Lombok Solo Trip : Being Street Smart

Pepatah sansekerta ada berkata, “Pergilah travelling sendirian dan kamu akan menemukan jati dirimu.”. Biasanya, gw ga percaya apa kata pepatah karena menurut gw, itu hanya mitos atau placebo effect belaka, tapi untuk pepatah yang di atas, gw harus akui kebenarannya. Tanggal 27 Juli sampai dengan 31 Juli kemaren, gw memutuskan buat pergi travelling solo ke Lombok dan gw belajar banyak hal tentang diri gw. Salah satu contoh hal yang gw pelajari adalah: Jam di Lombok lebih cepat satu jam daripada jam di Jakarta. Hal lainnya yang gw juga pelajari adalah: Gw tidak street smart.

Bagi yang ga tau apa yang gw maksud dengan street smart, oke, akan gw jelaskan. Street smart ini artinya pinter di jalan alias knowledge/attitude yang lo butuhkan untuk survive atau at least untuk tidak sampe ketipu dan dimanfaatkan orang, di jalan/lingkungan luar. Ini termasuk kemampuan untuk membaca situasi sampe ke kemampuan untuk melakukan gertak sambal. Misalnya, kalau ada orang yang tiba2 nawarin permen en ngajak kita masuk ke van yang mencurigakan, adalah street smart untuk tetap mengambil permen tersebut, tapi jangan masuk ke dalam vannya (Maklum, saya cina, ga mau rugi). Dan ya, bagi seseorang yang akan bepergian sendirian, being street smart adalah suatu kewajiban. Kenapa? Karena banyak sekali manusia2 culas di luar, terutama di daerah objek wisata, yang berusaha untuk menguras isi dompet kita dengan cara sehalus mungkin. Sayangnya, I am not that kind of ‘street smart’ guy and here is some stories of me being not street smart while in Lombok (cause nothing gets more view than the story of your own humiliation).

Gw berangkat dari Jakarta menuju Lombok dengan LionAir dan dengan selamat mendarat di Lombok jam 8an. Keluar dari terminal keberangkatan, gw pun, bak artis kelas dua yang baru dilanda isu poligami, langsung dikerubungi orang2 yang menawarkan travel ke Senggigi. Untungnya, sampe di sini, gw masih street smart. Gw ud tau kalo ada bus damri yang jalan tiap 90menit dengan harga yang aduhai murahnya, cuman 35rebu, ud gitu AC pula. So, gw pun langsung aj ngacangin para penawar travel yang di mata gw ud terlihat kaya rubah yang lagi memicingkan matanya sambil ngiler en gosok2 tangan dan pergi ke loket Damri yg posisinya ada di paling luar. Stepen 1, Lombok 0.

Dua jam kemudian, gw pun nyampe di Senggigi dan turun di gang otomotif buat check in Ressa homestay (I really recommend the place, it was cheap, cuman 150rebu sekamar berdua, dapet breakfast dan kamarnya oke, walaupun internetnya lelet, but hey, you don’t go there for the internet). Gw pun check in dan menghabiskan waktu kurang lebih 1jaman buat ngobrol2 sama karyawan homestaynya buat nyari tau soal angkot di daerah Senggigi. Dari pembicaraan tersebut gw pun tau klo angkot yg item bolak balik Senggigi en angkot yg kuning buat ke Mataram. Tarifnya paling mahal 5rebu. Sip, I am being street smart again. Stepen 2, Lombok 0. Hahahaha…

Beres naro barang di homestay, gw pun brangkat keluar untuk mencari dive center gw. Adapun dive center yg gw cari ini agak aneh, karena alamatnya adalah Jalan Senggigi KM9 dan entah kenapa semua org yg gw tanya ga pernah denger istilah KM dipake buat nunjukin tempat di Jalan Senggigi. So, secara tempatnya dive center ini agak2 ambigu dan juga secara di sepanjang jalan Senggigi ini juga ada cukup banyak spot yg bisa dikunjungi kaya Pura Batu Bolong, Pura Kaprusan, dll, gw pun memutuskan untuk jalan kaki menelusuri jalan Senggigi di tengah terik matahari, lumayan, sekalian ngitemin badan biar daki gw ga keliatan. So, pergilah gw jalan kaki menyelusuri jalan Senggigi. Sayangnya, 30detik kemudian iman gw goyah.

Entah akibat lagi ngantuk atau memang lagi error, baru 30detik gw berjalan, sesosok angkot pun lewat dan berhenti dan gw pun langsung kalah mental dan memutuskan untuk naek angkot tersebut. Keputusan yang akan segera gw sesali 30detik kemudian.

Pas gw naek angkot, ada satu orang lagi bapak2 penumpang yang membawa burung dara. That’s it, cuman kita berdua dan satu burung dara dalem satu angkot. Tak lama berjalan, 30detik kemudian, si bapak pun sampe di tujuannya dan nyetop angkotnya dan doi turun. Oke, nothing wrong here. Lalu, tiba2 aj, sang supir ikutan turun juga dan nyamperin si bapak buat nerima ongkos. Oke, nothing wrong here. Lalu, tiba2 aj, doi berpaling ke arah gw and this is where things went wrong dan berikut kira2 percakapan gw dengan sang supir angkot.

Supir (S): Wah, dek, abis gini cuma adek sendirian nih yang naek.
Gw (G): Iya nih, pak, asik deh bisa selonjoran (sambil senyum bloon).
S: Jadi gimana nih, dek?
G: Gimana apanya nih, pak? (Masih lemot)
S: Ya, adek kan cuman naek sendiri, jadi saya dibayar berapa nih?
Gw dalem hati (GDH): Eh, perkedel, dia minta duid tambahan rupanya.
Gw: 5000 bukan biasanya? (Masih berusaha untuk tampil street smart)
S: Tapi kan adek sendiri, 20rebu deh.

Nah, sampe di sini, seandainya gw bener2 seratus persen street smart, gw akan menjawab sebagai berikut:

G: Lah, kok begitu? Tadi si bapak itu juga sebelon saya naek juga sendiri, dia cuman bayar 5rebu. Mana ada ceritanya kaya begitu, pak, kan ntar juga ada lagi org laen yang naek. Kalo mau ngetem, silahkan, saya ga buru2 kok, tapi saya ga mau keluar lebih dari 5rebu. Sori ya, saya ini Street Smart!

Sayangnya, ini yang gw bilang ke si bapak:

G: Oke deh, pak, tapi anterin saya sampe Pura Batu Bolong yah. (Gw mencoba untuk tidak rugi dengan meminta dianterin ke tempat yang GW PIKIR jaraknya lumayan jauh.

Si bapak supir pun mengiyakan, doi balik nyupir, dan 30detik kemudian, kita pun tiba di Pura Batu Bolong. Gw bayar 20rebu, turun dengan muka kaya lg sembelit dan dengan berat hati harus gw umumkan skor sementara: Lombok 1, Stepen 2.

Beres dari muter2 en foto2 di Pura Batu Bolong, gw pun kembali keluar ke Jalan Senggigi untuk melanjutkan perjalanan gw mencari kitab suci dolphin dive center ke arah utara. Kali ini, gw berpegang teguh pada pendirian gw untuk tidak akan naek angkot lagi. Sayangnya, lagi2 iman gw goyah. Ga lama setelah gw jalan, ada angkot lewat dan gw liat isinya lumayan rame. Ada beberapa anak sekolah dan 2 ibu2 dengan keranjang super gede yang isinya adalah buah warna ijo yang bentuknya belon pernah gw liat sebelumnya. Secara angkot ini rame, gw berasumsi bahwa gw ga akan diculasin kaya tadi lagi, so dengan polosnya gw pun naek dan adapun rencana gw adalah naek angkot sambil merhatiin kiri kanan jalan dan turun tepat di depan dive center. Sayangnya gw lupa klo gw sipit dan gw punya track record buruk dalam mencari sesuatu dengan mata gw sendiri. Alhasil, gw pun melewatkan dolphin dive center yg sbnrnya terletak kurang lebih 80meter dari pasar seni Senggigi dan terus aj bablas ke arah utara.

Seiring dengan bablasnya gw ke arah utara, gw yang ga tau kalo gw ud melewati tempat tujuan gw pun dengan seksama memperhatikan sekeliling gw, berharap di suatu saat nanti akan terlihat papan tulisan dolphin dive center yang menandai akhir perangkotan gw. Satu per satu, penumpang yang laennya turun dan akhirnya tinggal gw sendiri di angkot ini. Untungnya kali ini si supir ga nyamperin gw buat minta bayaran lebih karena gw naek angkotnya sdran. Tapi setelah agak lama jalan terus ke utara dan ngeliat gw yang ga turun2, sang supir pun memberhentikan mobilnya dan nyamperin gw, dan berikut kira2 percakapan yang terjadi antara gw dan sang supir.

S: Mau ke mana, dek?
G: Ke Dolphin Dive Center, pak, masih jauh ga ya? Klo di website itu sih katanya Senggigo KM9.
S: Wah, saya kurang tau itu, tapi kalo ini mah ud bukan jalan Sengigi lagi.
G: (panik) Jadi gimana dong, pak?
S: Ya terserah adek mau gimana, tapu saya sih pengen puter balik. Mau narik lagi. Adek gimana?
G: (percaya kalau Dolphin Dive Center masih terus ke utara) Yawda deh, pak, saya turun di sini aj, bapak puter balik aj.

Dan gw pun bayar 5ribu dan turun di entah dimana di utara Senggigi. Desperate, akhirnya gw pun meneruskan perjalanan gw ke utara dan iseng nelpon dive center tersebut (kenapa baru telpon sekarang coba?). Dari pembicaraan tersebut, barulah gw tau kalo dive centernya ada di deket pasar seni Senggigi yang mana ud kelewatan jauh banget. Gw pun sempoyongan dan puter balik jalan ke arah selatan. Lombok 2, Stepen 2.

Sebenernya untuk perjalanan balik ke selatan, ke pasar seni, gw ud pengennya naek angkot aj karena kaki ud pegel en keringet ud mulai ga tertahankan. Namun ternyata tempat gw turun itu ternyata (loh, dua kali ternyatanya) ud cukup terpencil dan jarang angkot lewat. Gw pun akhirnya tau kenapa si abang supir angkot yg tadi mau puter balik. Alhasil, gw pun harus jalan kurang lebih 1jam sebelum akhirnya gw ketemu angkot yang mau menampung gw.

Panik dengan skor yang saat ini imbang 2-2, pas naek angkot pun gw nanya dengan jelas ke abang supirnya dan meminta agar gw dikasih tau klo ud di pasar seni Senggigi, biar ga kelewatan lagi. Si abang pun mengiyakan dan gw pun naek angkot, duduk manis sambil berharap agar gw bisa pulang ke homestay at least dengan skor imbang 2 sama ini. Sayangnya gw harus kecolongan gol di menit2 terakhir yang memaksa gw harus takluk di hadapan Lombok dengan skor 3-2. What happened in the last minute? Here goes the epic finale yang terjadi saat gw ud sampe di pasar seni dan mau bayar angkot.

S: (ngetok kaca, ngasih tau klo ud sampe pasar seni Senggigi)
G: (turun dari angkot dan nyodorin duid 5rebu ke sang supir)
S: (ngeliat duid gw) No, sir, ten, sir, ten…
G: Bahasa Indonesia aj, pak, saya ga ngerti bahasa inggris (malu karena sang supir bahasa Inggrisnya lebih bagus daripada gw).
S: sepuluh ribu, dek.
G: Hah? Biasanya kan 5rebu, pak. (Gw mencoba untuk street smart)
S: Kan biasanya, ini kan baru abis lebaran, jadi 10rebu.
Gw dalem hati: Lah, apa hubungannya sama abis lebaran? Bapak seenak2nya aj naekin harga. Salah sendiri pas lebaran diabisin semua duidnya. Makanya, diatur dong.
Gw: (pasrah dan ngasih 10rebu) Yawda deh, makasih ya, bang…

Dan hari pertama gw di Lombok pun officially ditutup dengan kekalahan tipis 3-2. Untungnya turun dari angkot, gw lgsg ketemu dive centernya en ngomongin divingnya en semuanya lancar. Beres dari situ, gw lgsg balik ke homestay buat tidur 18jam demi persiapan diving, secara hari itu gw kurang tidur gara2 pesawatnya kepagian. So, all in all, yah, hari pertama gw di Lombok noT badlah, walaupun total rugi bandar 20rebu dari ngangkot.
Stepen – Not So Street Smart.

Pos ini dipublikasikan di Cerita Petualangan Liar Saya dan tag , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Lombok Solo Trip : Being Street Smart

  1. Ping balik: Mencoba Bikn Video – Second Attempt | stepenautis

  2. Ping balik: Mencoba Bikin Video – Second Attempt | stepenstependotcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s