang yang beradab dan budiman, walaupun klo pipis masih suka berceceran, gw pun langsung ngantri di paling belakang, masih sambil ngedengerin OST-nya Transistor. Sayangnya, semua tak berjalan sesuai prediksi gw.

Setelah menunggu kurang lebih 20menit (Gw yakin 20 menit karena ud beres 5 lagu (Yeah, thats how I measure time these days, by counting songs that has passed in my playlist)), antrian gw dan antrian sebelah sama sekali ga bergerak. Padahal dari tadi si mas-mas KFCnya kayanya hectic mondar-mandir di belakang counter. So, gw pun mikir daripada nunggu tanpa kepastian, mending gw ngesot dikit ke ITC dan makan KFC di sana, sapa tau lebih sepi. Fantastis, pikir gw. sayangnya ini adalah keputusan yang akan gw sesali 15 menit kemudian.

Gw pun beranjak keluar dari boulevard yang namanya gw lupa ini dan berjalan ke arah ITC. Jarak dari boulevard ke ITC lumayan deket, alhasil, secara angkot juga ga level banget buat gw, gw pun jalan kaki dan masih ditemani OSTnya Transistor (Damn, I really love the ending song). Ketika berjalan menuju ITC ini, beberapa angkot berhenti dan menawarkan tumpangan buat gw. Tapi secara mereka ga ikhlas dalam menolong dan mengharapkan imbalan dari gw, gw terpaksa tolak tawaran mereka, selain karena angkot ga level banget buat gw. The weird thing is: I felt good rejecting these angkots. Seolah-olah kaya gw cowo populer yang dikejar2 banyak cewe, tapi gwnya cool dan ga tertarik. Asoy!

Kembali ke laptop, beberapa menit berselang, gw pun nyampe di ITC BSD dan langsung ngelompatin pager buat masuk ke kompleks ITC. Di depan muka gw langsung KFC dan ga pake lama, gw pun langsung masuk, kali ini ga pake gaya nyabet2 pedang ala Squall Leonheart. Begitu masuk, gw pun lgsg sumringah gara2 kasirnya sepi dan ga antri. Gw pun langsung maju ke kasir, sang kasir mengucapkan selamat malam ke gw, dan gw dengan penuh wibawa langsung berujar:

Paket Super Besar 2

Sayangnya, lagi2 semuanya tak berjalan seperti keinginan gw. Sang kasir dengan senyum miris langsung menjawab:

“Tapi ayamnya tinggal yang kecil semua, mas…”

Gw pun langsung kaget, kecewa, dan masuk ke lobang hitam, kaya di kartun School Rumble (Try that anime, guys, it is fucking hillarious). Gw pun mencoba untuk tegar dan berujar:

“Klo mau yang gede kudu nunggu berapa lama mas?”

Si mas masnya menjawab dengan nada ga yakin:

“Sekitar 20 menitan, mas…”

Gw pun pingsan.

Gw mikir, daripada nunggu 20 menit, mending 20 menitnya gw pake buat jalan ke Giant VMM terus beli KFC di sana. Gw hemat waktu dan jadi lebih deket ke rumah. Beres makan, tinggal minta mama jemput deh (Iy, gw masih suka minta mama gw ngejemput gw, kan gw anak kesayangan mami). Genius dan fantastis. Harusnya gw dapet nobel untuk pemikiran secermerlang ini. Sayangnya lagi2 semuanya tidak berjalan sesuai keinginan gw.

Setelah 20 menitan berjalan, gw pun nyampe di Giant Melati dan langsung gerak cepat ke KFCnya. Sepi sih, ga ada yang ngantri. Sayangnya, rak pemanas yg biasa diisi ayemnya juga sepi. Dari jauh, gw ngeliat si masnya ngelap-ngelap, ud siap2 beres-beres, padahal waktu masih menunjukan pukul 8 malam. Nasib gw naas, namun gw ga menyerah. Karena bukan laki-laki namanya klo menyerah sebelum bisa menyantap ayam Crispynya KFC (bukan promosi).

Gw pun masih ke Giant, beli buavita rasa leci sama permen Hexos untuk memulihkan stamina gw yang hilang dan gw pun memutuskan buat jalan kaki lagi balik ke arah BSD Plaza karena di sono ada KFC. Dengan perhitungan matematis gw deengan persamaan Pythagoras, gw yakin gw bisa sampe di BSD Plaza sebelon jam 9 dan mudah2an masih belon tutup KFCnya. Ga pake lama, gw pun meluncur ke BSD Plaza, masih dengan OST Transistor yg berkumandang di headset gw. Again, gw memutuskan buat ga pake angkot karena itu ga level banget buat gw.

So, dengan semangat 45 pengen makan KFC, gw pun berjalan cepat ke arah BSD Plaza sambil nolak-nolakin abang-abang tukang ojek yang menawarkan jasanya ke gw. Dan sesuai prediksi, gw pun nyampe di BSD Plaza jam 8.30. Yang ga sesuai prediksi adalah: ternyata KFCnya ud tutup juga. Yang ini malah lebih parah, counternya ud ditutup dan lampunya ud gelap, padahal superindo yang ada di depannya masih terang benderang. Gw pun kecewa, sok, dan nyaris bunuh diri di WC umum. Gw pun berlutut dan memohon petunjuk kepada Tuhan, namun petunjuk itu tak kunjung dateng. Yang dateng malah satpam yg ngira gw agak gila karena berlutut di depan counter KFC.

Ibarat peribahasa tak ada rotan maka tak ada rotan (Damn, gw kebanyakan nontonin cak Longtong di ILK), gw yang sadar klo ud ga ada KFC lagi yang beroperasi di sekitar sini pun akhirnya memutuskan untuk kompresi, maaf, maksud gw kompromi, dan akhirnya, gw pun memutuskan untuk mengakhiri perjalanan panjang ini dengan makan McD aj. Secara di Jepang, McD ga jualan ayam goreng, bolehlah gw punya excuse buat ntar dilaporkan ke mak gw kenapa gw tiba2 makan McD. Dan dengan tubuh lemah gemulai serundeng, gw pun nyebrang ke McD buat makan Panas 2, tapi ga di-upsize soalnya duid gw ga cukup, dan akhirnya nyampah di sana sampe akhirnya dijemput mamah. Dan perjalanan gw pun berakhir, begitu pula dengan postingan super panjang, namun pointless ini. Sekarang, saatnya gw buka yutub dan lanjut nonton tetangga masa gitu (I love you Chelsea Islan!).

NB: Setelah gw baca dan periksa, gw sadar klo tulisan gw yg kali ini local banget, which means pembaca yang bukan orang BSD ataupun sekitarnya ga akan ngerti apa peta perjalanan gw yg gw jelaskan di postingan ini. So, sebagai penulis yang baik, gw pun berbaik hati menyediakan peta sederhana supaya kalian yang bukan orang BSD bisa tau kaya gimana sih perjalanan gw mengejar kolonel Sanders ini. Ingat bahwa peta ini digambar dengan MS Paint dalam waktu kurang dari 1 menit sambil ngupil, so, gambar tidak mencerminkan sekala yang proporsional.

Peta Perjalanan

NB lagi: Bonus lagu ending transistor yang gw puter berulang2 selama perjalanan ini. Monggo dinikmati lagu gaul ini:

Stepen – Tak ada KFC, McD pun jadi, yang penting mama jemput

 

Pos ini dipublikasikan di Cerita Serius dan tag , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke Mengejar Kolonel Sanders (aka My First Pilgrimage Walk)

  1. carolin07 berkata:

    wkwkk parah.. perlu diancungin jempol niatnya..🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s