Stepen Goes To The Future: Jendela Gaul

Hari selasa, 5 Mei 2015, adalah hari yang spesial buat gw. Kenapa? Karena di hari tersebut, gw berkesempatan buat naek pesawat gaul B787 Dreamliner (Yeah, baby, next up: A380!). Yup, jadi ceritanya, untuk perjalanan gw balik dari Indonesia ke Jepang yang kali ini, gw disponsori oleh bokap, dan mumpung disponsori, gw pun selaku manusia sipit pada umumnya langsung memanfaatkan keadaan dan minta bokap beliin gw tiket pesawat yang ga LCC. Sebenernya sih, gw sendiri ga expect buat dapet 787 buat flight gw, tapi ternyata bokap gw beliin gw tiket Garuda yang ternyata partneran sama ANA buat rute Jakarta-Narita. Long story short, gw pun dapet 787 buat rute pulang gw. And trust me, as an aerospace engineering graduate, it is really awesome when you get to ride the newest design, yang mana saat ini predikat tersebut dipegang oleh Boeing B787 dan Airbus A380.

Being an aerospace major, tentu saja gw ud tau keberadaan pesawat 787 ini dari waktu pesawatnya belon jadi (Sumpah, gw ga boong). Bahkan waktu gw masih kerja di Garuda 4-5 taon yang lalu, gw klo ga salah inget sempet ikutan presentasi Boeing yang nawarin 787 (Suer, gw ga boong). So, basically, gw ud tau tentang trademark 787 in terms of their interior, which is The Sky Interior (Bener, gw ga boong). Apa itu Sky Interior? Basically, klo ga salah ada 3 konsep utama dari Sky Interior: bentuk dan desain overhead bin yang ngelengkung supaya bagian atas keliatan lebih spacious, lighting kabin yang biru2 unyu yang katanya bikin rileks, dan yang terakhir, tentu saja benda yang jadi judul dari postingan ini: Jendela Gaul.

Apa yang dimaksud dengan jendela gaul? Biasanya, di pesawat, jendelanya ada tutupannya yang bisa dinaek-turunin buat nutup atau buka jendelanya. Tapi tidak untuk jendela gaul. Jendela gaul 787 ga punya tutupan yang bisa dinaek-turunin buat buka/tutup jendelanya, instead, ada tombol yang bisa dipencet2 buat ngatur tinting jendela, jadi si jendela bisa ngatur banyaknya cahaya yang bisa lewat, yang akhirnya bikin jendelanya lebih terang atau lebih gelap.

Jujur aj, waktu gw naek 787, gw ud terlalu kegirangan kaya bocah yang namanya tercantum di koran bagian pengumuman SMPB dan gw bener2 ga inget feature jendela gaul ini walaupun gw sebenernya dapet window seat. Waktu take-off pun gw juga ga pernah terlalu ngutak-ngutik jendela doank, palingan cuman melototin sayap sampe mata jereng, leher patah, dan ketek ambeien (Ya, ketek juga bisa ambeien), jadi, gw bener-bener ga sadar/inget tentang jendela gaul ini sampe waktu gw pergi ke toilet buat pipis. And this is where the story starts.

Jadi, gw pun ke toilet, buka resleting celana, turunin celana, terus pipis seperti laki-laki pada umumnya: berdiri tegak dengan satu kaki sambil melet. Beres pipis, tentu saja, gw yang laki-laki gentlemen ini kudu ngeflush hasil pipis gw, agar orang berikutnya ga mati keracunan saat masuk WC ini. So, gw pun mengalihkan pandangan gw ke atas jamban dan memencet tombol flush berbentuk stengah lingkaran yg ada di atasnya jamban. Berikut kira2 penampakannya. Beres, dan gw pun nutup jambannya, buka pintu, dan jalan balik kursi gw. Unfortunately, that was not the flush button.

KIMG0051

So, tanpa tau klo gw gagal ngeflush pipis gw, gw pun duduk manis di kursi gw dan lanjut nonton pelem, sampe pada akhirnya, gw merasa jendelanya mulai silau en ngeganggu ritual nonton pelem gw. Gw pun memutar leher gw ke arah jendela dan akhirnya sadar klo jendelanya ga ada tutupan yang bisa ditarik2, instead, gw menemukan tombol flush tersebut. Berikut kira-kira penampakannya.

KIMG0045

Eniwei, begitu gw ngeliat tombol flush ini, akhirnya gw pun inget klo 787 ini punya jendela gaul yang bisa diatur dan gw sadar klo ini brarti tadi gw enggak ngeflush pipis gw. Dan tiba2, gw pun mendengar suara orang terjatuh yang disusul dengan bunyi mobil ambulans dan mobil pemadam kebakaran. Gw pun bersiul pura-pura amnesia.

Eniwei, sadar klo jendela 787 ini ga lazim, mode norak gw pun keluar. Gw pun langsung nyobain mencet2 tombol tersebut en serius, jendelanya beneran bisa jadi tambah terang atau tambah gelap sesuai keinginan. Ajaib. Dan again, supaya para pembaca blog ini nantinya ga norak dan kibas2 ekor kaya gw waktu pertama kali ngeliat jendela gaul ini, berikut adalah foto-foto autis yang gw ambil buat memperlihatkan beda keterangan jendela dari setiap setting. Enjoy!

KIMG0043 KIMG0044 KIMG0045 KIMG0046 KIMG0047

Takjub bukan? Sama donk, gw juga.

Eniwei, sekian kira-kira postingan Stepen Goes To The Future untuk yang kali ini. Sbenernya sih gw pengen ngejelasin the science behind jendela gaul ini. I’ve googled a little bit, sayang IQ, EQ, dan SQ gw ga cukup tinggi buat ngerti penjelasannya. So, bagi yang penasaran en ingin tau lebih banyak, silahkan google sendiri while I am gonna enjoy the last day of my holiday by males-malesan di kasur. Yuk yak, yuk…

Stepen – Masih Ga Tau Dimana Tombol Flushnya WC 787

Pos ini dipublikasikan di Info Menarik, Stepen Goes To The Future. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s